My RedBerry Curve 8320

Minggu lalu saya dibelikan BlackBerry Curve 8320 oleh hubby. Ceritanya itu sebagai hadiah ulang tahun saya di bulan lalu. Tadinya saya masih bersabar mau menunggu HTC KS740 yang katanya akan rilis di akhir November atau awal Desember. Tapi salah sendiri keluarnya kelamaan jadi saya pun berpaling pada yang lain. Si BlackBerry Curve seri 8320.

Pesona BlackBerry memang lumayan membius saya. Apalagi melihat hubby yang sudah bergaya duluan dengan Blackberry Boldnya, saya juga gak mau kalah set. Cuma tentu saja hubby gak mau dong kalo handsetnya sama dengan istrinya, jadi saya cukup yang curve aja katanya… yah gpplah, namanya juga kita dibeliin, ya alhamdulillah…

Pertama kali pakai BlackBerry, saya norak banged! Dikit-dikit ngecek email, lalu ceting gak berhenti-berhenti dengan temen. Buat saya yang kerjanya berhubungan dengan kantor-2 cabang menggunakan email, BlackBerry ini jelas sangat membantu. Jadi saya bisa setiap saat membaca email penting dan juga bisa segera kasih respon, even belum bisa action saat itu juga karena tidak berada dekat dengan pc. Tapi at least sudah bisa buat orang tenang kan, karena emailnya sudah direspon…

p1000250a.jpg

Saya juga ikutan milis BlackBerry , tapi belum pernah ikutan nimbrung obrolan. Tuh milis sudah kayak orang ceting aja, kirim-kirim foto, bahas obrolan-2 gak penting, tukeran nomer hp, tukeran ym, pin, kopdaran, banyaklah. Saya cuma suka baca bila ada postingan-2 yang konyol yang bisa buat saya terbahak-bahak di jalan.

Asli sms sudah gak kepakek lagi, karena cukup ngobrol dengan BlackBerry Messenger ato YM ato email. Semuanya real time. Jadi mo ngobrol dengan hubby saat jam kantor juga bisa sepuasnya karena cukup pake BlackBerry Messenger, jadi sekaligus menghemat pulsa. Paling saya cuma login ym pas lagi di kantor aja , soalnya kalo ym-an di BlackBerry  ngetiknya gak bisa cepet2. Hehehee…..

Sekarang memang sedang demam Blackberry. Beberapa hari lalu saja ada 100 hp BlackBerry yang berusaha diselundupkan masuk Indonesia, tapi tertangkap di bandara Soekarno Hatta. Duhhh…. jangan begitu dong, masa mau ngemplang dari kewajiban. Lu jualan ya musti bayar pajak.

Kemarin ada yang nawarin saya BB yang blackmarket, alias garansi toko. Tapi harganya cuma beda 200rb sama yang resmi. Ih, rugilah mending beli yang resmi sekalian kan.

**Kalau teman-teman kantor bilang, saya lagi norak banged. Norak sama BlackBerry. Hahaha… biarlah. 😀

Updated 9/12/08: BB Curve 8320 saya ternyata sudah ketinggalan jauh firmwarenya. Kemarin baru saja di-apdet dgn versi terbaru, dan hasilnya selain koneksi jadi lebih cepat, theme bertambah, sekarang 8320 sudah bisa rekam video (tadinya cuma bisa jepret2 doang..).

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

100 thoughts on “My RedBerry Curve 8320

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *