Ternyata Saya Sudah Tua

Anak saya sekarang sedang gandrung dengan kartu karakter. tanpa sengaja dia menemukan kartu “Kitten Dance” di kamarnya. Yang saya maksud dengan kamarnya ini adalah kamar si Vay, yang kalau siang dipakai untuk dia tidur ditemani nanny-nya. Kartu kucing itu ditentengnya kemana-mana; sambil nonton TV, ke kamar mandi, naik ke tempat tidur, sampai akhirnya kartu itu pun lecek. Kartu Kitten Dance itu boleh dapat waktu dia main di Funworld. Sekali gesek kartu Rp.7500 (mahal bo’….) dan langsung keluar satu kartu kucing. Dan karena Vay memang belum bisa main, nanny-nya tak pernah lagi menggesek kartu itu. “Sayang bu, soalnya mahal.” **Goodlah, pengertian. Jadi Vay hanya pura-pura main saja di depan video game itu, dan itu saja sudah cukup bikin dia senang.

Hari Kamis lalu, saat kami pergi ke MoI, di tengah jalan Vay bertanya pada saya: “Mami, mami punya kartu kayak begini gak?”
Saya menggeleng dan menjawab, “Mami gak punya. Dan waktu kecil dulu mami gak main kartu kayak gitu, Nak.”
“Jadi mami punyanya apa?”
“Mami dulu punyanya perangko.”
“Apa itu perangko?

Kartu

Yang terbayang di kepala saya saat dia bertanya apa itu perangko adalah: “Ternyata saya sudah tua.” Itu jelas lebih dari dua puluh lima tahun yang lalu, jaman dimana koleksi perangko bekas adalah hobi paling bergengsi saat itu. Sebenarnya koleksi perangko saya biasa saja, karena ya namanya juga kota kecil (Biak), semua serba terbatas. Berhasil mendapatkan satu perangko bekas yang agak bagus dari Om yang dulu sekolah di luar negeri, jelas merupakan anugerah luar biasa buat anak-anak seperti saya waktu itu. Waktu pindah ke Medan, saya tak sempat tahu apa anak-anak di SD baru saya itu juga suka mengoleksi perangko, karena saya hanya bersekolah sekitar 8 bulanan saja di situ.

Tapi kalau mengingat-ingat apalagi sih yang dulu suka saya kumpulkan, ternyata ada satu lagi. Kertas surat harum! Yak. Dulu saya tergila-gila dengan kertas surat cantik yang harum, yang harumnya itu berbanding lurus dengan harganya (hiks!). Karena memang uang jajan saya terbatas, saya hanya bisa beli kertas surat biasa yang kadang harum kadang enggak, di supermarket biasa. Daimarutama – supermarket tertua dan terkenal di Medan para era 80-90an – adalah tempat saya berburu kertas surat.

Ada sebenarnya toko stationary yang isinya bagus-bagus, tapi muahaaaal. Sanrio, di Kampung Keling. Harga kertas suratnya (isi 10pcs) 20-30ribu… hiks. Sumpah tak sangguplah belinya. Saya cuma pernah masuk satu kali saja menemani kakak sepupu saya yang ingin membeli kertas surat, dan saya hanya bisa ngences saja. Gak pengen minta, malu hati ah minta-minta. Dan sampai sekarang masih terngiang-ngiang toko Sanrio yang mahal itu. Selalu terbayang dulu gak sanggup beli hehee…

Tiba di MoI, ternyata ada satu toko akesoris Hello Kitty yang menjual kartu karakter. Satu kotak isi 16 harganya Rp.12 ribu. Vaya bilang pengen beli, pakai uang jajannya yang 10 ribu itu (sekarang saya sudah mulai ngasih dia uang jajan, perminggu 10ribu). Jadi saya tinggal menambahkan 2 ribu saja. Agak kaget juga saya harganya tak begitu mahal. Soalnya jaman dulu kan kertas surat harum aja Rp. 20.000.

Ah. Benar kan. Ternyata memang saya sudah tua. Waktu SD dulu masih jalan sama mami ke Daimarutama minta beli ini itu, eh sekarang masanya saya yang bawa anak jajan. Hehee…

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

85 thoughts on “Ternyata Saya Sudah Tua

  1. retin

    halo semuanya..
    kalau masih punya kertas surat dan ga dipakai boleh dong dijual ke saya. Saya susaaahh bgt cari toko2 yang jual kertas surat. padahal saya suka bgt kirim2an surat dengan perangko. No Hp Saya 085692334122.
    terima kasih banyaaakkkk 🙂

  2. Saya dulu hobi banget ngumpulin kertas surat harum
    sampai numpuk di box lemari
    kadang saya beli karena motif dan harumnya itu lho
    mau pakek koq eman banget..
    akhirnya cuma numpuk aja
    hehehehe

  3. Zee …
    please jangan merasa tua …
    kalau kamu saja sudah merasa tua …
    bagaimana nasibnya dengan saya …
    hahahaha

    BTW …
    Indeed … Filateli itu … Hobby ngetrend … jaman dulu …

    salam saya

  4. eh kartu kek gitu murah toh? kirain harganya mahal banget Mbak. Kirain ampe 30ribuan. eh ternyata harganya 16ribu.
    jadi mikir, besok kalau udah punya anak perempuan terus segede Vaya, mainannya kek apa yah?
    hehehhehe…

    btw, jaman ku juga masih ngoleksi kerts surat dan perangko. dan dari kemaren aku masih nyari loh dimana beli kertas surat lucu-lucu kek jaman dulu itu..

  5. Iya mbak, aku jg dulu koleksi perangko dan kertas surat… jamannya SD-SMP… ehehe…

    malah smpe nabung buat beli kertas surat yg ujung2nya buat tuker2an sm temen.. 😛

    skrg nggak ada yg pake perangko lg ya mbak .. hiks..

  6. Dear.

    hmmmsss ini adalah curhatnya emak2 dengan gadis mungilnya… emang gak terasa yach bergulirnya waktu…. gw setuju masalah hargaa….. contoh kasus…. 10 tahun lalu harga lappie berkisar antara 20 – 40 juta…. sekarang harga lappi ada yang 4 – 6 jutaan…. jadi yaaacchh… gitu dech… mungkin karena sekarang sudah banyak sekali kompetitior dan bisa menekana harga… jadi bisa lebih murah….. hheeee gw juga hobby koleksi perangko & materai… dan gw beruntung karena punya kakek yang suka koleksi surat2 lama jadi gw punya banyak koleksi perangko tua… dari taon 1920-an….

    regards.
    … Ayah Double Zee …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *