Jakarta Banjir

Jakarta banjir. Sedari pagi hujan deras mengguyur Jakarta. Awalnya sempat ragu, mau ngantor ga ya? Agak ragu juga menyupir di tengah hujan deras. Tapi karena gak pengen membolos, saya akhirnya berangkat juga. Start dari rumah jam 7 pagi.

Untungnya sepanjang jalan gak ada macet. Syukur deh, tadinya udah mikir bakal sampe ke kantor jam 9. Eh ternyata agak lancar, mungkin karena hujan jadi banyak yang males ngantor. Buktinya sampai di kantor jam 8 kurang lima menit. Canggih itu loh.

Beberapa teman yang tinggal di Selatan pada datang terlambat. Malah ada cerita dia harus naik kereta sayur. Sekitar jam sebelasan saya sms ayah saya, nanya udah sampai Medan belum? Soalnya beliau memang paginya berangkat pulang ke Medan, bisa bayangin kan saya deg-degan di kantor karena hujan gak berhenti-brenti, sementara pesawatnya berangkat jam 8 pagi.

“Sudah sampe dari tadi.” begitu balasan sms papi saya. Alhamdulillah, berkurang satu kekhawatiran saya.

Nah, ini ada foto yang di-sharing temen. Gak tau apa dia yang ambil sendiri ato temennya juga. Ini air mancur di simpang Jl. Thamrin, tempat mangkalnya polisi-2 cari duit :D.

bundaran-air-mancur1.jpg

 

Yang pasti baru itu yang keliatan, karena mau keluar dari kantor juga gak bisa. Nah, trus karena hujan tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti, & so pasti kita juga gak bisa lunch kemana-mana spt biasanya klo hari Jumat tiba, kita akhirnya mutuskan untuk delivery order saja. Pengen bakmi GM aja. Setelah berkali-kali menelepon Bakmi GM, akhirnya bisa juga. Si mbaknya bilang jam 12.45 paling lama udah sampai. Itu kita nelponnya jam 11.30.

Okelah, kami yang ada sekitar 20 orang tentu saja menanti penuh harap. Saya sudah kelaparan. Ya iyalah, dari pagi cuma sarapan & minum susu aja, gak ada ngemil ampe siang. Karena ngantuk, saya pun ketiduran di kursi. Eh, bangun-bangun jam 1 siang, GM-nya belum datang juga. Hhuaaa….. gimana nie….pasti karena kejebak banjir. Jalan di depan kantor kita itu udah 50cm, pasti motor-2 pada repot klo mo lewat. **HokBen aja menolak waktu kita minta delivery…soalnya cab mereka kan di Sarinah, itu udah sepinggang!!

“Masih tahan gak Mbak? Aq tadi telepon, katanya orangnya dah jalan…” kata Gin.

“Kelaparan ga Bu?” tanya Fnd lagi. “Makan roti aja dulu kali…”

Kekekeke…teman-teman kelihatan prihatin banged liat saya, mungkin kasian juga liat bumil menahan lapar kelamaan. Saya cuma kekeh-kekeh aja, habis mo gimana lagi. Mau turun cari roti juga udah tanggung, perut da keburu kembung, jadi laparnya ga ada lagi.

“Hei udah datangg…” Gin tereak penuh semangat. Kita yang udah kelaparan gak nunggu lagi, langsung ke depan, ke resepsionis, kayak takut kehilangan jatahnya. Hahhahaa…. si Mas Delivery basah kuyup, kepalanya basah, bajunya juga (padahal pasti td sudah ketutup mantel), sementara celana parasut yang dipakainya juga kelihatan kuyup. Mas Erc nitip 10rb ke Gin utk dikasih ke Mas-nya, untuk tip. Kasian kan udah berjuang menerjang ujan demi nganterin makanan ke kita :D. Kita makan rame-rame di ruang meeting. Gin di kanan saya, lalu di kiri saya, Qq, baru Elm. Di depan kita cowok-cowok.

Percaya gak, saya yang paling cepat habis makannya. Hahahaha….ya habis lapar banged. Padahal biasanya klo makan Bakmi GM, saya jarang ngabisin mie-nya, alasannya karna daging ayamnya dah habis. Tapi tadi gak peduli lagi, biar potongan daging dah habis, tetep saja lahap makan mienya.

Nah ada yang lucu nie… gpp ya agak melenceng dikit. Tadi itu saya ma Qq udah kelar makan duluan, yang lain belom. Trs tiba-tiba masuk rekan satu lagi, si SBE. SBE ini tadi cuma mesen Pangsit Goreng aja 1porsi (yg isi 10), katanya untuk anaknya di rumah. Dia sendiri ga mesen, tp makan kemana gt. Begitu masuk, dia langsung mendekati Elm, & langsung mencaplok makanan Elm. “Cobain donggg…”

Gin menyikut saya. Saya menoleh dan melihat Gin memberi kode dengan matanya yang gede itu. Eh belum lagi nyengir saya hilang, dari kiri, si Qq ganti menyikut. Ngerti gak maksudnya? Iya, si SBE itu terkenal banged hobi nyaplokin makanan orang. Mo makan dimana aja, pasti begitu. Pernah waktu itu dia ngajak makan ke Solaria, semua udah pada mesan, dia batal mesan. Terus gitu pesanan kita semua datang, semuanya dicicipin. Malah pernah, waktu saya makan di warteg, waktu itu kan makan bawal. Perasaan tuh ikan udah gw “bersihin”, begitu piring saya singkirkan dia langsung nyeletuk, “Sy, kepalanya gw habisin ya…” Saya langsung tergagap. Lha wong tu ikan kan udah habis, masa dia masih mo ngoprek-2 kepalanya. Terus klo ada yang ultah, misalnya beli pizza gitu, dia langsung ambil tupperware, untuk bekal pulang. Hhihihih…gara-gara kebiasaannya itu, kita jadi menjuluki dia “Mrs. Tupperware.” **tentu dgn catt ngobz nya di belakang dia, hihihih… Bigos kali ya? Kekekekee..

Ah sutralah, kok malah keterusan. Back to the topic banjir tadi.

Sorenya, jam 4 sebagian orang buru-buru pulang. Pertama gak mau kejebak macet, kedua tentu karena rumahnya kebanjiran. Saya juga gak mau ketinggalan. Jam 4.15 saya sudah keluar, dan sudah nyetir lancar menyusuri jalan. Setibanya di Senen, kan saya mau lurus ke Cempaka Mas, wah…ternyata underpass ditutup. Harus lewat jalan biasa yang macet karena ada rel KA.

Sejujurnya panik juga, soalnya gak pernah lewat situ, takut salah aja. Lha wong saya cuma hapal jalan dari kantor ke rumah dan sebalikny, kekekeke…gitu disuruh belok dikit pasti pusing.

Waktu udah masuk jalan Let Jend Suprapto, jalanan lancar. Saya langsung ngebut dengan pedenya, saking pengen cepat nyampe rumah. Eh..baru mau nyampe di hotel Grand Cempaka, arus lalin macet lagi. Ternyata kendaraan dari arah berlawanan minjem jalur kita. Biar aman, saya ikutin aja mobil di depan, yang belok ke jalur lambat. Yang di depan kan Jazz, lebih rendah, kalo dia aja bisa lewatin banjir di depan sana, mustinya saya juga bisa dong.

Di sepanjang jalan raya banyak orang nongkrong. Mereka pada keluar semua dari rumah karena pasti pemukimannya terkena banjir. Yang muda-muda mengatur jalan raya, mungkin berharap mendapat imbalan seceng noceng dari pengemudi. Jazz yang di depan saya membuka kaca. Wah, ce juga. Dia kelihatan bingung, karena tujuannya pasti sama dengan saya, mau lurus ke arah Pulogadung.

Saya juga ikut membuka kaca dan bertanya sama seorang pemuda yang badannya agak gempal. “Mas, ke depan sana gak bisa lewat ya?”

“Gak bisa Mbak. Muter aja mbak…”

“Muter mbak, muterr…. disana gak bs lewat. Ntar ada rampok!” teriak temannya. Makjang! Matilah kita kalo emg separah itu.

“Dough…kalo muter, lewat mana dong…”

“Lewat anu…*dia nyebutin nama jalan pintas gitu. Ntar muter, belok di sana Mbak.”

Saya pun muter, tapi gak menuju jalan yang dia bilang itu. Soalnya gak tahu, daripada nyasar. Ya sud lah, saya pun balik lewat Salemba. Kayaknya ada lebih dari sepuluh kali bolak balik nelp hubby, karena panik ama kondisi yang gak jelas itu. Katanya jangan ampe panik, sabar aja, & gak musti khawatir ama genangan-2 kecil. “Elu kan supir metromini. Jago.” Iiihh…

Mo tau jam berapa akhirnya saya sampe rumah? Jam 19.15. Jadi 3jam di jalan……….. Wuiih, capek bangedd…..pinggang pegel, tenggorokan kering (di jalan ga berani minum, takut kebelet!), trs juga kebelet.

Sepanjang jalan Kol Sugiono tadi kan macet, saya larak lirik dan melihat pemukiman penduduk yang terkena banjir. Duh kasian, mereka pada keluar rumah semua, sambil mengacungkan kaleng-kaleng untuk minta sumbangan.

Duh Jakarta…. Jakarta, kota metropolitan, ibukota negara pula, tapi mengatasi banjir dari dulu kok ya kayaknya gak kelar-kelar.

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

30 thoughts on “Jakarta Banjir

  1. yuppp…bulan ini kayaknya bakalan sering banget ujan n siap2 banjir ni jakarta….siapin makanan yang banyak aj de di rumah 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *