Nasi Uduk Mbak Gendut

Masih ingat postingan saya soal sarapan pake sepotong crackers? Nah dua hari yang lalu, saya terpaksa mengalah pada godaan nasi uduk hehee…

Berawal dari teman saya yang menelepon dengan suara terengah-engah. Katanya baru kali ini dia berhasil sampai kantor sebelum jam tujuh, dan dia lapar berat, apalagi tadi habis berdiri di busway. Hmmm… gimana ya? **sok mikir.. Saya lirik teh panas di samping saya. Tinggal celupin crackers aja. Tapi bayangan nasi uduk sungguh sangat menggoda.

Ya sudah, singkat cerita kami pun janjian ketemu di lobby. Lalu barengan jalan ke samping, ke penjual nasi uduk.

Dari jauh si mbak nasduk sudah senyum-senyum melihat saya. Dia lagi duduk sambil sarapan juga. Dagangan sarapannya memang enak banged, selain nasduk juga ada lontong sayur. Pokoknya program diet bakal gagallah kalo singgah di tempat dia.

“Mbakkk… kemana ajaa…?” tegurnya ramah. Tangannya dah siap-siap ambil piring.

Dan saya dengan jujur menjawab, “Iya nih mbak, lagi diet…. badan udah berat banged…”

Deg! Habis berkata itu saya otomatis terdiam. Kenapa? Iya, karena saya baru sadar bahwa si Mbak ini big size. Yeah… she is. Mirip si artis Pretty Asmara itulah, cuma beda nasib aja. Si Mbak ini terkenal dengan sebutan Mbak Gendut, kalo jualan dari pagi sampe siang.

Duh jadi gak enak hati dong gue, kesannya kok ngejek banged yaa… apalagi pas datang doi lagi sarapan dengan lahapnya.

Pasti deh si mbak itu merasa tersindir, soalnya dia langsung diam. Walaupun gak pasang tampang cemberut, tapi saya tahu di dalam hatinya yang paling dalam, dia pasti sebenarnya pengen kurusan. Dan barangkali dia emosi berat sampe pengen menghajar saya pakek piring. **sok tau banged sih gw hahahaa…

Karena merasa bersalah, saya pun mengambil bakwan sepotong untuk tambahan nasduk. Biarlah gpp hari itu diet saya gagal, supaya hati si Mbak Gendut senang ngeliat saya makannya banyak. 😀

Related Post

Radio Oh Radio Sudah sejak tiga bulan terakhir, saya punya hobi baru. Denger radio sambil nyetir. Awalnya saya denger radio ini karena bosan dengan lagu-lagu mp3 di usb, lalu iseng putar channel, ingin tahu seperti apa sih radio Jakarta. Pertama saya pilih-pilih...
”Wah uang jajannya banyak banged.” Kemarin waktu saya ke Periplus, saat sedang mengantri di kasir, di depan saya berdiri seorang anak perempuan gendut. Ada mamanya berdiri agak jauh. “Maaah, jangan tinggalin akuuuw..” gitu katanya waktu mamanya beranjak sebentar ke tempat adik dan...
Agen Intelijen Kemarin terjadi kerusuhan antar mahasiswa di Makassar dengan polisi dan warga setempat. Saya sedikit geram dan geli mendengar wawancara dengan seorang mahasiswa. Mahasiswa berkilah bahwa demo mereka kali ini adalah demo kasus Century, plus demo karen...
Warung Daun Cikini Untuk penggemar makanan enak, apalagi makanan khas Sunda, saya baru nyoba satu tempat makan di daerah Cikini Jakarta. Namanya Warung Daun. Kalo gak salah, tempat ini baru buka sekitar sebulanan yang lalu, dan merupakan cabang dari tempat lain (saya t...
Story Jadi Anak SMP Saya mau ikut posting tentang anak SMP. Ingin ikut membersihkan keyword Anak SMP. Ingin ikut meramaikan ajakan Attayaya untuk membersihkan keyword "Anak SMP" yang isinya negatif semua. Mudah-mudahan banyak juga yang mau posting positif tentang "anak ...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

61 thoughts on “Nasi Uduk Mbak Gendut

  1. dian setiowati

    mmm…aku suka nasi uduk. so simple n praktis klo di kostan lagi ga punya beras (hehe…)or lagi males masak aku pasti beli nasi uduk. makannya pake tempe goreng n taburan telor yang diiris..nyam..nyam.. 🙂 minumnya teh anget deh..uh jadi kangen sama temen2 kost aku…where are they all??

  2. klo pagi2 makan nasi uduk enak bnget.,
    trus ada teh anget walah….manfap la….,
    apalagi ama temen2 …, ber-bahak-bahak..

  3. mau jawab ajah…. blaik blaikk adalah ungkapan …..
    misalnya seperti ungkanpan ….gile loe….
    … ampyun… gitu tapi dalam bahasa jawa bos

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *