Katong Pu Ikang Kua Kuning

Akhirnya jadi juga ke dapur. Hahahaha…. ketahuan deh gak pernah ke dapur. But hari ini saya menyempatkan diri ke dapur untuk masak makanan tergampang (versi saya lho yaa…) berpartisipasi di acara Ladies Program-nya Pakde Cholik.

Syaratnya masakannya : ada unsur ikan dan sayurannya. Hmm yang mau disharing ini mungkin unsur sayurannya gak ada ya, soalnya di rumah masaknya yang standard-standard aja sih.

Kayak ayam goreng, teri kacang, sayur ubi tumbuk, tumis kangkung, ikan gembung sambel, atau empal goreng. Yang campur pake sayur biasanya sih tumisan daging kacang panjang, atau tauge ikan asin. Untuk yang terakhir, udah dibuat sama bundo, bedanya bundo pake ikan teri. Jadi saya gak buat yang itu ya, hahahaa… soalnya takut kalah enak sama bundo punya…

Jadi kali ini saya buat masakan yang namanya Katong Pu Ikang Kua Kuning. Ini adalah resep turun temurun dari katong pu sudara di Ambon sana, masakan wajib buat orang Ambon. Kok wajib? Iya, karena kalau kita mo makan papeda, temannya ya Ikang Kua Kuning ini. Papeda tidak cocok dimakan dengan kuah lainnya, pokoknya harus pake ikang kua kuning baru nendang.

Dulu waktu masih di Biak, beberapa kali dalam seminggu kita di rumah pasti makan papeda. Tapi begitu pindah ke Medan, tradisi makan papeda perlahan-lahan memudar, maklum susah cari sagu yang enak di Medan. Sudah lama sekali saya tidak makan papeda. Sudah mulai lupa rasanya.

Nah ketika anak saya mulai MPASI padat, saya lalu teringat masakan ikang kua kuning ini. Saya ingin mengenalkan Vay pada masakan leluhur ini, biarpun dia makannya gak pake papeda  — hmm… dimana ya cari sagu yang enak di Jakarta ini? — tapi pake nasi tim. Dan Vay ternyata doyan lho, hehehee…

Ya dah mulai aja ya. Pakde, sori ya kagak ada unsur sayurannya langsung nih, hanya ada unsur daun sereh aja. Itu termasuk sayuran gak ya? Hahahaaa… maksa.

Bahan : Satu ekor ikan cakalang (alias ikan tongkol). Pilih ukuran sedang. Potong-potong. *untuk masak hari ini saya pakain ikan patin, karena  Vay lagi kumat alerginya, jadi ikan laut di-stop dulu.

Bumbu :

– Bawang putih & bawang merah masing-masing 3 siung, kunyit, jahe, lengkuas, daun sereh, garam, dan cabe merah (kalau untuk Vay, cabe merah tidak saya pakai). Giling semuanya jadi halus.

– Minyak untuk menumis.

Cara membuat :

– Panaskan minyak. Tumis bumbu yang sudah digiling hingga harum. Masukkan air matang 3 gelas. Biarkan mendidih. Terakhir masukkan potongan ikan. Tambahkan garam bila terasa masih tawar. Masak hingga matang.

Hidangkan dengan papeda yang masih panas. Eh cara makan papeda udah tahu belum? Tuang ikan kuah kuning ini ke piring yang berisi papeda, lalu papeda langsung diseruput….. Slurp slurpp… *Gimana cara masak papeda gak perlu saya sharing ya. Gak susah kok, bisa ditanya langsung ke tukang jual sagu di pasar hihihih…

Nah, gampang kan? Cepat lagi. Pagi tadi Vay sudah langsung sarapan dengan Ikang Kua Kuning.

Yah, memang sih tidak ada unsur sayurnya langsung, tapi tambahannya bisa pakai timun segar yang dipotong-potong untuk pencuci mulut sehabis makan papeda dengan Katong Pu Ikang Kua Kuning.

Demikianlah sharing masakan tradisional dari tanah Maluku. 🙂

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

77 thoughts on “Katong Pu Ikang Kua Kuning

  1. asri

    enakkkk nih ikannya mengoda imanku untuk ngesave resepnya … ternyata teman satu ini mahir masak ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *