Putar Saja “Sweet Emotion” buat Debt Collector

Pernah gak ditelepon sama debt collector yang marah-marah? Nah, saya sering. Mending kalo saya yang berhutang. Ini, salah satu kerabat keluarga yang melarikan diri dari kewajiban membayar hutangnya ke bank, dan karena saya tertulis di kolom “saudara yang tidak tinggal serumah” saat dia meng-apply kartu kredit, sayalah yang jadi sasaran diteleponin para penagih hutang.

Kejadian ini sudah berlangsung hampir tiga tahun, berarti sejak sejak saya masih di Medan. Dan so far masih saya layani baik-baik saja, artinya ya kalau saya memang tahu nomor telepon terbaru saudara saya itu ya saya kasih tahu ke mereka, tapi kalau saya gak tahu ya mo bilang apa? Hmm.. Saya akhirnya sering juga bohong, kalau ditanya saya bilang saya sekarang posisi di Manado, sudah pindah. Lalu besoknya lagi saya bilang saya gak kenal dengan nama itu.

Yang mengesalkan adalah kalau si penelepon ini main tuduh. Kayak dua hari lalu — siang-siang — saya lihat handphone saya kedip-kedip. Calling from +6261414xxxx… Wah, dari Medan? Siapa ya? Saya pun menerima telepon tersebut dengan sopan. Perempuan.

“Halo.” Saya.

“Halo.. Ini V. Damanik?” Hmm.. lagi-lagi.. debt collector again. Mood saya pelan-pelan hancur.

“Bukan.”

“Ini siapa?”

“Zizy…” Saya. Ya untuk apa bohong, toh saudara saya itu juga mendaftarkan nama saya dengan Zizy Damanik.

“Sudah berapa lama pakai nomor ini?”

Bah! Kurang ajar kali kawan ini main tanya-tanya.

“Sejak pertama kali nomornya hiduplah.”

“Iya, berapa lama?”

“Lho? Urusan apa lu tanya-tanya?!” Saya emosi langsung.

“Iyalah, ini nomornya si V. Damanik kan?”

“Bukan. Dasar gak tahu aturan. Brengsek!”

“Ggrr….. langsung hp itu saya taruh di depan bibir saya dan saya langsung bernyanyi : “monyet.. monyet.. monyet.. monyet.. monyet.. monyet.. monyet.. monyet..”

Titt! Saya pencet tombol merah (end).

Eh dia nelepon lagi. Hmm… saya diamkan sebentar lalu puter akal dulu. Ah, saya gak pengen emosi ah, menghabiskan tenaga saja marah-marah. Lagipula saya mo bilang apa, saya juga gak tahu kemana saudara saya itu melarikan diri, dan saya juga harus mengerti kalo si cewek ini juga cuma melakukan tugasnya. Jadi daripada buang-buang energi, mending cuekin saja.

Saya pun buru-buru klik shortcut winamp di kiri bawah desktop.

Janis Joplin – Try

Guns N’ Roses – Paradise City

Joan Osborne – One of us

Avril Lavigne – Knocking On Heaven’s Door

Aerosmith – Sweet Emotion

Aerosmith – Crazy

Waduh..  waduh.. waduh..! Ayo cepet.. cepet.. Pilih yang mana nih? Ah, Sweet Emotion saja. Pas banged nih dengan suasana, emosi yang manis… halaqhh!

Zaapp..!!

Begitu si Steven Tyler mulai nyanyi, langsung saya deketin ke handphone. Saya pencet tombol hijau (answer). Pusing-pusing dah situ, gak mau capek ah dengerin orang ngomel nanti malah ikutan emosi.

Call ended. Hmm. Terus dia telepon lagi. Kasih Aerosmith lagi. End. Telepon lagi. Aerosmith lagi. Begitu terus sampe 5 kali dan dia pun capek nelpon. Sempat juga saya coba dengar sekali pengen tahu dia ngomong apa. Saya ada dengar begini, “Gak enak.. kok dimati-matikan gituuu?” Iihh plis deh, kau kira aku temenmu? Sok manja pulak.

Tapi setelah diingat-ingat lagi, kok lucu juga ya. Saya jadi ketawa-ketawa sendiri mengingat kejadian kemarin. Konyol bener….! Tapi boleh juga tuh untuk berikut-berikutnya, tinggal kasih denger mp3 aja. Beres. Kekekee….

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

80 thoughts on “Putar Saja “Sweet Emotion” buat Debt Collector

  1. wah…bener juga tu mbak kasih aja lagu melow atau lagu balada, atau lagu dangdut biar smua debt collector ikut joget, hahahahaha

  2. Kasusnya sama…, ada saudara yang pinjem pake referensi telp rmh saya.

    Sekarang kalau ada telp dari debt collector, anak-anak pun sudah tahu langsung ditutup. kalau saya yang teria saya gantung aja sampai dia matiin sendiri..hahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *