Slowly Bike

Jadi juga saya memenuhi janji ke anak. Since awal tahun sudah janji-janji akan main ke Taman Gading, tapi baru sempatnya sekarang.

Main ke Taman Gading bisa dibilang terlalu jauh dari rumah. Tapi kan kita tak punya pilihan toh? Daerah tempat tinggal kami bukan komplek mewah (seperti daerah Gading) yang merasa taman adalah aset yang harus disediakan dan dijaga untuk penghuni. Kalau waktu itu saya cerita bahwa taman sudah botak karena selalu dipakai untuk pasar malam setiap minggu, nah sekarang ini ada cerita lain lagi. Kali ini di taman depan ada pengerjaan bangunan. Entah apa yang dibangun, mungkin bukan rumah, mungkin pula itu pos hansip, tapi cukup besar pula.

Jadi harus bisa puaslah dengan apa yang ada. Dan kalau tak puas, carilah di tempat lain. Seperti yang saya lakukan, pergi ke taman di daerah Kelapa Gading, karena itu taman terdekat dari rumah (dan terbagus juga).

Hari Minggu sore, Vay sudah siap dengan sepeda pinknya. Sepeda roda empat itu dinaikkan ke bagasi mobil, dan kami meluncur ke Kelapa Gading.

Taman Gading namanya. Kalau datang dari arah Pulomas, taman itu ada di sisi sebelah kiri saat mencapai bundaran Gading. Ini taman andalan mereka yang tinggal di sekitar situ. Kata teman saya yang sering datang kalau wiken, pagi hari kurang tepat untuk saya bawa anak main sepeda, karena ramainya bukan main.

Pose dengan latar La Piazza

 

Jadi tak salah toh kami datang Minggu sore. Kebetulan cuaca agak mendung, jadi udara pun rasanya adem. Vay terlihat senang menggowes si Pinky meski agak kesusahan karena track yang tidak rata. Berkali-kali dia menoleh, lalu berteriak mengajak saya mengikutinya. Taman ini not bad lah, ada juga permainan untuk anak-anak di sisi lainnya, meski kotor. Ah tapi Vay mana peduli, biarpun luncurannya kotor dia tetap hepi.

Sayang tak bisa lama-lama main sepedanya, karena menjelang maghrib, gerimispun datang. Tak apalah, besok-besok masih bisa ke sana lagi.

Yeah. Setelah beberapa bulan terakhir ini mostly hanya melihat mall dan mall saja, aktivitas hari Minggu kemarin seperti mendapatkan oksigen murni di dada dan kepala. So fresh :).

Related Post

Jangan Cubit Pipiku Anak kecil dengan pipi chubby dan gembil memang menggemaskan. Rasanya ingin sekali mencubit pipinya. Seringkali kalau kita jalan ke pusat keramaian lalu melihat anak kecil dengan pipi bulat, hati dan tangan tidak tahan ingin menjawil pipinya. Tapi...
Badut dan Pesta Sejak Vay mulai takut badut dan belum sembuh juga sampai sekarang, kita itu selalu was-was setiap mau bawa dia ke suatu tempat, termasuk ke acara ulang tahun. Karena dia selalu tanya duluan, “Ada badutnya gak Mi? Kalau ada badut, Vaya gak mauuu...â...
Tiga Cerita Baru Tentang Vay Kembali dengan topik favorit: Tiga Cerita Baru Tentang Vay Vay dan Sekolahnya Jadi, ceritanya, waktu sekolah Vay libur seminggu, sebulan yang lalu, saya tidak datang-datang ke sekolah Vay untuk mengambil rapor. Belum sempat saja. Nah, karena belum...
Bulan Pink Kelabu Saya, seperti juga kalian barangkali, biasanya memiliki tanggal dan bulan tertentu yang rasanya berkesan di hati. Mungkin tanggal ulang tahun, tanggal perkawinan, dan hari-hari khusus lainnya. Bahkan bisa jadi setiap bulan dalam satu tahun adalah spe...
Vay dan Frappucino Pertamanya Ini adalah pertama kalinya Vay mencoba minuman dari Starbucks. Mungkin termasuk telat ya, dibandingkan beberapa teman sekolahnya, dan dibandingkan anak dari teman-teman saya yang masih umur tiga tahun tapi sudah doyan Starbucks. Kalau untuk maka...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

32 thoughts on “Slowly Bike

  1. B

    Paru2 kota untuk daerah Jakarta Timur 🙂

    Dan dimulai dari putri nan manis main sepeda, lalu diikuti oleh ibunya bersepeda juga (tapi kekantor)

    Piss ah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *