Rindu Medan….

Saya lagi kesepian di Jakarta ini. Tiba-tiba kangen sama temen-temen dan keluarga di Medan. Udah lama gak pulang ke Medan. Dulu rencananya mo rutin pulkam ke Medan, tapi sejak dapat rezeki (hamil), tentu gak bisa sering-sering main ke Medan lagi. Musti dijaga dulu. 🙂

Bukan berarti Jakarta ini tidak menarik buat saya. Tapi beberapa bulan terakhir ini Jakarta semakin macet, semakin crowded, dan bener-bener lebih banyak membuang waktu di jalan bila hanya ingin sekedar nongkrong sepulang kantor.

Sejak pindah ke Jakarta, kegiatan kongkow-kongkow ama temen nyaris tidak ada. Padahal waktu di Medan, kapan aja tinggal arrange waktu, kita langsung ngumpul, ngopi, ngebir, ngemil, bergosip, ngejekin orang-orang yang lalu lalang. Hari ini mo  kowbar (alias kongkow bareng) oke, besok biliard oke, jumat clubing oke, sabtu nonton oke, minggu ke Merdeka Walk, juga oke.

Di sini bukan gak ada kesempatan untuk itu. Tapi emang suasana di Jakarta saat ini kurang mendukung hobi saya bersosialisasi sepulang kantor. Mau ke PlaNgi, kena 3 in 1, mo ke Sarinah, basi. Mo pulang, jalanan macet kayak keong lagi jalan. Dan tentu saja, temen-temen untuk gila-gilaan semuanya tinggal di Medan. Saya cuma bisa iri kalau dengar mereka baru kowbar. Serasa tidak diikutsertakan, padahal sebenarnya bukan begitu kan? Lha wong saya yang pindah ke Jakarta kok.

Bukan menyesal sih, namanya juga saya pindah ke Jakarta karena ikut suami di Jakarta ini. Jadi tidak ada kata menyesal. Cuma emang jadi sering kangen sama suasana Medan, teman-teman, dan keluarga.

Kangen sama keponakan yang masih berumur 4 tahu, si Shasa, yang waktu itu karena saya gak pernah keliatan, dia bertanya ke papinya.

“Bou dimana, Pi?”

“Bou sekarang di Jakarta..”

”Kenapa Bou di Jakarta, Pi?”

“Karena Bou udah ada Kela, kan Makela di Jakarta.”

Trus abang saya bilang ke Sasa kalo bounya bentar lagi akan punya dedek.

“Perut Bou sekarang udah besar ya Pi?”

“Iya..”

“Tapi masih lebih besar perut Om Dedek kan Pi…?” Hahaha….

“Terus nanti Bou melahirkan dimana, Pi?”

“Di rumah sakit lah..”

“Kok di rumah sakit? Kucing Sasa aja kemarin melahirkan di teras..”

Haha…. duh dengar cerita itu saya jadi ngakak.

Eh, tapi sekarang saya lagi harap-harap cemas nih, ada teman saya yang katanya mau dimutasi ke Jakarta ini. Hhihihi…dia sih udah stress aja mikirin harus pindah ke Jakarta yang busuk ini, tapi saya senang, soalnya jadi ada temen.Hehee….

Related Post

Attitude di Locker Room Ceritanya nih, saya sudah dua bulan terakhir ini ikut fitness. Sudah niat sejak akhir tahun lalu bahwa tahun ini saya ingin rutin berolahraga. Yeah, you knowlah, usia bertambah, dan hasil medical check up mulai kurang OK, jadi tujuan olahraga biar ba...
Suara Tengah-Tengah “Iya, Pak. Jadi, Senin kemarin saya pesan bantal, sudah dibayar, dan katanya akan dikirim sore itu juga. Tapi saya belum dapat nomor resinya.” “Kami coba cek dulu ya, Pak. Kemarin SMS-an dengan nomor berapa, Pak?” “Oh, nomor yang ini....
Kesenjangan Itu Nyata Secangkir teh susu: Keterlaluan ya. Blog ditinggal sekian lama, sudah berdebu sedikit. Padahal sebenarnya ada sekian banyak hal yang bisa dituliskan di sini. Sebenarnya. Seperti juga yang akan saya tulis berikut ini. Mengingatkan saya, bahwa nikmat y...
Emang Enak Salah Sambung.. Dua hari lalu ada nomor tak dikenal 081386446xxx menelepon ke nomor Matrix saya. Seperti biasa, saya tidak pernah mengangkat nomor yang tidak dikenal. Jadi panggilan itu saya abaikan. Dua kali, tiga kali, masih juga telepon, sampai akhirnya saya acti...
Lagu Dewasa Di satu sisi, hati ini tidak begitu suka mendengarkan anak saya menyenandungkan lagu dewasa. Tapi di sisi lain, kok terdengar lucu ya mendengar suara cadelnya sok-sokan nyanyi lagu cinta. Tapi yah susah juga membendung anak dari lagu-lagu dewasa, ter...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

36 thoughts on “Rindu Medan….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *