#SPOT [Smartphone Photography]

Bicara soal semangat fotografi, saya adalah orang yang sangat bersyukur bisa mengikuti dan menikmati fotografi. Dari jaman kamera pakai film yang harus diputar ‘krek-krek’ di tahun 80-90an, kemudian ketika kamera digital mulai jadi tren, saya juga ikutan, mulai dari kamera digital kecil seukuran setengah handphone (yang lensanya bisa diputar 180 derajat), lalu ganti lagi saat ada keluaran terbaru. Sepertinya tak ada yang sanggup menolak pesona fotografi, menimbang sebagai manusia kita semua ingin menyimpan momen-momen terbaik dalam ingatan.

Nah ketika kamera juga mulai berintegrasi di dalam handphone, itu jadi andalan saya juga dalam mengabadikan setiap momen selain kamera digital. Waktu itu kan megapixel kamera handphone masih kecil ya bo’, tapi tetap saja rasanya excited, haha. Nah, ketika kemudian husband menghadiahi kamera dslr entry level buat saya, saya pun semakin jatuh cinta dengan fotografi. Memang sih tidak secanggih mereka yang sudah mahir dengan kamera dslr, tapi lumayanlah untuk koleksi pribadi. Segala macam dijepret, dan tentu saja yang jadi model selalu saja anak. Saat melihat hasil-hasil jepretan yang kemudian juga dicetak, saya baru menyadari nih, ah meskipun entry level, ternyata oke juga! Siapa bilang harus kamera canggih yang bisa dapat hasil bagus? Jadi ya, bekal saya kalau mau jalan-jalan itu ya handphone dan kamera digital. Dslr dibawa saat tempatnya benar-benar special.

Teknologi yang berkembang juga menolong saya. Muncullah smartphone-smartphone canggih dengan kualitas lensa bagus. Lalu dua tahun lalu, my husband kan beli iPhone 4 (buat diaaa…!), tapi setahun kemudian iPhone itu dihibahkan ke saya karena dia kepincut Samsung Note. Senang doonngg pastinya, apalagi saat mulai dikutak-katik. Omaigat… I can make my pictures better with any kind application! Jadi semakin jatuh cintalah saya dengan yang namanya smartphone photography. Foto-foto mulai naik pelan-pelan di Instagram, tak peduli meski follower tak banyak. Intinya, saya suka foto-foto dan saya ingin menikmatinya buat saya. Itu saja sudah cukup! Saking cintanya dengan smartphone photography, saya rela saja beli aplikasi, tentu yang terjangkau harganya. Gak mau jail break, ah, yeah menghargai hasil karya oranglah… Anyway, saya sudah mencoba smartphone berbasis android juga. Suka juga sih, tapi kan harus menentukan pilihan. Karena sudah banyak aplikasi iOs yang saya beli, jadi saya lebih memilih pakai iPhone saja ketimbang ganti dengan android yang (memang) bikin ngiler itu.

Dan, kamera dslr saya pun jadinya hanya teronggok saja (padahal baru diganti dengan yang lebih baru juga), hehe… Ya habis kalau mau yang praktis tentu saja smartphone. Ada momen sedikit, jepret. Jadi tidak ketinggalan momen, kan. Jadi ingat akhir tahun lalu saat Vay perform di sekolah, saya lupa bawa kamera dslr, tapi syukurlah ada smartphone. Kalau tidak, bisa nangislaaahh karena tidak ada kenang-kenangan, hehe…

Ini ada beberapa foto yang saya ambil pakai smartphone… Isinya itu kalau gak Vaya ya makanan, hahaha….

Latte

Pool

soupoftheday

Bamboo

Underpass-Pasar-Gembrong

 

Behind-the-box

CheesePizza

Mancung

PicsArt_1364627301176-a

Pengamen-di-Jl

Foto yang terakhir itu waktu saya ke Sabang, dan ibu itu pengamen yang mangkal di depan tempat fotokopi. Diambil pakai BlackBerry Torch. Suaranya merdu, nembang lagu Jawa, dan hati saya serasa rontok melihatnya. Yeah, hidup ini memang keras, kawan!

Saya yakin, di sini semua juga pasti doyan smartphone photography. Ya, kaaannn? Nih, saya kasih info ya. Sekarang, sedang berlangsung kompetisi smartphone photography di www.indosatmentari.com/smartphonephotography.

Ada dua kompetisi ya yang bisa diikuti :

1. Online competition dengan tema: “Share The Happiness”. Untuk mengikuti kompetisi ini caranya: Register di micrositenya, kemudian connect to twitter (biar fotonya keluar di profil), setelah itu tinggal upload foto di Twitter atau Instagram dengan hashtag #smartphonephotography dan #IndosatSPF2013.

2. Kemudian versi offlinenya adalah: Rally Photography with Indonesian Photographer. Penasaran ingin tahu bagaimana para fotografer yang biasa pakai DSLR ditantang untuk foto-foto pakai smartphone? Sama. Saya juga. Apalagi yang jadi modelnya nanti adalah para tentara. Mau tahu informasi pendaftarannya? Ke micrositenya juga ya.

Smartphone Photography Festival 2013

Nanti, foto-foto terbaik hasil pilihan juri akan dipamerkan pada tanggal 29 April – 5 Mei 2013 di Kota Kasablanka Mall, Jakarta di acara Smartphone Photography Festival 2013 with Indosat Mentari. Oh iya, jangan lupa reload pulsa Indosat minimal 25ribu. Psst… ini akan jadi the first festival smartphone photography di Indonesia, lho.

Ya sudahlah, kebanyakan cakap pulak aku! Buruan daftar dan kirim foto-fotonya ya. Daripada hanya di-upload di Instagram dan menuai like dari bot (halah… provokator! Wkwkwk…) mending diikutkan kompetisi. Hadiahnya iPhone 5, Samsung Note II dan Nokia Lumia…

Ah pokoknya saya bisa bilang kalau smartphone photography itu fun banget.

 

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

28 thoughts on “#SPOT [Smartphone Photography]

  1. Sekarang keberadaan kamera ponsel makin canggih2 aja.
    Pantesan mas2 penjual kamera digital kurang laku sekarang, wkakakaka 😆
    Oh ya, saya suka mbak foto pohon bambunya itu. Natural banget 😀

  2. kereeenn banget zy foto fotonya…dan setuju banget sekarang agak males bawa camera apalagi dslr…walopun tetep kalo secara kualitas foto pake camera tak tergantikan yaa….hehee…

    buat gue yang gak gape fotografi tapi demen motret smartphone ini bisa menyalurkan hobi motret banget…apalagi bisa di edit pake efek2 gitu….hihiii…kadang suka lupa waktu karena keasikan edit edit…

    pengen ikutan tapi gue gak pake indosat euy… 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *