Baby Sitter-nya Vaya – part 3

Saya lagi sebel sama babysitter-nya Vaya. Ini bs-nya Vaya yang kedua, setelah bs yang pertama kali saya berhentikan dengan sukses. Masih ingat postingan yang ini dan ini kan?

 

BS yang sekarang ini asal Ngawi, usianya 37thn, single parent dengan 1 orang anak laki-laki yang sudah duduk di bangku SMP. Saya ambil langsung dari Yayasan Fts di Kebayoran, JakSel. Sallarynya perbulan gak usah saya sebutin saja ya, yang pasti memang cukup gede untuk ukuran BS, tapi itu memang tarif standar yang ditentukan pihak yayasan karena tarif babysitter untuk infant memang lebih mahal dibanding tarif governess atau nanny untuk batita/balita.

 

Si Mbak Tik ini sudah masuk bulan ke-empat kerja sama saya, jadi tepatnya sejak Vaya usia 40hari, dia saya hire hingga sekarang. Kerja jadi BS sejak tahun 94, dan sudah sering menangani banyak bayi. Saat interview pertama, saya terkesan dengan penampilannya, dia kelihatan keibuan & tampangnya lebih lembut dibandingkan salah satu calon yang sudah saya interview sebelumnya. Badannya gendut, yah keliatanlah mamak2nya..

 

Tapi setelah seminggu di rumah, baru ketahuan orangnya sok tahu, dan suka ngajarin. Mentang-2 kita ibu baru, jadi dia merasa dia yang lebih tahu dan berhak soal bayi. Trus kalo ditegur suka menjawab. Yeah, biarpun dia pengalaman, tapi tidak jaminan akan cocok dengan cara saya mengurus anak saya. Tiap ibu tahu dan kenal tabiat bayinya sendiri. Contoh ya, dia pernah beberapa kali melapor dengan gaya panik kalo misalnya pup Vaya kuning kecoklatan, atau hijau. Katanya saya harus periksa ke dokter. Dengan tenang saya jawab, mbak yang namanya bayi asi eksklusih memang pupnya seperti itu, kuning, coklat, dan kadang hijau. Bentuknya juga encer, beda sama anak sufor. Dia manggut-manggut bego, karena ternyata dia tuh gak pernah pegang bayi asix.

 

Secara umum, performa kerjanya fine-fine saja. Dia tahu cara memandikan bayi, menggunting kuku, bahkan menggunduli Vaya juga dia. Walopun dia awal-awal kerja tuh dia sedikit kasar megang Vaya, dada dan pinggang Vaya pernah merah karena kegencet tangannya yang besar itu. Caranya mengangkat Vaya juga tidak lembut, sampai saya harus menahan diri untuk tidak terlalu emosi saat menegor.

 

Nah, pertama sekali saya menegor dia dengan keras adalah 2bln lalu. Waktu itu saya pergoki dia mencium Vaya, mungkin saking gemesnya ya. Saat itu saya mau pergi ke salon dekat rumah, jadi waktu saya lihat itu emosi saya langsung naik! Jadi saya diamkan dulu sebentar, sepulang dari salon baru saya panggil untuk bicara. Saat itulah baru saya lihat dia ciut karena saya marah.

 

Mungkin sebagian orangtua merasa wajar kalo bayinya dicium2 oleh pengasuhnya, tapi buat saya dan suami, wah gak bisa. Dia kan bukan boneka yang bisa disuka2in sama banyak orang. 😀 Lagipula, masih berkaitan dengan masalah alergi tadi, bagaimana kalo Vaya tertular sakit?

 

Saat itu dia langsung minta maaf, dan janji tidak akan mengulangi lagi. Sebelum mengakhiri pembicaraan itu, saya bilang sama dia jangan tersinggung kalo saya bicara keras, saya orang batak Mbak, saya gak biasa simpan-simpan kalo saya gak suka atau marah. Katanya, tidak apa-apa bu, saya juga lebih suka kalo terus terang.

 

Setelah kejadian itu, setiap ada kejadian yang mengesalkan saya gak pernah lagi bermanis-manis kata, datar-datar saja. Bukan bermaksud menjaga jarak, tapi orang seperti ini memang gak boleh terlalu dimanisin. Yang ada dia yang nginjek-nginjek. Lha wong para bedinde di belakang saja disuruh-2 dia, karena dia merasa levelnya lebih tinggi.

 

Nah belakangan ini saya mulai sebel lagi sama si Mbak ini. Sejak saya mulai masuk kantor sebulan lalu, kalo pulang tuh tampangnya layuuu terus, kayak habis kerja rodi. Padahal urusan cuci setrika sudah saya alihkan ke bedinde, jadi dia jg bisa istirahat kalo baby tidur siang. Malam hari, saya yang handle Vaya, begitu juga Sabtu-Minggu. Jadi setiap malam itu si Mbak ini udah asyik nonton sinetron di belakang sampe tengah malam.

 

Saya suka ingatkan lagi dia, memang susah kok kasih asip pake sendok. Lah namanya bayi kan sukanya puting susu, bukan sendok. Yang penting harus sabar. Apalagi dia memang baru kali ini megang bayi asi eksklusif, jadi baru tahu gimana cara angetin asip beku, ngeluarkan asip berdasarkan tanggal perah terdekat, dan juga baru kali ini ngasih susu pake sendok. Tapi ya gitu, masih gak terima kalau ditegur..

 

Nah beberapa hari ini saya coba pelajari buku report Vaya. Buku ini isinya jam-2 berapa aja Vaya minum, trs berapa cc, tidur atau main atau rewel,dan kapan pupnya. Kalo minggu pertama-kedua targetnya 350-400cc, minggu ketiga saya minta > 450cc. Ya kan Vaya tambah gede terus, masa iya minumnya segitu-2 aja. Tiga hari terakhir aja udah bisa 490cc.

 

Nah untuk minggu ini, tepatnya start hari ini saya minta harus di atas 500cc. Jadi range 500-600cc. Saat saya coba nerangkan itu ke si babysitter, dia kelihatan masam, seperti gak mengerti bagaimana cara saya menentukan target. Saya mikirnya simple aja. Di buku, rata2 Vaya bisa habiskan 100cc dalam ½ jam. Tapi, kenapa pada sore hari dia kasih asip 50cc, juga ½ jam? Menurut saya itu tidak benar, karena mustinya dia kasih 100cc juga, atau lebih. Jadi selain biar Vaya juga terlatih menghabiskan asip dari sendok dengan cepat, tubuhnya juga lama-lama sudah bisa setting alarm sendiri kapan saatnya lapar dan minta tambah.

 

Si Mbak ini memang dari pertama saya masuk kerja, saya lihat agak keribetan mengikuti cara saya yang sistematis. Seperti jam mulai mandi, lama mandi, jam start asip, berapa lama asip harus sudah habis, jam berjemur, dan juga lamanya tidur siang, semua harus pas, tidak boleh ada yang telat ato kelamaan. Paling sabtu-minggu saja si Vaya agak telat mandi, karena paginya nyusu agak lama sama saya.

 

Waktu kemarin malam saya lihat mukanya semakin masam — biasalah, karena gak terima ditegur — saya cuek saja. Saya bilang sama dia kalo saya memang harus kasih target. Karena kalo gak ada target, dia akan terbiasa santai dan puas dengan hasil yang segitu saja. “**Yah, kalo bisa sampe 450 alhamdulillah, klo gak juga gpplah, yg penting dia mau minum…

 

Well, once again, entah cara saya bicara yang terlalu kaku atau bagaimana, yang pasti kemarin malam itu dia tidur dengan menyimpan sesak di dada. Apalagi 2 hari sebelumnya dia saya tegor lagi gara-2 motongin kuku jempol Vaya kependekan hingga daging kukunya terlihat. Ini sudah 2x terulang, so pasti saya marah dong. Dulu dia sok ngajarin omanya Vaya cara gunting kuku bayi yang benar, tapi dia sendiri terus2an tidak hati-2.

 

Kenapa saya bilang dia tidur dengan menyimpan sesak? Karena tadi pagi, sambil dia menggendong Vaya, Mbak Tik curhat colongan ke mami, dia bilang agak susah untuk capai target yang saya kasih, bla bla bla. Mami saya cuma bilang, ya memang gak gampang ngurus bayi, apalagi kasih susu pake sendok, yang penting kamu harus sabar, gt kata mami ke dia. Mami saya suruh dia langsung bicara ke saya saja.

 

Setelah mami saya masuk ke kamar, kebetulan hubby yang masih di rumah keluar kamar utk main-main sama Vaya. Nah, si Mbak Tik ini ngadu lagi. Jadi kesannya dia mo cari dukungan untuk membenarkan dia.

 

Intinya adalah dia merasa gak sanggup dengan target yang saya kasih, dan merasa tidak dipercaya oleh saya. Seakan-akan saya mencurigai dia kalo ngasih susu ke Vaya pasti gak bener. Padahal bayinya yang memang susah nyusu.

 

Katanya kalo emang dia gak sanggup dan kami merasa dia gak bisa mencapai target, dia mau resign saja. Sungguh salah orang si Mbak ini bicara. Dia mungkin kira hubby saya akan lebih mengerti seperti halnya bapak-bapak lain, tapi biar tahu saja, suami saya ini bisa jauh lebih kejam dari saya. Wajahnya aja terkesan tidak kejam, padahal??

 

Tadi pagi tuh suami saya gak mau dengerin dia ngoceh, jadi suami saya tetep main-main sama Vaya, gak peduli sama dia, dan langsung meng-cut pembicaran dengan bilang begini : “Saya gak tahu urusan itu, silahkan bicara saja langsung sama Ibu. Intinya kalo memang merasa gak cocok, ya gak usah dipaksa.” Duh kasian banged kan dia, rencana mo cari dukungan malah disuruh bicara langsung ke saya 😀

 

Untung suami gak keluarin kalimat saktinya : “Kalo anda mau berhenti, silahkan saja, saya gak suka maksa-maksa orang untuk kerja kok. Masih banyak yang mau kerja disini.” Jadi jangan coba-2 ngancam brenti dengan maksud hati agar ditahan-2 jadi bisa minta naik gaji, percuma. Yang ada disuruh angkat kaki secepat mungkin biar gak buat mata sakit ngeliat orang kayak gitu. Masih inget kan bedinde yang dulu, si Marno, yang sok-2 minta brenti mendadak krn mo buka warung di kampung, ternyata 1mgg kemudian sms-2 hubby, minta kerja lagi.

 

Ohya.. Si Mbak ini juga tadi sudah telepon ke yayasan, tapi pihak yayasan ternyata suruh dia bertahan dan mencoba dulu, dan menurut saya anjuran itu wajar. Dia kan baru 2mgg ini coba kasih asip pake sendok, masa baru 2mgg udah nyerah? Dikasih target, belum dicoba tapi sudah yakin gak akan bisa. Target saya itu juga bukan harga mati, yang penting dia usaha dulu. Kalo tidak tercapai, dicari tahu apa masalahnya, jangan langsung menyerah. Lah tadi sore saya tanya, dapat berapa cc hari ini? Katanya 540cc, nah…lumayan kan? Itulah, belum lagi mencoba sudah gak yakin duluan. Payah.

 

Buat orang lain mungkin saya kesannya terlalu keras menetapkan aturan atau target, tapi buat saya itu masih wajar. Dia dibayar mahal, jadi wajar kalo saya minta dia lebih serius untuk belajar mengenali karakter Vaya dan bagaimana mengatasi kalo Vaya susah minum di siang hari. Jangan cuma mandi-cebokin, kasih asip, sama bobokin aja. Musti ada tanggung jawab yang sesuai dengan apa yang dia terima.

 

 

Rencananya secepat mungkin saya akan bicara sama dia, biar tahu dia maunya apa. Kalo mo berhenti ya silahkan saja, dengan senang hati malah. Kerja sama orang kok gak mau ditegur kalo memang salah? Aneh.

 

**Mungkin dalam hati dia mikir, besok-besok gak mau lagilah kerja sama orang batak. Hhehehee…

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

30 thoughts on “Baby Sitter-nya Vaya – part 3

  1. sally

    hai mba,…salam kenal. Yang momong fadly anakku juga gitu mba. ditegur dikit tersinggung, sakit hati. padahal aku ga netapin klo minum susu harus brapa bnyk…secara anakku emang doyan susu. Tapi sebel aja liat tampang dia yang klo dikasi tau kesannya ga terima. Padahal dia lom punya pengalaman ngurus anak. Nyebelin kan mba….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *