Bedinde & Babysitter baru lagi…

Ceritanya, dua hari lalu datang babysitter baru dari yayasan, umur 19thn, berseragam putih-putih. Saat saya pulang kantor, di teras depan rumah si babysitter baru sedang duduk bersama si transporter (ciee gaya banged ya, bahasanya transporter hehee…). Mereka datang kecepatan ternyata, padahal sudah dibilang saya baru ada di rumah sekitar jam 5 sore lewat.

Babysitter itu saya persilahkan masuk dari pintu depan, lalu saya panggil bedinde (orang baru juga) untuk membawa Vay ke ruang tamu. Saya ingin tahu seperti apa reaksi anak saya melihat pengasuh barunya. Ternyata saudara-saudara, Vaya dengan santai mendekati si babysitter dan memandang dengan ramah. Dia tidak lari ketakutan atau menghindar ketika si babysitter berusaha menyentuhnya. Wajah Vay ceria sekali. Dia seperti mau bilang kalau dia senang akhirnya dia dapat pengasuh lagi. Bukan berlebihan lho ya, tapi di rumah ini kan juga ada 2 bedinde baru yang saya bawa dari Siantar, tapi Vay butuh waktu hampir satu minggu untuk beradaptasi dengan mereka. Biarpun selama seminggu saya cuti, mereka juga bantu menjaga Vaya, tapi Vaya belum pernah langsung senyaman ini dengan orang baru. Kemarin itu biarpun dia sudah mau main sama bedinde, tapi begitu melihat saya melintas, langsung saya dikejar sambil merengek. Tapi ini, baru saja ketemu dengan babysitter baru dia langsung mau. Alhamdulillah, ucap saya dalam hati. Mudah-mudahan si BS ini benar-benar baik hati dan penyayang sama anak, karena saya lihat Vaya tidak menolak waktu digendong dan disuapin.

Hmm, baru sadar. Ternyata biarpun anakku baru 1,5thn tapi dia sudah bisa mikir, sudah bisa membedakan mana pengasuh dan mana bedinde. Dia sudah tahu, kalau yang berseragam putih-putih berarti pengasuhnya, sementara yang berbaju bebas adalah asisten rumah tangga, bisa untuk teman main tapi bukan untuk mengurusnya. Jadi ingat, dulu kan dia juga begitu dengan bedinde lama. Biarpun sudah kenal dan sering diajak main, tapi kalau mau diganti bajunya atau disuapin, dia tidak akan mau kalau bukan sama suster atau maminya. Sekarang juga begitu. Well, kadang kita orang dewasa suka sepele dengan kemampuan berpikir anak-anak ya… 🙂

Mencari babysitter memang rejeki-rejekian. Pengennya sih cari yang udah agak berumur, tapi gak ada. Adanya cuma satu orang itu, ya sudah saya ambil saja. Babysitter ini ambil dari yayasan yang sama dengan babysitter terakhir yang sudah resign, jadi saya sedikit banyak percaya dengan kualitasnya. *Bismillah, semoga saja feeling saya benar ya..

Sebenarnya sempat kepikir juga untuk memanfaatkan bedinde-bedinde di rumah sebagai pengasuh Vaya. Tapi kok saya lihat mereka kerjanya jadi keteter. Apalagi bedinde-bedinde ini masih belasan tahun, walaupun bisa ajak Vaya main, tapi saya lihat sih tanggung jawabnya menjaga anak itu belum ada. Beberapa hari lalu saya pulang kantor, ternyata Vaya ditidurkan di ruang tengah (padahal mereka sudah tahu kalau Vaya seharusnya digendong ke kamarnya kalau sudah tidur), alhasil seluruh lengan Vaya bentol-bentol gede kena gigit nyamuk. Baju tidurnya dari pagi juga belum diganti. Kasihannya anakku, lecek banged dia kemarin itu.

Nah, kalau ada pengasuh khusus, itu akan lebih baik karena dia pasti bertanggung jawab penuh dengan tugasnya. Mulai dari menjaga kebersihan alat makan dan minum, rutin cek kebersihan si anak tiap habis main atau makan, juga yang terpenting adalah jadwal makan jadi teratur. Babysitter pasti akan mengusahakan agar si anak bisa makan sampai habis.

Pengen sih cari model-model bedinde aja yang bisa dididik jadi pengasuh (soalnya gajinya jatuhnya kan lebih murah…), tapi susah dapatnya. Untuk anak yang agak susah makan kayak Vaya memang harus dapat pengasuh yang sabar dalam mengasih makan, bukan yang main cekokin aja. Pengasuh yang ini saya lihat cukup sabar, dia berusaha kenalan dulu dengan Vaya. Lalu apa komentar para bedinde begitu melihat datang pengasuh baru? Yah, biasalah, ada perasaan tersisihkan. Tapi kan ini demi kebaikan Vaya, daripada tak terurus dengan baik kan? Seorang bedinde tadi malam bilang begini ke saya, “Bu, kecil kali suara kakak itu (maksudnya si bs-pen) kalau ngomong. Pelaaaa..nn kali.”

Saya jawab,”Ya iyalah. Bedalah sama kalian. Dia kan aslinya dari Magelang sana. Kalau kalian kan Jawa Siantar, becakap pun da macam orang-orang batak di Pajak Horas itu. Kuat kali.”

Anyway, biarpun saya sedikit lega dengan babysitter baru ini, saya dan suami tetap harus waspada juga. Apalagi selama kami berdua kerja, di rumah otomatis Vaya hanya stay bersama bedinde-bedinde dan pengasuh. Dan ini semuanya orang baru kan? Dari kemarin udah ngejar-ngejar hubby biar bisa segera pasang kamera pengawas di rumah, tapi doi masih bizi berat, belum sempat-sempat :(.

Mudah-mudahan sih hubby bisa segera ada waktu, biar bisa tenang ninggalin anak di rumah selama kita ngantor.

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

95 thoughts on “Bedinde & Babysitter baru lagi…

  1. Dah lama gak berkunjung….
    aku jg barusan dapat pengasuh Zefka, orang magelang jg mbak, sudah jalan 1 bulan dan lancar2 saja, semoga bisa panjang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *