Pilih Kurus ato Gemuk…

Kurus. Ini adalah satu-satunya kata yang sudah pasti selalu ada di benak setiap orang. Mau cowok mau cewek, pasti akrab dengan kata-kata ini. Komentar-komentar berikut ini pasti sudah gak asing lagi didengar.

“Cowok itu lumayan juga, cuma sayang terlalu kurus.”

“Jadi cewek musti jaga badan, cowok gak suka sama cewek gendut. Kurusilah badanmu..”

“Kurus kering begitu, apa bagusnya?”

“Eh minum apa tuh? Teh hijau ya? Bisa bikin kurus gak?”

“Tahu gak dimana yang bisa cepat ngurusin badan? Perutku udah berlipat nie..”

“Dia mah enak, makan apa aja tetep kurus, entah kemana larinya makanan itu. Kalo aku? Makan sepotong kue aja langsung timbangan naik!”

Hehee…. tiba-tiba saya kepengen membahas soal kurus ini gara-gara saya sendiri sedang terganggu dengan kata “kurus”. Sejak hamil sampai melahirkan, bb saya masih kelebihan 10kg, dan begitu banyak komentar-komentar “terperangah” karena melihat saya yang berbeda. Komentar ini rata-2 datang dari temen-temen lama di Medan yang kebetulan ketemu di kantor di Jakarta ini.

Kayak minggu lalu waktu ketemu ibu-ibu orang Medan yang udah mutasi ke Jkt, ”Kok kau gemukan ya disini?” Sambil matanya melihat ke atas ke bawah. “Iyalah bu, namanya juga baru melahirkan.” jawab saya dengan sedikit dongkol.

Terus waktu ketemu temen lain sesama anggota bapor Medan, dia juga komentar, ”Agak lain ya sekarang? Dulu waktu di medan atlit, kok sekarang jadi kayak gini?” Padahal mau bilang saya gendut tuh tapi pake kalimat yang halus segala. Saya pun langsung nyolot. “Halaqh, sebok kaleeee….!! Atlit kan bisa gendut juga. Tengok aja 3 bulan lagi.”

Terus satu lagi. Temen saya orang teknikal yang baru pindah kesini seperti percaya gak percaya ngeliat saya. Dengan kejamnya dia bilang : “Kurusinlah…! Gendut kali….!” Dan lagi-lagi saya selalu siap dengan jawaban pamungkas, ”Nantilah, tunggu asi eksklusif selesai dulu.”

Dan jangan lupakan pula tukang salon dekat rumah. Kalo ini memang udah gak lama gak lihat saya, sejak saya hamil 5 bulan. Waktu saya main ke salon itu kira-kira 2 bln setelah melahirkan, dan salah satu yang lagi hamil besar (tapi kelihatan gak gemuk) bilang gini : “Wah si Mbak gak dijaga nih…. kok jadi melar.”  Coba, siapa yang gak emosi dikomentarin begitu. Karena sebel, saya jadi terpancing untuk membalas. “Udah berapa bb janinnya sekarang?” “Kata bidan kemarin udah dua kilo.” “Wah sepertinya itu masih kurang lho, ini udah mo masuk harinya masak masih 2kg. Jangan terlalu jaga klo lagi hamil, kasihan bayinya..” *Jahat memang, tapi gak tahan sih..

Tapi ada juga teman-teman yang menghibur. Mereka ini yang sudah pengalaman kembali kurus setelah masa menyusui lewat. Saya sendiri juga tidak terpancing untuk berdiet, karena gak mo ambil resiko asi jadi sedikit. **kurus mah gampang, selama ada duitt…. 😀

Sekarang saya ikutan aerobic saja di kantor. Tujuh belasan ini ikut main bola, dan rencananya mo tanding basket juga, dan mulailah keluar komentar lagi, “Biar kurus yaa?” Halaqhh… padahal maksudnya olahraga karena memang saya suka dengan yang hal-hal berbau olahraga, biar badan tetep fresh saja. Menjadi kurus itu anggap saja bonus kalo emang bisa, ya gak.. **tapi jangan ditanya capeknya gimana… ternyata badan saya masih berat !! kekekekek…

Kalo menurut saya sih, gak ada yang salah dengan menjadi sedikit gemuk. Jadi montok sedikit di beberapa bagian justru jadi lebih seksi. Lha wanita kan dikaruniai bentuk tubuh yang dapat menonjolkan keseksian, apa menariknya kalo dada, pinggul dan pantat jadi rata & tepos gara-gara diet ketat? Bencong aja disumpal-sumpalin biar montok, masa kalah ama bencong? 😀

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

70 thoughts on “Pilih Kurus ato Gemuk…

  1. kalo aku sih pilih kurus, abiz lebih enak waktu kurus dulu, mau kemana2 enteng, beda dengan sekarang.. kalo gemuk tuh susah geraknya… 🙁

  2. Strawberry Pancake

    Mmmm…dijelasin donk caranya biar cepet gemuk… kadang minder nih tinggal tulang ama kentut…hehehehe…dalam waktu singkat cowo gw maunya gw ndutan dikit ….ngiri banget sama yang ndut ndut…dari kecil susah bgt…apa tunggu digendutin orang?? masa sampe segitunya??
    please kalo ada yang kasih saran …boleh juga..makan makannya berlemak ga nolong bgt buat gw … medical check up sehat… apa banyak begadang itu ngaruh?? abis kerjaan numpuk??

  3. Merry

    Haduuuuh, pada reseh itu T_T, senasib se mbak kita, hiks. Seringkali saya jengkel banget, ini orang2 kok pada nyinyir yak, perasaan saya kurus (kayanya hampir ga pernah hi hi) atau gemuk, ga bikin siapa-siapa rugi tuh. Coba kalau kata-kata itu dikembalikan ke yang ngomong, pasti sakit ati.

    Saya cobain berenang mbak, alhamdulillah se sukses hi hi, the one and the only sport i like ya kayanya cuma itu hi hi. Bisa turun kok BBnya, dan jadinya lebih sekseh ha ha ha

  4. de

    mo kurus zee? sakit kaya gw tuh bisa nurunin berat badan 10kg dalam waktu sebulan. hahahaha *knocking on the wood … amit2 jabang bayi 7 turunan 2 tanjakan 5 belokan, jangan sampe gw sakit lagi*

    gw mo naikin berat badan aja musti disupply obat dokter, mayan lah bisa naik 15kg dalam waktu setahun. dokternya gak tanggung jawab kelebihan 5kg nih huhuhuhuhu

    ternyata gempal bikin lebih seksi kok, malah bisa bikin gw masuk KGB. hehehehe

  5. oh bu… kenapa yah dulu yang komen diriku ga masuk 🙁

    pokonya… emang kenapa kalo jadi gendut dan kenapa juga yah orang suka menentukan standarisasi seenaknya tentang artian bahwa gendut itu agak mirip sama punya “cacat”… kesal!!!

    saya sih rada gendut mungkin karena Tuhan tau kalo saya ga gendut dan jadi hampir sempurna mungkin saya akan ujub 😆

    ga deng… mo gendut mo kurus… its not about the packaging… it is what inside it! 😉
    ———-
    zee : masa siy g masuk. ini wp nya g jelas jg, kadang dimoderate, pdhl udah pernah kasih komen,,

  6. uam

    aku jadi pengen kirim satu foto arsip kapan gitu, hehehehe… apa kita post aja disini url nya? ahahahaha… jangan lah yaaa..
    kukirim aja via email :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *