Si Babysitter Gorilla

Si Babysitter Gorilla   

Oh iya saya belum cerita tentang babysitter Vaya yang berhenti kemarin. Yang mudik dan tidak kembali (syukur deh secara gw juga udah ga suka sama dia). Eniwe, ini postingan ke-4 soal babysitter, jadi silahkan close kalo udah bosan… 🙂

Jadi begini ceritanya. Kira-kira 2minggu sebelum lebaran, saat saya dan suami sedang prepare rencana mudik ke Medan, saya sempat mikir untuk bawa susternya Vaya ke Medan. Tujuannya tentu untuk bantu ngasih asip ke Vaya pake sendok, soalnya seperti yang pernah saya cerita, Vaya gak mau minum asip dari dot. Oh ya, suster Vaya namanya Titik umur 37th, saya ambil dari Yys Fnts di Kebayoran dengan gaji+uang cuti total Rp.1,3jt perbulan.

 Sebenarnya sesuai perjanjian dengan Fantasia, suster yang belum 1thn bekerja tidak berhak atas cuti selama 1mgg. Makanya saya pikir, si suster ini pastilah gak pulang mudik, kan dia tahu aturannya gimana kan? Lalu saya bilang ke dia kalo dia akan saya bawa ke Medan untuk lebaran, dia bilang mau (ya iyalah secara jj gratis gitu lohh), tapi katanya habis dari Medan dia akan mudik ke kampung. Hmmmm? Kok?? Ya sud, waktu itu, saya bilang saya pikirkan dulu. 

Tapi akhirnya saya pikir2 saya ujung-2nya ya rugi. Pertama, dia kan mo saya bawa ke Medan kan untuk bantuin ngasih Vaya susu, terus kalo sampe di Jkt dia mudik ke kampungnya, sama saja nantinya saya harus kerja sendiri gak ada yang bantu kan? Belum lagi harus ambil cuti. Lah apa untungnya sama saya kalo begitu? Sudah rugi ongkos tiket pesawat, rugi cuti pula. Mending kita sama-sama mudik ke kampung masing-masing pas lebaran jadi begitu saya balik ke Jkt, saya gak perlu cuti kantor lagi. Lebih baik saya urus Vaya sendiri aja saat lebaran. Begitu akhirnya rencananya. 

Si susterpun langsung saya beritahu kalo saya gak jadi bawa dia ke Medan, dan dia langsung heboh cari tiket KA untuk pulang ke Ngawi. Seiring dengan itu, tiba-tiba saya dapat kabar dari para asisten di belakang, ternyata si suster bilang ke mereka kalo dia mudik tapi gak balik lagi. Si suster ini juga bilang ke mereka untuk diam-diam saja menyimpan rencana busuknya itu. 

Saya jadi emosi dengernya. Ini si gendut gorilla ini kok mo nipu-nipu pulak? Kalo mau pulang ya pulang aja, kenapa musti diam-diam? Saya tadinya mau confirm langsung ke dia, tapi suami saya melarang. Katanya takut saya terlalu galak kalo bicara nanti. Huh. Akhirnya suami saya yang tanya ke dia, nanti habis mudik dia balik gak. Dan dengan tampang gorillanya itu (selanjutnya gw bilang dia gorilla ajalah), dia jawab : “Balik kok pakk…” 

Tapi saya gak percaya, saya yakin si Gorilla emg mau pulang diam-diam tapi gak mau ngaku. Jelas kan si  Gorilla ini mau ambil keuntungan pribadi di sini.  Pasti tadinya dia berharap bisa jalan-jalan gratis ke Medan, lalu pulang dari Medan dia bisa mudik tanpa bilang kalo dia gak balik lagi. 

Dalam hati saya jengkel. Tapi di sisi lain saya senang kalo emang dia berniat gak balik. Soalnya saya juga gak merasa cocok dengan dia. Selain sifatnya yang sok serba tahu soal baby, dia juga gak sanggup dikasih target ngasih minum Vaya. Lah elu gw bayar utk urus anak gw, boleh dong kalo gw buat target? Si suster ini suka pamer dulu katanya pernah ngasuh si artis cilik A, trs pernah ngasuh anak kembar sampe pernah ga tidur 24jam. Lah ini bangun malam waktu Vaya nangis aja susah banged, gimana mau begadang? 

Gimana ya, kadang saya gak mengerti dengan orang-orang ini. Kalo gak cocok ya bilang aja, mau pulang ya bilang aja untuk apa disimpan-simpan? Saya jengkelnya karena merasa dia mencoba menipu kita dengan trik mo jalan-jalan gratis ke Medan. 

Akhirnya tiba hari dia akan pulang. Saya dengan lapang memberikan gaji terakhir dia, padahal sesuai perjanjian saya berhak menahan gaji terakhir bila pengasuh cuti 1mgg pdhl belum bekerja 1thn. Saya pura-pura iya aja denger alasan dia minta ambil gajinya, katanya itu untuk pegangan dia selama di kampung. Padahal kalo saya mau saya bisa aja nahan, lha wong saya tahu kan dia gak akan balik lagi. Tapi sekejam2nya saya (hayoooo siapa disini yang pernah bilang saya baik hati & ga galak sama BS? Ga ada kan? :P), saya gak tega juga. Dia kan punya anak, kasihan kalo ditahan gajinya. 

Saya kasih gaji dia plus uang baju 150rb (ini memang hak dia krn sudah 4bln kerja). Saya juga bilang, “Mbak akan dapat THR yang besarnya proporsional karena Mbak belum 1thn, tapiiii thr itu saya pegang, dan akan saya berikan kalo Mbak balik kesini.” Itu saja. Gak panjang-panjang. Dan dia mengangguk. Huuu…. mungkin si gorilla itu kira saya bakal kasih dia thr juga? Huuu… tak usah ye. Mungkin dia kira anak2 di belakang itu gak bakal lapor ke saya, secara para asisten itu masih muda-2 & polos. 

Sebelum berangkat, suami saya bilang lagi untuk segera mengabari bila ternyata dia emang gak balik lagi. Suami juga titip 300rb utk dikasih ke anak si  Gorilla itu. Si Gorilla menjawab dengan lihai,”Balik kok pak, soalnya kasian anak gak ada bapaknya…” maksud dia anaknya dia itu yg dah gak ada bapaknya. Waktu baru masuk dia kan bilang suaminya udah gak ada. Gak tahu nih “ga ada” itu maksudnya meninggal ato cere. Tapi info dari ibu di Fnts, dia yang ditinggal suaminya begitu saja. 

Eh besoknya, ketika kami baru sampai di Medan, ada sms dari si Gorilla itu, isinya : “Bu maafkan Titik gak bisa balik lagi. Kemarin saya dijemput suami saya dan saya gak dikasih kerja lagi. Maafkan Titik kalo gak balik lagi.” Begitu.

Sudah, saya gak balas smsnya. Gak penting. Untung thrnya saya tahan, jadi uang itu bisa untuk uang adm cari babysitter baru.  Malah minggu-minggu bersama Vaya itu terasa sangat plongggg banged, karena saya lega si Gorilla itu pergi dari kehidupan kami.

 Babysitter baru   

Nah sekarang Vaya udah ada suster baru. Saya ambil dari LPK Lentera Hati Bunda. Oh iya dari Fnts sendiri belum ada ngasih pengganti, karena stoknya gak ada. Sempat hunting ke beberapa yayasan yang recommended, tapi rata-rata kosong. Kalaupun ada, suster yang ada itu gajinya 1,5jt-2jt/bln belum termasuk uang cuti yang rata-rata 60rb/hari. Pilah pilih suster memang gampang-gampang susah. Musti pake feeling. 

Hanya saja kali ini saya gak mau lagi cari yang “katanya” jam terbang tinggi.  Kayak kemarin itu saya ditawarin suster yang udah pengalaman 30th. Tapi saya gak mau. Kalo udah tua begitu biasanya kan cara mengasuhnya model lama, dan akan susah kalo diajarin cara baru, terus ntar pasti gak mau ditegor, secara dia merasa udah pengalaman puluhan tahun. 

Di lain sisi, Vaya kan udah mulai mpasi, dan juga udah pinter minum. Gak susah lagi pengenalan sendok ato pipet. Begitu disodorkan mulutnya langsung buka. Jadi saya cari-cari yang pengalaman sedang-sedang saja. Dapatlah yang sekarang ini. Suster yang ini namanya Mardiah, umurnya 32thn, kurus tinggi. Gajinya 1jt/bln plus uang cuti 120rb/2hr. Uang cuti itu maksudnya kalo si suster gak ambil jatah cuti 2hr itu, majikan harus ganti dengan uang besarnya 120rb. Uang adm 800rb, uang antar 150rb, trs potongan 15% gaji si suster dibayar di muka. 

Yang sekarang ini kelihatan gak sok pintar kayak Gorilla, dia lebih suka bertanya ke saya dulu bila ada yang kurang jelas dan kalo kasih masukan juga tidak bernada ngajarin. Pengalamannya memang masih sedikit, dan sepertinya agak kurang aware soal kebersihan, tapi kemarin-kemarin sudah ditatar cepat utk urusan kerapihan dan kebersihan, dan dia mau dibilangin. Mungkin orang akan bilang saya gila bersih, tapi ini kan urusan bayi. Jangan ambil resiko untuk kesehatan anak.  

So far seminggu ini dia udah mengurus Vaya di rumah, dengan diawasi para asisten RT dan juga tante saya yang datang dari Medan untuk ngawasin sementara.. Saya lihat dia masih agak kerepotan ngikutin mood-nya Vaya yang berubah-ubah. Si Vaya ini kalo lagi GTM (gerakan tutup mulut) pasti nangis ngamuk kalo coba-coba paksa suap, nangis sampe air mata keluar, tapi begitu digendong dia langsung kekeh-kekeh kayak ngeledek. Ck ck ck …kecil-kecil otaknya udah jalan. Tapi Vaya biasanya tenang makan dan minum asip, kalau sambil nonton BabyTv. Udah gitu suka ketawa-ketawa sendiri waktu nonton. Kayak orang gede aja….  

Yeah. Mudah-mudahan saja suster yang baru ini baik dan sayang sama Vaya. Soal kekurangan pengalaman bisa sambil jalan, yang paling penting adalah dia mau berusaha dan sabar ngasih makan dan minum Vaya.    

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

75 thoughts on “Si Babysitter Gorilla

  1. jakarta

    mbk,cari babysitter emang susah2 gampang mesti diteliti dulu semoga babysitter yang baru jauh lebih baik

  2. Ya ampun vaya sama bgt mbak sama anakku, dr awal dikasih makan dia paling gamau dikasih tim saring, br td sore dia abis bubur timnya semangkok penuh gara2 sambil nonto babytv, tp ga apa2 gitu ya anak 7 bln udah sering nonton begitu, vaya umur brapa bulan mbak mulai nonton?

  3. meily

    wah mba nasibnya ga beda jauh dgn saya, cuma bedanya nasib saya lebih parah, sekedar sharing aja nih..saya punya babysitter namanya titin umur 30thn asal lampung. uda bekerja dgn saya selama 6bln..kalau dilihat sih orangnya baik dan kerjaannya jg lumayan, lebaran kemarin dia minta mudik kampung..janjinya sih balik lagi tapi berhubung dia ada masalah piutang dgn pembantu RT saya jadi pembantu saya jadi info ke saya bahwa dia sebenarnya uda ga ada rencana mau balik lagi, pembantu saya tunjukin surat titipan dari babysitter tsb ke adiknya yg isinya tolong inform ke yayasan bahwa kalo majikan telp bilang aja emang peraturan dari yys walaupun balik lagi tetap semua baju dll harus dibawa semua dan ditaruh di yys. di suratnya dia bilang dia ga mau balik lagi krn majikannya pelit dan curigaan dll. pdhal dia baru kerja 6bln sebelum pulang uang thr dan gaji sudah saya berikan proporsional dan saya jg janjikan kenaikan gaji 100rb kalau nanti dia balik. selain itu ongkos balik dia ke jkt akan saya tanggung (* untung yg ini tidak saya berikan langsung ).
    dia janji andaikan dia tidak diijinkan kerja oleh suaminya dia pasti akan inform. janji kembali tgl 8 Nov, tapi tgl 9 nov kalau tidak dihubungi dia jg tidak inform bahwa dia tidak bisa kembali lagi.
    duuh selain itu saya denger dari pembantu RT saya katanya dia sering mengeluh selama dia kerja jadi suster dia tidak pernah nyuci baju bayi/anak asuhnya cuma ditempat saya saja kata nya (*sesuai konfirmasi dgn yys itu emang tugas dia ) selain itu jg katanya dia pernah teledor sehingga anak saya jatuh dari tangga tp dia tidak beritahu ke saya, dan bila anak saya lagi susah makan suka dicubitin
    selain itu dia jg ngeluh dia harus cuci piring (*notabene piring bekas dia makan sendiri )
    yg saya kesalkan adalah begitu banyaknya kebohongan yg telah dia lakukang bahkan yg sangat merugikan saya dan anak saya.
    oiya selain itu belanja kebuthan bulanan dia jg minta di belikan yg branded misal sabun mandi lux, shampoo pantene, handbody citra, bedak compact pixy, pembersih muka ponds dll itu saya yg tanggung.
    yg jadi pertanyaan saja dimana letak ” pelit ” yg dia maksud ya ???
    tapi ya sudahlah saya jg sudah iklas kan semua itu..semua kejahatan dan ketidakadilan biarlah Tuhan yg membalasnya.
    maap jadi curhat panjang lebar..
    —————
    zee : waduh mbak saya jd was-was deh kepikiran suster yg sekarang ini, so far siy baik tp klo dgr cerita ini takutnya di belakang lain…. takut jg kalo anak sy malas makan dimacam2in lagi..

  4. ih..ribet gila pake babysitter

    that why yessy masih di tahan di rumah mama sekarang..dengan alesan ya seperti itu..kalo di rumah kan ada mama yang ngawasin Tangguh anakku :d

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *