Manajemen Laktasi for Working Moms

Dalam postingan saya beberapa waktu yang lalu, saya sempat menulis tentang persediaan Stok ASIP untuk Vaya yang sampai 100 botol, dan ternyata postingan ini mendapat tanggapan lumayan, alias banyak yang penasaran bagaimana caranya saya melakukan manajemen laktasi saya sehingga bisa tercapai 100 botol (eh sebenarnya sih lebih dari 100, cuma males itungnya, jd saya cuma itung total botol beling yg dibeli aja). Selama ini banyak yang mengira bahwa mereka yang mempunyai ASI banyak saja yang bisa memiliki stok asip banyak.

Bahkan kemarin Mom Zikra waktu kasih komen di blognya Vaya, mengira ASI saya pasti yang banyak dan tumpah-tumpah alias banjir. **Wah kalo bener begitu Mom, alangkah beruntungnya… aminnn… πŸ™‚

But actually, ASI saya tidak sebanyak yang moms bayangkan. Sedang-sedang saja. Tapi barangkali, kebetulan saja saya melakukannya dari jauh-jauh hari.

Ini nih rahasianya bagaimana saya bisa dapat ASIP 100 botol :

1. Selalu yakin dan percaya bahwa ASI yang terbaik untuk anak.

Biasanya ibu kalo baru pulang dari RS suka gak pede, takut ASI-nya kurang. Saya juga waktu baru pulang ke rumah sempat gak pede karena asi tidak lancar. Sampe stress kenapa gak keluar-keluar juga. Tapi di hari ke tujuh, pelan-pelan asi saya pun mulai lancer.

Ini mirip dengan case Uti, temen saya yang FTM di Palembang. Babynya sejak 1bln udah dikasih tambahan sufor, alasannya asinya gak cukup karena anaknya co. Lalu saya bilang sama dia, sayang sekali masih 1bln kok sudah nyerah sama sufor. Ayo dong, musti pede kalo asi pasti cukup, terus musti pompa juga tiap hari, untuk stok. Jadi kalo malam hari, misalnya dirasa PD nya kosong sementara babynya masih haus, stok ASIP bisa jadi penyelamat. Alhamdulillah berhasil. ASI nya sekarang jadi tambah banyak. Sufornya udah dibuang, anaknya pun tambah montok dan padat banget.

2. Minta dukungan keluarga & teman.

Kalo saya, kebetulan mami saya waktu mudanya adalah bidan dan sebelum pensiun juga kerja di Dinas Kesehatan mengurus BKIA, jadi beliau sangat tegas urusan asi. Setiap saat saya diperiksa terus, sudah bener belum kasih asi ke Vaya. Sampai disuruh makan banyak dan dilarang diet agar asi tetep banyak.

Kali ini contoh kasusnya kayak temen saya di nursery room kantor. ASInya itu banyak banged, banged lah!! Kalo meres tuh, sebentar aja botol dah penuh. Tapi, ya itu.. dia cerita klo ibunya yang buat dia gagal ASI eksklusif. Jangankan cerita sufor, sebelum umur 4bln aja babynya udah dikasih MPASI. πŸ™‚

3. Tutup kuping kalo ada yang mengatakan hal-2 yang menjatuhkan semangat.

Pertama kali saya di rumah, saya pakai jasa suster homecare, untuk massage dan mandikan bayi, dan juga massage PD ibu. Suster-suster ini selalu memberikan semangat agar saya tidak pesimis dan tetep yakin bahwa asi saya cukup. Tapi waktu ada seorang suster yang komentarnya sedikit menjatuhkan semangat saya.

Nah, syukurnya di hari ketujuh datang Suster Muji dari Klinik Laktasi RS Bunda, yang memang jadwalnya homecare ke tempat saya. Suster Muji inilah yang menjadi inspirasi buat saya. Dia itu anaknya sudah masuk 8bln, tapi dia masih punya stok 3000 cc loh di freezer! Padahal tahu sendiri kan bagaimana sibuk dan padatnya kerja suster? Tapi dia bisa punya stok ASIP banyak. So, kalo Sus Muji bisa, berarti saya juga harus bisa! Begitu pikir saya waktu itu.

4. Lakukan jauh-jauh hari.

Kalau bisa, perahlah asi setiap hari, dan jauh-jauh hari sebelum masuk kerja. Jangan berpikir, “Ah nanti saja deh kalo udah 2mgg deket-2 masuk kantor.” Orang suka bilang gitu.

Beberapa moms di kantor saya, setiap hari tuh meres asinya kejer! Soalnya stok di kulkas udah gak ada, dan musti ada stok buat besok & lusa. Yang gak berhasil capai target biasanya sudah sedia sufor di rumah untuk cadangan.

Mungkin ada moms yang harus cuti 1,5bln sebelum melahirkan, jadi hanya punya waktu beberapa minggu saja untuk menyetok asi perah sebelum masuk kerja. Tidak apa-apa kalo hanya punya waktu 2-3mgg, asal punya target dan memang niat, pasti bisa.

Kalo saya, biarpun masih ada sisa cuti banyak, tapi saat Vaya usia 1,5bln, saya sudah mulai perah asi. Soalnya takut aja, sapa tahu nanti gak cukup ato asi tiba-tiba seret. **duh mudah2an sih enggak.

5. Perahlah sesering mungkin.

Pertama kali mencoba cuma dapat 20-30cc. Sedih banged gak siy? Itu saya pompa pakai breastpump electric Medela atau breastpump manual dari Pigeon. Sebenarnya Pigeon ini bukan pompa rekomen dari milis, tapi waktu itu saya belum ikutan milis jadi gak tahu rekomen yang bagus soal breastpump.

Tapi ternyata gak ada masalah kok even gak rekomen. Toh berhasil juga dapat banyak. But, sekarang saya gak pakai pompa lagi, tapi perah pakai tangan. Ternyata hasilnya jauh lebih banyak daripada pakai pompa. Awalnya memang susah sekali dan suka teringat cuplikan tv, sering ada kan tuh.. adegan pemilik sapi yang sedang memerah susu sapinya. HeheheeÒ€¦eh, lama-lama saya bisa juga tuh.

Nah, trus .. karena cuma dapat 30cc, saya tunggu lagi 3 jam kemudian, lalu perah lagi, dapat 30cc lagi. Begitu terus sampai tercapai target. Pertama-tama sih untuk mencapai target 120cc/hari aja beratnya minta ampun, karena asi belum terlalu banyak. **setetes demi setetes juga dibela-belain loh, pokoknya gak mau rugilah. πŸ™‚

Trik lain yang saya pakai, gunakan satu PD untuk menyusui, sementara PD sebelahnya untuk diperah. Pada prinsipnya, PD harus dikosongkan segera setelah bayi selesai menyusu. Semakin sering dikosongkan, semakin banyak asi diproduksi. Jadi jangan mengira kalo PD sudah tidak kencang lagi berarti isinya sudah tidak ada. Ada loh tipsnya agar PD yang kosong setelah diperah, keluar jackpot lagi.. saya dapat ini jadi temen-2 di nursery. Tp japri aja ya… πŸ™‚

Setelah keduanya sama-sama kosong, moms harus refill kembali, minum yang banyak dan makan sepotong kue juga sudah cukup (tapi klo saya sih biasanya 3 ptg kue, hihihih..). Setelah itu tukeran deh, yang tadi untuk nyusu sekarang untuk diperah, dan sebaliknya.Nah sekarang, biarpun ada stok ASIP 100 btl, saya tetep pasang target setiap hari, karena kalo PD gak diperah, takutnya bengkak dan malah jadi mampet. Klo sudah mampet, asi akan susah keluar, target pun tidak tercapai.

Mengatasi PD mampet bisa dengan sering-sering di-massage dan dikompres. Tapi, aduh… mendingan jangan sampe mampet deh. Kemarin ada temen di kantor ngeluh, kebetulan anaknya bobok lama jadi paginya gak nyusu, nah sampe kantor dia gak langsung mompa, nunggu sampe jam 10 baru mompa. Kira-2 10jam deh PD gak diperah. Ternyata jadi mampet, susah keluar. Akibatnya hasil perahan 2hari cuma dapat sedikit, tdk sesuai target yang biasanya.

So, segitulah pengalaman saya selama baru jadi ibu ini, masih banyak belajar juga. Yang penting memang harus positive thinking, agar asi selalu lancar. Jangan jadikan bekerja sebagai alasan tidak bisa memberikan asi eksklusif ya moms.

Salam ASI..! πŸ™‚

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

70 thoughts on “Manajemen Laktasi for Working Moms

  1. naria

    Baru nemu artikel keren ini skrg, krn jg barusan lahiran n bertekad asix.
    Penasaran ama jackpot secretnya.share dong buuuu….

  2. dimas

    mba, kalo boleh saya mau dong minta tipsnya biar bisa jackpot lagi ASInya…soalnya stok ASIP istri udah mulai menipis nih :(( terima kasih πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *