Jangan Cubit Pipiku

Anak kecil dengan pipi chubby dan gembil memang menggemaskan. Rasanya ingin sekali mencubit pipinya. Seringkali kalau kita jalan ke pusat keramaian lalu melihat anak kecil dengan pipi bulat, hati dan tangan tidak tahan ingin menjawil pipinya.

Tapi pernahkah terpikir oleh kita bahwa anak-anak berpipi chubby itu sebenarnya tidak suka kalau pipinya dicubit? Mungkin kalau anak itu masih sangat kecil, dia diam saja dan tidak bisa “melawan” saat ada tangan iseng menjawil pipinya, tapi saat sudah mulai besar, biasanya anak-anak sudah mengerti dan mencari cara melindungi dirinya.

Contohnya, dulu waktu abang saya berumur tiga tahun, setiap kali teman-teman mami saya datang bertamu, dia langsung lari sembunyi di kamar, karena tidak suka pipinya dicubit-cubit. Setelah tamu pulang baru dia keluar kamar. Begitu juga dengan sahabat saya jaman kuliah. Pipinya yang chubby tetap terbawa sampai dia dewasa dan memang menggemaskan. Katanya waktu kecil kalau dicubit-cubitin orang, dia suka marah dan lari.

Ya coba deh, misalnya kita lagi jalan terus ada tangan iseng cubitin pipi kita, pasti marah dong. Jadi kalau ada orangtua yang mukanya asem saat pipi anaknya dicubit-cubitin sama orang asing, mbok ya tahu diri kek. Itu artinya orangtuanya gak suka hehee. Hmm.. apa ada orang tua yang suka melihat pipi anaknya dicubitin orang lain?

Baby Vay umur 1 tahun

Dulu waktu Vay masih umur 3 bulan saya ajak belanja ke Carefour. Kebetulan dia jalan di depan saya digendong susternya. Ada ibu-ibu yang gemas dan menjawil pipi Vay buru-buru sambil lihat kanan kiri. Saya tahu ibu itu was-was takut ibunya “bayi gembil” itu melihat. Jadi sebenarnya dia juga tahu, tidak ada ibu yang suka kalau anak bayinya dicoel-coel sembarangan. Gak tahu aja dia kalau saya melihat perbuatannya :p.

Makanya dua malam lalu saya agak bete waktu ada cowok abege yang gemas sama Vay lalu pipinya dicubit-cubit. Meja kami memang dekatan dengan meja yang diduduki seorang ibu muda dengan dua cowok abege dan satu cewek. Vay kemarin sedang berdiri di kursi yang membelakangi kursi mereka. Yang cewek sih gak iseng cubit-cubit, cuma elus rambut sambil tanya-tanya Vay udah sekolah belum. Tapi yang cowok kelewatan banget. Itu pipi dicubit-cubitin terus. Sampai akhirnya si nanny saya suruh bawa Vay masuk ke arena mandi bola lagi. Saya tahu sebenarnya Vay tidak suka pipinya dicoel-coel, tapi karena kemarin dia dipuji-puji ama tuh cewek cowok, happylah dia — tersipu-sipu — jadi dia belum ngeh aja kalau pipinya jadi bulan-bulanan.

Sepuluh menit kemudian, Vay udah selesai waktu bermainnya, dan keluar. Eh si cowok tadi dengan pedenya berdiri dari kursinya dan langsung mencubit pipi Vay lagi. Apa boleh buat, kali ini emaknya gak bisa terima. Terpaksa deh saya tegur juga dia. Dia kaget tidak menyangka akan ditegor dan lalu tertunduk malu sampai kami berlalu dari situ. Ehm, padahal saya negurnya gak galak kok…

Sebenarnya kalau cuma dijawil sekali dua kali sih tak apa. Kebanyakan yang menjawil itu karena gemas. Menjawil pakai buku jari atau mencubit dengan metode jempol (kayak mengacungkan jempol gitu) masih cukup sopan karena pipi anak hanya akan tercubit sedikit jadi tidak akan terasa sakit. Tapi jangan dong kalau cubitnya pakai dua jari. Itu pasti terasa tidak nyaman, apalagi kalau kena kuku yang tajam. Malah kalau kata orang dulu, anak-anak tidak boleh dicubiti pipinya karena nanti bekas kuku bisa bikin pipinya tidak mulus lagi saat besar. Duh semoga saja pipi anakku mulus terus :D.

Yah, simpel aja. Tangan kita, mungkin bersih buat kita, tapi belum tentu bersih buat orang lain. 🙂

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

53 thoughts on “Jangan Cubit Pipiku

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *