Kue Putu

Hwuuu…. Hwuuu…
Hwuuu…. Hwuuu…

Setiap kali mendengar suara itu, saya sudah tahu, itu pasti penjual kue putu yang sedang lewat. Suara uap hwuu hwuu seperti suara seruling yang dikeluarkan oleh alat pengukusnya memang menjadi ciri khas si kue putu.

Kue ini dibuat dari tepung beras, gula jawa, dan parutan kelapa. Adonan dimasukkan dalam potongan-potongan bambu kecil lalu dikukus. Teorinya sih begitu ya, secara saya belum pernah bikin sendiri. 🙂 Lalu dimakan selagi hangat, hhuummm… sedaaaapp. Apalagi saat gula merahnya muncrat mencair di dalam mulut.

Saya kenal kue putu setelah pindah ke Medan tentu saja. Mana ada kue begitu di Biak. Satu-satunya penganan enak yang bisa kami nikmati di Biak adalah martabak terang bulan, yang harganya pun mahal sehingga hanya sekali-sekali saja bisa dinikmati. Jadi bertemu kue putu yang murah meriah enak ini jelas bikin ketagihan. Sekali beli biasanya sepuluh potong, kecuali kalau mau makan rame-rame pas saudara lagi datang, baru deh beli dua puluh potong. Harganya sekarang kisaran Rp.1000/ potong kalau yang pakai gerobak gitu, gak tahu deh kalau yang jualnya di mall.

Kukusan Kue Putu

Tapi, dulu karena kami tinggal di daerah Tg. Gusta yang masih dominan persawahan dan kebun tebu, entah siapa yang memulai, ada aja cerita aneh-aneh. Katanya, ada beberapa tetangga yang tertipu dengan suara hwuu hwuu itu. Dikirain tukang putu, begitu keluar ternyata tidak ada satupun penjual putu yang lewat. Jadi siapa dong yang lewat? Suzana? Spooky ah…!

Kue Putu

Makanya sekarang kalau dengar suara khas seruling si kue putu, saya ngintip dulu, itu beneran tukang kue putu bukan yaaaa… hehee…

Related Post

Nasi Uduk Mbak Gendut Masih ingat postingan saya soal sarapan pake sepotong crackers? Nah dua hari yang lalu, saya terpaksa mengalah pada godaan nasi uduk hehee... Berawal dari teman saya yang menelepon dengan suara terengah-engah. Katanya baru kali ini dia berhasil sa...
Seperti Pasir Secangkir teh susu : Menerangkan sesuatu pada anak tidaklah selalu mudah. Dan bila terus melakukan kekeliruan pun terasa tak nyaman. Seperti menginjak butiran pasir, meski kecil dan halus, namun menggelitik dan terasa tak tenak bila terus-menerus dil...
Weekly Photo Challenge: Colorful Hmm. Okay. Maybe I'm new in this challenge, hehe... But not too late to join Weekly Photo Challenge rite? :) So here it is, Colorful. The advantage of having a daughter is, all colors can be used. And this is what happens when the clothes were dr...
Kerempeng? Mana Keren? Minggu kemarin, ketika saya dan hubby sedang di Plz Senayan, saat melintasi Lobby, kami berpapasan dengan satu keluarga yang (terlihat) harmonis. Suami istri itu saya tebak usianya sekitar 40-45-an. Si suami menggandeng istrinya di sebelah kanan, dan...
Uangku Bukan Uangmu – part 2 Masih ingat postingan “Uangku Bukan Uangmu.”? Nah kali ini saya mau buat postingan lanjutannya. Kalau dulu membahas tentang “So what? I can do everything I want with my money..” sekarang bahasannya tentang,”Urusan masing-masing ya bayar mas...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

68 thoughts on “Kue Putu

  1. Mbak Zee, kalo ditempatku…abang2 yg lewat depan rumah jualnya masih Rp. 500/pc….kalo yang mangkal harganya Rp. 700/pc……yg gopek agak lebih kecil ukurannya tapi adonannya asli tepung (tanpa campuran..jadi kuenya agak pera gituu…) kalo yg Rp. 700 ukurannya agak besar dan kemungkinan adonannya dicampur soale agak lengket gitu….tapi dua-duanya enak tenan…secara murah meriah gitu heheheh……..

  2. wah.. iya Zee..
    jadi inget ama kue putu..

    udah lama banget saya nggak makan putu..
    dulu pas masih tinggal di komplek dinas bpk.. sering bgt penjual putu keliling komplek.. sejak pindah… jarang ketemu tuh orang jual putu..

    pindah rumah september 2002..
    jadi udah… what?? hampir 9 tahun??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *