Jakarta Oh Jakarta

Jakarta yang menyebalkan. Berisik, kotor, semrawut, menjijikkan, macet, gak beraturan, dan gepeng dimana-mana. Seminggu lebih jadi penghuni kota Jakarta, ada banyak hal yang saya pelajari (dan masih akan ada lebih banyak lagi).

Seperti pak’ogah- pak’ogah yang berjaga di setiap persimpangan, membantu mengatur jalan bagi kendaraan yang mau muter, dengan harapan diberi gopek. Tipsnya : kalau jalan sepi dan tidak butuh diatur, kagak usah dikasih duit. Trus kalo mobil depan kita udah ngasih duluan, kita ketiban untung klo gak ngasih. Kalau gak ada duit recehan, ya udah gak usah dipaksa. Paling dicemberutin.

Trus, ongkos parkir di pinggir jalan beda-beda. Gak jelas mana tukang parkir resminya, yang penting dia ngaturin mobil dia dikasih duti. Dan kalau tempatnya ramai, parkir wajib bayar duaribu. Kecuali tempat yang sepi cukup seribu perak. Terus kalau yang naik mobil mewah, tukang parkir atau security bakal manggil “Bos..!” Weeshh… cembetol aja pun. Yang tadinya gak ada tempat parkir, langsung ada.

Jakarta juga kota gepeng. Di lampu merah cempaka putih, itu bencongnya banyak banged. Rata-rata jadi pengamen krecekan. Selain bencong, juga ada pengemis anak-anak, dan ibu-ibu. Ada satu ibu-ibu berjilbab yang wajahnya merot, dagu kanannya bengkak sampai ke leher, ketahuan banged itu karena sembarangan suntik silikon. Pertama saya lihat dia di dekat Cawang, tapi kemarin sore dia pindah ke Cempaka Putih (sampe apal book….!!). Saya suruh sopir saya kasih seribu karena kasihan melihat wajahnya yang bengkak disana-sini. “Makasih ya Mas…” Eh, ternyata bukan ibu-ibu, tapi bencong.

Terus macetnya. Mau pulang jam ½ 5 sore, atau jam 7 malam, tetep saja sampai ke rumahnya sejaman lebih. Berangkat dari rumah jam 6.15 atau berangkat jam 7 pas, jangan harap waktu tempuhnya bakal sama. Cape deee…………

Satu lagi. Hati-hati sama polisi Jakarta. Jangan bawa kendaraan melencang-melenceng. Misalnya dari jalur kiri tiba-tiba langsung belok ke kanan (biasanya di jalur cepat), nah… pasti langsung kena kalau ada polisi. Atau dari jalur normal, mau curi-curi ambil bahu jalan. Di ujung sana pasti sudah ada yang menunggu. Hihihihih….

Related Post

Kapan Terakhir Kali Kamu Bersepeda Ternyata bersepeda itu indah ya. Saya tidak bicara tentang saya yang naik sepeda, tapi tentang para pesepeda yang sering saya lihat setiap pagi kalau saya ke kantor. Sekarang pemandangan orang bersepeda ke kantor bukan lagi pemandangan asing, karena ...
Sa bilang buat mereka: “kita di Papua itu bi... Di esempe saya dulu, di setiap ruang kelas ada bingkai yang agak besar terpajang di dekat papan tulis. Isinya :  "Pergunakanlah Bahasa Indonesia dengan baik dan benar.” Sekolah saya itu sekolah katolik yang cukup besar, dimana smp dan smu digabung...
Welcoming 2011 @SeaWorld Indonesia Selamat Tahun Baru 2011 teman-teman. Semoga tahun ini jadi lebih baik dari tahun sebelumnya. Resolusi yang belum tercapai di tahun lalu, bisa bersambung di tahun ini.  Extended :).. Awal tahun memang saat yang tepat untuk mencanangkan rencana, vi...
Ini Pe-eR ya…? Ada pe-er dari Keril. Tapi sebenarnya sy gak tahu ini untuk apa, sumpah gak tahu. Hahahahaa.. START COPY HERE Anger is only one letter short of danger If someone betrays you once, it is his fault; If he betrays you twice, it is your fault...
Photo Hunt – Mentari Model Secangkir teh susu : postingan ini disponsori oleh Indosat Mentari, designed for Smartphone but please read it anyway.  ---- Sebelum basi, saya mau posting hasil foto saat photo hunt tema model tanggal 20 April lalu. Acara photo hunt kedua...

by

About Zizy Damanik | Mommy Vay | a former Digital Marketing Manager | a Content Creator | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

2 thoughts on “Jakarta Oh Jakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *