Pembantu Minta Berhenti…

Buat yang udah merit, atau buat yang belum merit tapi udah pernah meng-hire bedinde alias maid alias pembantu, pernah gak siy — ga ada angin ga ada ujan — tiba-2 bedinde minta berenti? Padahal kita sudah merasa cocok dengan mereka. Beda kan kalau memang udah gak cocok? Kalo bukan kita yang mecat, bedinde yang kabur.

Sejak saya & hubby memulai menjalani kehidupan rumah tangga sendiri & harus punya bedinde, kayaknya sampe sekarang belum juga ketemu jodoh yang bener ama bedinde. Sebelum sampai ke cerita tentang pembantu sekarang yang kemarin sore tahu2 bilang pengen pulang, saya kilas balik dulu ke tahun lalu, waktu saya baru pindah ke Jkt.

bedindeee.jpgWaktu itu di rumah bonyok saya ini sudah ada sepasang suami istri muda dengan 2 anak yang masih kecil. Mereka sudah stay untuk jaga rumah ini hampir setahun, dalam keadaan kosong, karena waktu itu saya masih di Medan. Mereka berdua digaji untuk bersih-2 rumah, kebun, & si suami merangkap supir. Ini orang (si suami) dapatnya dari sepupu saya, dulu si Sin (nama pembantu laki2 ini) kerja jadi satpam di sebuah bank swasta & kena phk ketika ada pengurangan pegawai. Saya sebenarnya keberatan, karena bedinde dengan keluarga & anak yang masih kecil jelas tidak akan bisa maksimal bekerja.

Well, ketika saya akhirnya dapat sk mutasi ke Jkt, mau gak mau kebiasaan sepasang keluarga yang sudah enak-enak hampir setahun makan gaji buta tanpa kerja berarti mulai terusik dong. Apalagi waktu itu saya minta Sin harus stay di kantor dari pagi sampai sore karena menurut saya begitulah yang namanya supir. Stay, bukan pp. Dia sedikit keberatan karena katanya istrinya gak mungkin sanggup bersihin rumah besar sendirian. **Hellowwwww……!! Emangnya elu disuruh bersihin istana presiden? Plis deh, kayaknya pembokat kita di Medan cuma satu & rumah di Medan jg lebih gede & ga ada komplen.

Nah, saya udah mulai jengkel nie kan? Udah gitu, istrinya ternyata gak bisa masak. Walah…! Kapan saya ada waktu untuk masak? Apalagi saya juga gak tahu masak. Masa masaknya itu-itu aja… kekekekeke..

Salah satu sifat 2 bedinde ini yang buat saya suka emosi adalah kebiasaan asal jawab. Ngeles. Ngeyel. Contoh : suatu waktu saya dengar kok suara bel berubah? Waktu saya tanya siapa yang mengubah nada bel itu, dia jawab gak tahu. Coba deh, mana mungkin bel bisa berubah sendiri suaranya, lha wong letaknya di belakang & aksesnya memang dekat dari dia.

Tapi yang terparah adalah kemampuan dia menyetir. Kasar…! Padahal di awal wawancara dia ngakunya bisa nyopir & tahu jalan. Karena mobil lama saya manual, mungkin memang agak berat. Tapi setiap dia masukin kopling, selalu bunyi “Grekkkkk…!!” Waduh, saya langsung ngamuk. **Emangnya saya beli mobil pake daun?? Itu hasil ESOP tahu. Kekekeke….

Waktu ditegor, dia lgsg jawab, koplingnya keras. Ih, padahal kalo saya yang pakai atau hubby yang bawa, gak pernah tuh ada suara grak grek begitu. **dalam hati saya cuma ngelus dada, tahan diri supaya ga marah lagi.

Pernah juga dari kantor ke Sarinah, sampenya 1 jam. Gara2 dia muter2 gak jelas, padahal waktu itu ada temen saya yang udah kasih tahu jalannya. Astagaaa….. scara saya yang dulu ke Jkt aja jarang2 tapi saya tahu dari kantor ke Sarinah itu deket banged, masa dia gak tahu? Suka sok tahu jalan tapi malah nyasar. Saya langsung ngadu ke papi saya, saya bilang mereka harus keluar dari rumah itu atau saya yang keluar. **ngancamnya wkt itu serius jg..soalnya saya jadi stress karena harus marah2 terus..

Dia ternyata cerita ke sepupu saya waktu saya marah besar. Katanya takut, soalnya baru sekali itu lihat saya marah. Saya sebenarnya gak pernah marah2 sama pembantu, jangankan marah, berurusan juga kalo bisa enggak. Yang penting kerjaan mereka beres. Para bedinde di Medan itu justru sayang banged sama saya dan saya juga begitu ke mereka, buktinya ampe bertahun-tahun betah aja tuh di rumah.

Cuma kali ini asli buat saya emosi. Soalnya mereka dibayar lumayan mahal utk ukuran bedinde (yeah setara gaji D3 fresh graduate-lah), jadi wajar dong kalo saya minta hak yang sesuai? Saya bilang sama mami saya, saya gak tahan punya pembantu begini. Suruh berhenti aja deh. Kata mami saya, iya tunggu kita cari pelan2 baru berhentiin mereka. Papi saya juga udah bicara sama Sin, gaji dia sebagai sopir akan dipotong karena saya akan cari sopir baru. Dia mengangguk-angguk bego, padahal saya dah curiga pasti dia dalam hati gak terima. **kadang suka heran, apa susahnya bilang langsung klo gak suka? dr awal kita da bilang klo ada yg ga sreg, blg aja… kita org batak emg biasa bicara apa adanya, ga disimpan2… biar plong ya hrs bicara. Jgn disimpen-2, tar sakit perut loh… kekekek…

Gak berapa lama, di Agustus, setelah terima gaji, malamnya mereka bilang ke sepupu saya mereka besok pagi mau pulang. Alasan yang mereka bilang ke sepupu saya karena gak tahan saya marah-2 terus. Tapi gak berani bilang begitu ke saya & hubby (padahal klo dia blg terus terang, saya lbh senang.. jd bisa diskusi salahnya dimana). Tentu alasan lainnya karena mulai bulan depan gaji udah mulai dipotong.**well. suatu kebetulan juga kan, krn saya memang da bolak balik minta mereka diberhentikan.

Waktu itu hubby langsung pulang kantor & agak marah. Masalahnya, cara si bedinde yang mau kabur tiba2 dinilai tidak etis, toh dia masuknya juga baik-baik, masa mau keluar begitu. Saya juga bilang sama sepupu saya, kalo cara dia begitu, mending dia keluar dari rumah malam ini juga. **jd kejam, soalnya sebel… 😀

Untung sepupu saya bisa menyabarkan kakaknya yang manis ini **halaqqhh… jadi saya biarkan mereka stay di rumah malam itu & besok paginya baru pulang. Setelah itu saya bawa mobil sendiri, gak mau dicarikan sopir pengganti, karena saya gak pengen marah2in sopir lagi. Ntar katanya ibu tiri pulak.

Nah, sekarang pembantu kedua. Kali ini namboru saya datang bawa 2 anak gadis dari kampung, baru tamat esema. Dari awal saya sudah gak yakin mereka akan tahan lama, soalnya masih anak-anak banged, & juga mo ampe kapan mereka mau jadi bedinde? Pasti mereka juga ingin kerja yang lebih baik kan…belum lagi kalo punya pacar di kampung, pasti kangen…:D

Yang dua ini baik budi, saya hampir gak pernah marah or komplen. Yang satu orangnya sopan, baik & pemalu banged, sementara satu lagi sepupunya memang keliatan agak bossy, saya lihat dia suka nyuruh2 saudaranya terus, dia sendiri jarang kerja. Biarpun mereka gak bisa masak, gpp, kita bisa belajar sama-sama. Dan gak lama kemudian, belum sampe 2 minggu, siang2 waktu saya lagi tidur (bolos gak masuk krn lg mual-2), mereka ngomong permisi minta pulang, mereka cuma kasih alasan gak betah. Oh ya sudah, gpp. Saya dan hubby kebetulan sifatnya sama, gak suka nahan-nahan orang. Sore itu juga mereka dijemput sama tantenya yang tempo hari ngantar ke rumah.

Sama tantenya mereka dibawa dulu ke rumah namboru saya, ditanya dulu kenapa gak betah. Tahu gak, sama namboru saya dua-duanya dimarahin. Hhihihi, soalnya di awal kan mereka sendiri bilang mau serius kerja. Terutama yang gendut, yang bossy itu, soalnya namboru saya curiga dia yang mempengaruhi saudaranya. Dah gitu yang buat saya ketawa adalah, si gendut itu kasih alasan yang gak masuk akal. Katanya, dia gak betah gara-2 ditegor hubby saya masak nasinya kok kayak bubur. Ih gak make sense banged, ya namanya klo ada yang salah kan dikasih tahu biar bener. Lagipula kita juga orang beradab, gak pake cerita marah-marah pake tegang urat. *kecuali saya waktu marah ke Sin gara2 bawa mobil grak grek grak grekk...

Yang sekarang, sepasang suami istri, dikirim dari Gunung Kidul. Suaminya — si Marno asli mata duitan, belum sebulan kerja udah ngeluh soal gaji. Dia beraninya ngomong ke sepupu saya, sementara sepupu saya udah mangkel aja ngeliatnya. Si Marno ini selalu sesumbar klo dulu pernah kerja di rumah jenderal, bla bla bla…dan sama hubby saya langsung disindir, “Kalo emang kamu bagus, mustinya masih kerja disana kan?” Marno ini juga rada malas, kalo dilihat aja baru kerja. Apalagi klo papi saya lagi datang ke Jkt, langsung carimuka, biar dikasih persenan. Hahaha…

Pernah juga saya semprot dia, tapi setelah itu saya memilih gak sering2 bicara ama dia. Soalnya emang rada bolot, musti bicara berkali-2 baru ngeh.

Tapi istrinya, Tini bisa melengkapi kekurangan dia itu. Jadi biarpun sesekali sebel sama suaminya, kecakapan istrinya dalam bekerja buat kita jadi adem lagi. Tini ini bisa masak, trus juga cepat tanggap. Waktu lebaran tahun lalu, si Marno ini ngomong lagi ke sepupu saya, katanya kalo gak dapat thr dia mikir2 lagi deh mo balik.

Lalu sama hubby saya dipanggil, diajak ngomong. Ditanya, masuk akal gak siy dia kerja baru 3minggu trs minta thr 1bln gaji? Ditanya ke dia, gimana klo dia jadi majikan trs ada pembantunya minta thr 1 bln gaji pdhl kerja baru sebentar. Dia cuma ngangguk-2 bego…”Iya siy pak..” Dan waktu itu hubby saya bilang kalo mereka emang mo pulang, ya ga usah balik aja sekalian. Setelah semalaman berpikir, besoknya mereka menghadap, katanya gak jadi pulang aja. Pulangnya ntar waktu lebaran haji. Ya udah, akhirnya saya kasih mereka thr 1/2 x gaji plus bonus karena gak mudik. Kan syukur juga waktu lebaran gak perlu repot. Saat tiba lebaran haji & mereka mudik seminggu, kami kasih lagi masing2 sebulan gaji plus ongkos. Itu sebagai apresiasi karena kerja mereka selama beberapa bulan cukup memuaskan.

Setelah 3 bulan kerja, gajinya saya naikin 20%. Itu juga karena saya mempertimbangkan istrinya loh, bukan si Marno itu. Wajarlah kalo namanya manusia pasti ada kurang2nya kan, gak mungkin sempurna, jadi gpp lah si Marno tengil itu merepet2 gak jelas, yang penting istrinya kerjanya bener.

Nah kemarin sore gujruk-gujruk Marno & Tini menghadap, katanya mau pulang. Alasannya anak mereka di kampung rapornya jelek, trs katanya juga mereka mau buka warung bakso di sana. Yang punya warung udah maksa harus datang besok klo gak warungnya disewakan ke orang lain. Kata hubby ku itu gak masuk akal, klo emg orang mau jualan, dari jauh-jauh hari pasti sudah tahu kan kapan warung kosong? Hubby saya gak marah ke mereka, tapi cuma menegur, karena dari awal mereka datang kita sudah buat perjanjian, kalo mo pulang jangan bilang dadakan karena kita toh harus cari pengganti dulu, dan mereka waktu itu udah ngerti dibilangin.

Saya siy udah biasa, gak masalah kalo bedinde pulang. Kan gak mungkin kita larang orang pulang. Tapi kan semua ada aturannya, masa mau seenaknya saja.

Dah gitu, di rumah sekarang lagi ada mami saya, ntar kasian gak ada yang mengurus makannya (soalnya mami saya sakit diabetes, makannya masih ada larangan). Kalo saya mah dah biasa, bisa makan di warung ato dimana gitu. Lha wong waktu pembantu pertama pulang, 2mgg gak ada bedinde baek2 aja tuh. **nyuci baju siy ga capek, nyetrikanya yg males…pegel…. 😀

Mereka berdua minta maaf karena harus balik mendadak. Sempat juga minta kesempatan sama hubby saya, katanya minta waktu 3 bulan untuk benahi warungnya baru balik. Lah, enak banged. Kita ya gak mau. Pulang ya pulang aja, masa giliran dia butuh lalu mo balik?

Pantas aja sering dengar cerita gaji bedinde ditahan oleh majikan selama beberapa bulan baru dikasih. Mungkin maksudnya biar si pembantu gak kabur tiba-tiba. Hmm… jadi ntar sore mereka sudah mau balik ke kampungnya. Saya gak mau lagi ngasih ongkos pulang. Sebel aja.

**kayaknya saya ngomel trs ya dr tadi? ahhahahahaa…

————–

sumber foto disini

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

26 thoughts on “Pembantu Minta Berhenti…

  1. siska

    Bedinde/pembantu/prt what ever lah…emang bener bikin sakit jiwa, beruntung deh yg blm nikah dan tinggal msh ama ortu.Seperti gw nikah 4 th ganti pembantu udah 10 halah pusing gak tuh…emang bener cape ngajarinnya.ada yg cuma 1 hari,2minggu, 10 hari, 2 bln, tp setahunan jg ada sih, 4 bln aduhhhhhhhh mau gila kalo mikirinnya. Pengen berenti kerja nih akhirnya tp tunggu dulu deh syang soanya.sabar ya mbak…kita senasib kok 😀

  2. santea

    hihihi…bacanya sambil ketawa plus kasian ama mbak dan kasian ama diri sendiri….pusiiiing ama bedinde…dapet yang bagus eh baru 4 bulan malah ditelp suruh pulang ama penyalur (biasa penyakit 4 bulanan)….dapet yang belagu juga banyak…dapet yang super pemalas juga ada…dapet yang cuma numpang ke jakarta juga pernah…dapet yang minta gaji 600 rb tapi gak bisa kerja apalagi bisa masak juga pernah.. dapet yang bagus kerjanya dan dapet dipercaya ehhhh pasangannya (temen satu lagi lain penyalur )ama yang nyolong …(amblas deh 27 juta)…gampang banget di boongin….trus pas udah punya hp. kerjaannya sms an terus am pacar dan nangis terus karena khabarnya pacarnya itu selingkuh…..haaaaaaaaaaaa tobat de…kerjaan saya cuma ngajarin pembantu terus….yang sabar aja mbak…hihihi itu terus yang dikasih tau orang ke saya. ada lagi yang lebih hebat..pembantu yang sekarang…tidurnya 1/2 bugil booo(toples tu puse ke bawah) hasilnya gue murka barata yudha…punya mbak atau perek nih………..trus sorenya saya langsung beliin pakaian dalem 3 pasang…eh…ternyata kalah set…dia udah nyuri pakaian dalam saya…trus kelakuannya penah nyuri dompet my hubby juga…dimaapin…1 bulan kemudian nyuri lagi uang 87000 dari celana panjang saya…toppppppppppp mau pulangin rugi juga bayar penyalur aja 550 ribu …pembantu ini jorok tapi kalo kerja kasar seperti nyapu ngepel dan bebersih asal di plototin dan ditungguin kerjaannya yahudddddd.duh sakit jiwa deh . lama2 mikir pengen berhenti kerja,,,tapi masih butuh duit boooooo. bedinde oh bedinde…diperluin tapi bikin sakit jiwa….hahahaha

  3. julie

    wah…mbak memang bener cari pembantu sekarang susah…h banget! Kadang kepikiran juga sih.. Sombong amat pembantu sekarang yach???
    kadang udah cocok, tiba2 minta pulang alasan nya basi banget “nenek meninggal” “orang tua sakit” “adik sakit” “kakek meninggal” “mo kawin” wis…s basi banget deh!
    Pembantu skrg tuh! nggak bisa di tegur sedikit. Kalo salah, nggak boleh di tegur…tegur dikit, pulang kampung ancaman nya….
    Dilema kita yg tinggal di kota metropolitan, yg serba sibuk….kl aja pemerintah kita kaya di luar negeri (australia and so on) tiap anak dapat tunjangan hidup tiap minggu yg layak…wah…kita para istri dah nggak pusing uang and sama pembantu lagi deh! pecat semua PBT, biar nganggur beneran…sombong banget sih skarang….cuma numpang uneg-unig yach…!

  4. cuma pernah dua pembantu
    satu suka marah2
    yang satu ganjen
    huhuhuhuu

    bedinde itu mang makhluk yang aneh yahhhh
    ———
    zee: wah kok g ada yg bener yah…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *