Makan Siang Mahal..part 2

Siang kemarin, ada email masuk. Dari Gin.

“Gals.. Ada yg mo welcome party neh (telat banget ga sehh, hhuuuuuhhh) —->yg dr Tegal (pokonya makannya hrs yg enak dan mahal)

Siang ini yah, ada ide ga dmn? Klo Chatter Box ?

Lalu gak lama telepon di meja berbunyi. “Mbak, mau makan dimana? Chatter Box mau ga?”

“Yang dimana nie…? PS?”

“Ih, jauh bangett…. yang deket aja..”

Tak lama, beramai-ramai kami berenam (lima cewek, satu cowok) naik mobil ke Plz. Indonesia. Lah, kok ke Plz. Indonesia, perasaan udah ga ada deh Chatter Box di sana. Tapi si penggagas, Gin bilang masih ada. Dan ternyata sesampai disana, memang udah kagak adaaaa… Chatter Box-nya udah pindah. Huuu..dibilangin ga percaya.

Jadinya pada bingung nih mau makan di mana. Tapi Gin lalu ngusulin ke Hard Rock aja yang di EX. Vian katanya oke-oke aja. Jadi ya sudah kami segera kesana.

Well, ketika menu datang, wajah-wajah kita mulai rada bingung. Selain menunya aneh-aneh, dalam hati pasti semua pada nyadar kalo harga makanannya termasuk mahal banget, & ga gitu yakin juga apakah rasanya cocok dengan lidah kita. Bolak balik, bolak balik, tapi masih bingung juga .. ahahahahaa…

Actually klo untuk nongkrong sih harga segitu relatif ya, tapi ini hanya untuk makan siang yang waktunya mepet. Tapi ya sudah, sudah keburu masuk. Akhirnya kita mesan juga. Saya sebenarnya gak enak hati juga, ini soalnya kemahalan untuk ngerayain welcome party doang. Bos kita aja ultah cuma ngasih siomay doang buat rame-rame… ๐Ÿ˜€

Begitu pesanan datang, semua pada kaget. Ternyata porsi gede. Waaahhh…padahal sebelumnya udah rakus mesan appettizer, & sekarang musti ngabisin menu utama yang terdiri dari chicken & steak. Hampir separoh dari kita ga sanggup menghabiskan, malah Vian cuma makan kentangnya doang krn katanya ayamnya kegedean :D, jadi akhirnya sisanya kita minta bungkus aja. Yah, rasanya sih standardlah, namanya juga makanan kafe…

Nah ini ni beberapa skrinsut pesanan kita.

image_204.jpg

image_205.jpg

image_206.jpg

Ketika sudah hampir selesai, Vian nanya ke saya, “Disini bisa pake Debit ga Mbak? Aq takut uangku gak cukup.”

“Kartu kredit?”

“Gak bawa.”

“Bisa kok. Gpp. Tenang aja.”

Dan ketika bill-nya datang, tahu berapa yang harus dibayar? Rp.1.155.000…..!! Wakss…!!! Si Mbak pelayan bilang gak bisa pake Debit, tapi klo pake CC Mandiri dapat diskon 50%, atau ANZ dapat diskon 20%. Untung Uu’ punya ANZ, jadi dia bayar duluan deh pake CC-nya.

Ck ck ck…. kasihan juga si Vian, musti bayarin makan siang yang tidak begitu menarik sampe satu jeti. Padahal itu bisa untuk berkali-kali lunch di tempat yg lumayan tuh….

Related Post

Belanja Tanpa Plastik Dua malam yang lalu, saya pergi belanja dengan anak saya. Kita pergi ke supermarket terdekat dari rumah untuk belanja bahan makanan buat Vay. Sebenarnya ingin jugalah sesekali turun ke pasar tradisional, tapi kan tidak bisa sering-sering ya, maklum w...
Jadi Tua Itu Berkah Jadi ceritanya hari Sabtu kemarin saya pergi untuk menghadiri acara pernikahan keponakan saya. See? Keponakan. Cucu tertua dari Bou, yang merupakan kakak tertua papi saya รขโ‚ฌโ€œ which is papi adalah anak keenam dari tujuh bersaudara. Makanya beda usia a...
Berbagi di Panti Sosial Netra Berbagi itu indah. Kalau sudah dilakukan baru kita tahu dan kita buktikan betapa nikmatnya kalau kita bisa berbagi. Hari Minggu kemarin, bersama-sama teman dari Gerakan Berbagi Dblogger, kita mengadakan kegiatan buka puasa bersama dan memberikan d...
Workshop ERM @Novotel Bogor Dua hari ini saya ada di Bogor untuk workshop ERM (enterprise risk management). Bertempat di Novotel, hari Rabu sore sebagian peserta (termasuk saya) sudah berangkat duluan ke Bogor, naik bus Bluebird. Memang tukang molor, sepanjang jalan saya ter...
Ngadem di Mall Sejujurnya saya tak begitu suka menghabiskan wiken di mall. Tahu sendirilah, bagaimana habbitnya mall itu kalau sudah wiken. Ramai macam pasar. Belum lagi mall-mall besar hampir selalu bikin event di tengah hall dengan suara yang hingar bingar memeka...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

15 thoughts on “Makan Siang Mahal..part 2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *