Kue Putu

Hwuuu…. Hwuuu…
Hwuuu…. Hwuuu…

Setiap kali mendengar suara itu, saya sudah tahu, itu pasti penjual kue putu yang sedang lewat. Suara uap hwuu hwuu seperti suara seruling yang dikeluarkan oleh alat pengukusnya memang menjadi ciri khas si kue putu.

Kue ini dibuat dari tepung beras, gula jawa, dan parutan kelapa. Adonan dimasukkan dalam potongan-potongan bambu kecil lalu dikukus. Teorinya sih begitu ya, secara saya belum pernah bikin sendiri. 🙂 Lalu dimakan selagi hangat, hhuummm… sedaaaapp. Apalagi saat gula merahnya muncrat mencair di dalam mulut.

Saya kenal kue putu setelah pindah ke Medan tentu saja. Mana ada kue begitu di Biak. Satu-satunya penganan enak yang bisa kami nikmati di Biak adalah martabak terang bulan, yang harganya pun mahal sehingga hanya sekali-sekali saja bisa dinikmati. Jadi bertemu kue putu yang murah meriah enak ini jelas bikin ketagihan. Sekali beli biasanya sepuluh potong, kecuali kalau mau makan rame-rame pas saudara lagi datang, baru deh beli dua puluh potong. Harganya sekarang kisaran Rp.1000/ potong kalau yang pakai gerobak gitu, gak tahu deh kalau yang jualnya di mall.

Kukusan Kue Putu

Tapi, dulu karena kami tinggal di daerah Tg. Gusta yang masih dominan persawahan dan kebun tebu, entah siapa yang memulai, ada aja cerita aneh-aneh. Katanya, ada beberapa tetangga yang tertipu dengan suara hwuu hwuu itu. Dikirain tukang putu, begitu keluar ternyata tidak ada satupun penjual putu yang lewat. Jadi siapa dong yang lewat? Suzana? Spooky ah…!

Kue Putu

Makanya sekarang kalau dengar suara khas seruling si kue putu, saya ngintip dulu, itu beneran tukang kue putu bukan yaaaa… hehee…

Related Post

Jadi Tua Itu Berkah Jadi ceritanya hari Sabtu kemarin saya pergi untuk menghadiri acara pernikahan keponakan saya. See? Keponakan. Cucu tertua dari Bou, yang merupakan kakak tertua papi saya – which is papi adalah anak keenam dari tujuh bersaudara. Makanya beda usia a...
Semangkok Semangat Secangkir teh susu : Pernah gak saat sedang kerja – dengan mimik serius, kemudian ada teman lewat dan berkomentar, “Wah, kerjanya serius banget siiihhh.” Ucapan yang kesannya ngenyek tapi sebenarnya tidak bermaksud serius, karena yang bicara ju...
2016 Dalam 250 Kata Tak terasa sudah memasuki akhir Desember lagi. Lalu apa rekap yang bisa dilakukan untuk apa yang saya alami dan capai dalam tahun ini? Dan saya pun termenung. Berusaha mengingat, adakah janji khusus yang saya ucapkan di awal tahun untuk diri saya? Ya...
Pengamen, Musisi or Penodong? Tak semua orang suka pada pengamen, itu pasti. Terutama terhadap pengamen-pengamen yang hobinya nodong, mengamen bukan karena dirinya hobi menyanyi dan ikhlas jadi pengamen, tapi demi suara keroncongan di perutnya. Umumnya kalau di warteg-warteg, pen...
Kartu Nama Kartu Nama. Semua tentu tahu fungsi utamanya sebagai alat untuk memperkenalkan diri Anda pada kolega baru. Ketimbang mencatat nomor telepon di kertas atau ketak-ketik di handphone, tentu lebih mudah kalau saling bertukar kartu nama. Semuanya lengkap ...

by

About Zizy Damanik | Mommy Vay | a former Digital Marketing Manager | a Content Creator | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

68 thoughts on “Kue Putu

  1. Mbak Zee, kalo ditempatku…abang2 yg lewat depan rumah jualnya masih Rp. 500/pc….kalo yang mangkal harganya Rp. 700/pc……yg gopek agak lebih kecil ukurannya tapi adonannya asli tepung (tanpa campuran..jadi kuenya agak pera gituu…) kalo yg Rp. 700 ukurannya agak besar dan kemungkinan adonannya dicampur soale agak lengket gitu….tapi dua-duanya enak tenan…secara murah meriah gitu heheheh……..

  2. wah.. iya Zee..
    jadi inget ama kue putu..

    udah lama banget saya nggak makan putu..
    dulu pas masih tinggal di komplek dinas bpk.. sering bgt penjual putu keliling komplek.. sejak pindah… jarang ketemu tuh orang jual putu..

    pindah rumah september 2002..
    jadi udah… what?? hampir 9 tahun??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *