Kue Putu

Hwuuu…. Hwuuu…
Hwuuu…. Hwuuu…

Setiap kali mendengar suara itu, saya sudah tahu, itu pasti penjual kue putu yang sedang lewat. Suara uap hwuu hwuu seperti suara seruling yang dikeluarkan oleh alat pengukusnya memang menjadi ciri khas si kue putu.

Kue ini dibuat dari tepung beras, gula jawa, dan parutan kelapa. Adonan dimasukkan dalam potongan-potongan bambu kecil lalu dikukus. Teorinya sih begitu ya, secara saya belum pernah bikin sendiri. 🙂 Lalu dimakan selagi hangat, hhuummm… sedaaaapp. Apalagi saat gula merahnya muncrat mencair di dalam mulut.

Saya kenal kue putu setelah pindah ke Medan tentu saja. Mana ada kue begitu di Biak. Satu-satunya penganan enak yang bisa kami nikmati di Biak adalah martabak terang bulan, yang harganya pun mahal sehingga hanya sekali-sekali saja bisa dinikmati. Jadi bertemu kue putu yang murah meriah enak ini jelas bikin ketagihan. Sekali beli biasanya sepuluh potong, kecuali kalau mau makan rame-rame pas saudara lagi datang, baru deh beli dua puluh potong. Harganya sekarang kisaran Rp.1000/ potong kalau yang pakai gerobak gitu, gak tahu deh kalau yang jualnya di mall.

Kukusan Kue Putu

Tapi, dulu karena kami tinggal di daerah Tg. Gusta yang masih dominan persawahan dan kebun tebu, entah siapa yang memulai, ada aja cerita aneh-aneh. Katanya, ada beberapa tetangga yang tertipu dengan suara hwuu hwuu itu. Dikirain tukang putu, begitu keluar ternyata tidak ada satupun penjual putu yang lewat. Jadi siapa dong yang lewat? Suzana? Spooky ah…!

Kue Putu

Makanya sekarang kalau dengar suara khas seruling si kue putu, saya ngintip dulu, itu beneran tukang kue putu bukan yaaaa… hehee…

Related Post

Iseng atau memang Klepto? Kemarin sore, saat sedang terkantuk-kantuk di taxi menuju rumah dari kantor (ya kebetulan kemarin sore, driver harus ke bandara jemput papi saya yang baru datang dari Medan, jadi saya mengalah, pulang naik taxi), saya ceting dengan hubby di bbm (blac...
Hari Terakhir di 2012 Ini hari terakhir di 2012. Saya ingin membuat sedikit catatan saja untuk mengingat tahun 2012 ini. Saya menyebut tahun ini sebagai tahun peningkatan kedewasaan diri. Mengetahui kenyataan bawah telah ditipu oleh saudara sendiri di adalah yang pa...
Sa bilang buat mereka: “kita di Papua itu bi... Di esempe saya dulu, di setiap ruang kelas ada bingkai yang agak besar terpajang di dekat papan tulis. Isinya :  "Pergunakanlah Bahasa Indonesia dengan baik dan benar.” Sekolah saya itu sekolah katolik yang cukup besar, dimana smp dan smu digabung...
Naksir Sama Samsung NX2000 Bicara soal tidak ingin kehilangan momen foto-foto saat traveling atau saat berkumpul bersama keluarga, saya jadi kepengen punya kamera baru. Ingin cari kamera yang simpel dan nyaman dibawa-bawa, yang secara bobot lebih ringan dibanding dslr tapi sec...
Sudah Siap Menyambut Ramadhan? Belakangan ini saya banyak marah-marah karena pekerjaan di kantor. Kesal dan tidak sabaran menghadapi mitra kerja. Kalau bisa menggambarkan apa yang ada di dalam kepala, di dalam kepala itu sudah lempar kursi banting meja. Bahkan minum dua gelas air ...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

68 thoughts on “Kue Putu

  1. Mbak Zee, kalo ditempatku…abang2 yg lewat depan rumah jualnya masih Rp. 500/pc….kalo yang mangkal harganya Rp. 700/pc……yg gopek agak lebih kecil ukurannya tapi adonannya asli tepung (tanpa campuran..jadi kuenya agak pera gituu…) kalo yg Rp. 700 ukurannya agak besar dan kemungkinan adonannya dicampur soale agak lengket gitu….tapi dua-duanya enak tenan…secara murah meriah gitu heheheh……..

  2. wah.. iya Zee..
    jadi inget ama kue putu..

    udah lama banget saya nggak makan putu..
    dulu pas masih tinggal di komplek dinas bpk.. sering bgt penjual putu keliling komplek.. sejak pindah… jarang ketemu tuh orang jual putu..

    pindah rumah september 2002..
    jadi udah… what?? hampir 9 tahun??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *