Makan Siang Mahal..

Seperti biasa, kalo waktu sudah hampir jam 12 siang, teman-teman mulai kasak kusuk mau makan dimana. Lalu kalau saya ditanya, saya cuma jawab, terserahlah. Bukan berarti tidak punya keinginan, tapi memang tidak banyak pilihan menarik buat saya.

Di belakang gedung Sarja ini, banyak warteg yang menjual aneka masakan. Ada juga warung padang, lalu warung yang mendeklarasikan diri sebagai warung sunda, padahal isi masakannya yang berbau sunda cuma ayam goreng. Biasanya teman-teman suka makan di warung Barokah, tapi sudah tiga minggu ini warungnya tutup, karena kontraknya habis.

Nah itulah sebabnya jadi pada bingung mau kemana. Kalo di WarSun tadi, banyak yang ga suka, katanya si Mbaknya jutek banget. Kalo kita ambil nasi or lauk banyak dikit langsung dilirik-lirik — mana harganya juga mahal. Eh iya, di warteg-warteg begini kalo mo makan emang prasmanan, ambil sendiri. Terus mau ke Warung Annisa, kata mereka masakannya kurang enak — tapi harganya murah. Klo ke Warung Padang, sayurnya gak banyak, cuma ada sayur singkong direbus saja. Padahal menurut saya ketiga warung tadi (selain WarPad), ya masakannya gak jauh beda. Ikan gembung pedas, ayam goreng, telur dadar, sayur kacang panjang, tempe tahu, itu sudah pasti ada. Jadi apa yang mau dipilih? Semuanya bukan selera saya, jadi saya emang gak mau pilih-pilih.

Beda kalo di Medan. Secara Medan itu ga jauh-jauh banget kalo mau kemana-mana, saya biasanya makan keluar ama Baba sohibku (hiks.. miss u Ren..), atau klo lagi bokek baru makan di kantin kantor. Hahah…

Nah, kalo di samping kantor pusat, banyak tukang makanan dengan gerobak. Ada soto-sop, nasi-mie goreng, ketoprak, gado-gado, bakso, juga gorengan. Tapi rata-rata rasanya amburadul 🙁 . Yang enak paling satu dua, seperti tukang sate Pak Heri, itu sate kambingnya selalu jadi rebutan. Ngantri lama juga gpp. Kalo yang gak enak, ada tuh, yang jualan soto. Tomat dan kentang dipotong asal-asalan sehingga tampilan di mangkok pun jadi berantakan, dan rasanya? Waaahh…. 3/10 lah dibanding Soto Medan. Dan lumayan mahal juga, 10 ribu permangkok.

Yah, para tukang makanan ini banyak yang cari kesempatan pasang harga mahal kalo udah jualan deket kantor. Makanya cowok-cowok di kantor ini selalu rajin cari tempat makan baru, selain harganya murah, porsinya juga bisa banyak! 😀

Nah, akhirnya tadi kita makan di Warung Sunda Kemangi. Nih warung baru buka pasca lebaran lalu, sebaris dengan tukang ayam bakar dan gado-gado. Dua bulan lalu sempat rajin makan di sini, soalnya makanannya memang enak dan selalu disajikan panas-panas. Tapi belakangan gak ada yang ngusulin makan ke situ lagi, karena akhirnya kami sadar, bapak yang jualan bikin harga kemahalan! :)) Untuk ukuran makan siang lepas kantor, biaya yang harus dikeluarkan lumayan mahal. Mending makan di restoran sekalian…! Paket McD aja masih ada yang 11 ribu, hehee…

Ini nih list harga yang saya ingat :

Nasi (mau dikit or pake nambah) Rp.3000

Ayam / Ikan : Rp. 6000

Tahu / Tempe Rp. 1000

Sayur Rp. 3000

Ikan Asin Rp. 2000 perpotong ukuran 2×2 cm

Pepes Tahu, Bakwan Rp. 2000

Teh Manis Rp. 2000

Kerupuk Putih keriting Rp. 1000 (!!)

Jadi kita suka sebel, masa makan sayur dikit doang tetep dihitung Rp. 3000, kayak makan di restoran aja. Saya pernah komplein, gara-gara kerupuk dihitung Rp.1000.

“Mahal banget, kerupuk kok seribu?”

“Lha iya mbak, dimana-dimana juga seribu.” Jawab si Bapak Gendut yang punya warung.

“Ah enggak, di warung-warung belakang sana cuma 500.”

“Saya ngambilnya aja 400, jadi saya jualnya berapa Mbak?”

“Ya kira-kira dong Pak, masa dijual 1000. 750 kek…”

“Wah cari kembaliannya susah, Mba….”

“Lah itu urusan Bapaklah soal cari kembalian.” Saya masih ngomel-ngomel dikit waktu berlalu. Hihi.. persoalan harga kerupuk ini memang buat kita jadi sebel, makanya gak mau makan di situ lagi, dan juga kalo mo makan disitu, pasti pada gak mo makan kerupuk atau ngambil sayur. Mending lalapan, gratis.

Entah kenapa, sudah sebulan ini warungnya tidak ramai lagi seperti saat baru-baru buka. Standar saja. Jadi tadi karena memang gak ada pilihan kita makan di situ. Si Bapak Gendut ternyata masih inget juga sama kita, even dah lama gak makan disitu. Dia masih hapal tuh temen saya klo makan pasti nasi timbel.

Nah waktu kita mo bayar, tiba giliran saya, dia langsung senyum-senyum waktu nyebutin angka. “Wah, tar kena marah lagi nih…” sambil menggumamkan kata ‘kerupuk’.

“Marah kenapa Pak?” Awalnya saya gak ngeh karena saat itu sedang bersusah payah keluar dari meja yang sempit.

“Ah, enggak. Gapapa…” Dia langsung nyengir.

Seketika saya tersadar. Hhuu… nyindir tohh.. Ternyata dia ingat kalo saya si tukang komplen.

Langsung saja saya gak mau hilang kesempatan. “Eh iya, sekalian ini mo ngomel lagi. Itu tadi mujairnya kok dingin?!” Wooo….. please ya, dasar emak-emak hamil, bawel banget. Hahah…

————————–

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

18 thoughts on “Makan Siang Mahal..

  1. Zee, mending tukang makanan deket kntor qu aja daerah kb.jeruk, baso msh 6.000, ketoprak+gado2 masih 7.000.. nasi padang sebungkus pake ayam 7.000… harga lumayan, gak enak banget.. worth it ma harganya lah

  2. Ugh! gitu ya zaman kapital ini emang bikin sesuatu diukur berdasarkan keuntungan yang harus diperoleh… ga peduli kalo hal itu sangatlah ga logis… tabah ya Zee…

    o iya, masi tren ga yah, beli di pasar tradisional trus masak sendiri? hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *