Gue Hajar Juga Tu Orang!

Pagi ini ada kejadian yang membuat saya jadi agak-agak high temp. Hahahaha.. tapi kalau teman dekat saya dengar cerita ini, dia pasti bilang, ah sudah biasa kau kak high temp. Kapan enggaknya? Hihihi….

Seperti biasa, saya masuk dari pintu masuk Basement 1. Ada dua security yang berjaga, memeriksa tas dan mengucapkan “Selamat pagi,”. Kali ini salah satu security gedung bermarga Pasaribu yang memang sudah saya hapal wajahnya, bilang begini ke saya, “Lain kali dipakai id-cardnya ya, Bu.”

Weh?! Saya otomatis menoleh. “Lho, ini kan ada di sini.” Kata saya ketus sambil menunjuk id-card yang tergantung di sisi tas. Ngedumdel dalam hati, karena saya sudah hampir tiga tahun disini tapi masih juga dapat pertanyaan begitu. Lalu saya berlalu ke arah lift, menunggu lift sambil mata saya tak lepas mengawasi.

Di belakang saya, berturut-turut masuk dua bapak-bapak, keduanya tidak pakai id-card, dan saya lihat si security tadi tidak menegur mereka masalah id-card seperti ketika dia menegur saya. Hmm jadi begitu ya? Saya balik ke arah mereka, dan saya semprot si Pasaribu itu, ”Eh, Pak. Itu kenapa tadi gak ditanyain id-cardnya? Lain kali tolong ditegur juga karyawan dari perusahaan lain. Saya akan komplen ke atasan Anda.” Tanpa menunggu si Pasaribu itu buka suara, saya langsung melesat mengejar pintu lift yang terbuka.

Nyebelin banged memang. Begini nih kalau menumpang di gedung orang. Perlakuan gak adil sudah jadi makanan sehari-hari. Di kantor ini,selain perusahaan tempat saya bekerja, juga ada perusahaan lain yang menyewa space di sini. Perusahaan minyak. Oke, saya ulangi. Perusahaan minyak. Entah apakah si security yang memang takut menegur atau atasannya yang melarang memberi teguran pada pegawai dari “perusahaan minyak” itu, tapi kesan yang saya tangkap adalah, security di gedung ini memberi “perlakuan khusus” pada mereka. Entah ya, apa karena mereka segan dengan gaji gede pegawai perusahaan minyak? Mereka yang bau minyak tidak ditanya id-cardnya, masuk melenggang dengan bebas, sementara kami yang bau matahari disuruh buka jaket dan mengeluarkan id-card. Seolah kami ini maling saja. Memang kelakuan security di gedung ini noraknya minta ampun. Hampir semua teman di kantor ini juga mengeluhkan hal yang sama, giliran mereka lewat ditanya id-card – padahal sudah bertahun-tahun mereka kerja di kantor ini  – tapi giliran pegawai bau minyak lewat, pada tutup mata.

Sesampai di meja, saya langsung kirim email ke bagian Office Service. Mengajukan komplen resmi agar bisa diteruskan ke pengelola gedung. Di akhir email, saya tulis. “Kalau gak ingat tuh security tadi udah bapak-bapak, udah gue hajar juga tuh orang!” *tadi pagi masih emosi ceritanya hahaha…

Baru saja dapat balasan email dari Office Service, bahwa komplen saya akan ditindaklanjuti dan mereka akan melakukan komplen resmi ke pengelola gedung. Email balasan itu juga di-cc kan ke Office Service kantor pusat. Wakaakaka… kebaca juga deh ekor email yang bilang, “gue hajar juga tuh orang!”

Yah, susah memang kalau sudah tabiat. Uang dan materi sudah jadi raja. Ada uang dan materi bisa buat orang tunduk segan dan kasih hormat. Ada uang dan materi bisa buat orang semena-mena.

Sebaliknya, tidak ada uang tidak bisa bayar cicilan atau kontrakan rumah, tidak ada uang tidak bisa bayar uang sekolah anak, tidak ada uang tidak bisa ajak keluarga rekreasi sebulan sekali. Dan bagaimana biar uang selalu ada? Bersikap adillah pada semua penyewa gedung. Daripada penyewa gedungnya kabur? Ntar gimana caranya bayar gaji pegawai, janitor, dan security, kalau tidak lagi yang sewa space di sini? Ah, serahkan saja pada pengelola gedung, biar mereka yang mikir.

Related Post

Lihat Kebunku Pagi atau sore hari di akhir minggu adalah saat-saatnya saya memeriksa halaman. Biasalah, cek lapangan, siapa tahu ada yang luput dari perhatian, entah rumput yang sudah tinggi di satu sisi, atau pelepah daun keladi yang melebar kemana-mana. Sekaligu...
1st day in Sar-Ja Jam 6 pagi, my silver b meluncur membelah jalan Jakarta. Ini adalah hari pertama saya masuk kantor baru. Gak ada niat untuk menunda hingga Senin--- biarpun banyak yang menyarankan begitu, scara mengingat besok libur panjang. Bukan saya yang menyetir...
Ngadem di Mall Sejujurnya saya tak begitu suka menghabiskan wiken di mall. Tahu sendirilah, bagaimana habbitnya mall itu kalau sudah wiken. Ramai macam pasar. Belum lagi mall-mall besar hampir selalu bikin event di tengah hall dengan suara yang hingar bingar memeka...
Like Mommy Like Daughter Setiap kali saya mengganti profile picture BB saya dengan gambar anak saya yang centil, selalu saja suka ada komen yang masuk dari teman-teman di friend list. Ada yang memuji gaya centilnya Vay, ada pula yang kekeh melihat polahnya di foto itu. Saya ...
Ibu-Ibu di Sekolah Ketika minggu lalu saya pergi ke sekolah anak saya untuk mengambil rapor, muncul perasaan begini: Hei, saya sudah jadi ibu ternyata, dan sebentar lagi saya harus siap-siap hunting sekolah dasar buat dia. Kelihatannya agak berlebihan mungkin ya, toh a...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

105 thoughts on “Gue Hajar Juga Tu Orang!

  1. hohohoho… sayah juga benci kalo ada diskriminasi kaya gitu. padahal belum tentu mereka yang mendapat perlakuan kusus itu lebih baik dari kitah kan?

    miss you, mba. sorry baru sempet mampir

  2. Hehehe besok2 kk pake parfum bau minyak mentah gitu, kk 😀 jadi tuh sekuriti nggak babibu.. ha he ho gitu hehehe. Candaaaaaaaaaa… btw sabar, kk. Jangan marah2 nanti kena penyakit darting 😀

  3. wah, memang kalo itu harus ditindak lanjuti, tapi dengan cara yang baik, ntar komplen malah di tuntut balik, kayak ibu prita tuh, kan malah jadi kasus, nice artikel… seru juga ceritanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *