s.p.b. baweL

Pasti pernah kan waktu jalan-jalan ke mall, kita dihampiri – atau lebih tepatnya dikejar-kejar sama sales promotion, atawa penjaga stand? Mereka biasanya berdiri tidak lebih 2 meter dari stand (karena memang begitu peraturan dari pengelola gedung, spg/spb tidak boleh keluar dari wilayah yang telah ditetapkan).

Tapi begitu ada calon korban lewat, langsung dikejar-kejar dengan sedikit pemaksaan (eh, banyak sih…). Dan yang lebih sering saya lihat, para korban langsung mempercepat langkah kaki. Kabuur…!!

Namun ada juga yang iseng, sengaja memanfaatkan situasi. Contohnya, mengikuti kemauan si salesman, untuk mencoba pijet kaki dan punggung gratis dengan alat tercanggih dan termahal yang ditawarkan, tapi setelah 10-15menit, tidak jadi membeli. Hhihihih..

Trus ada juga spb yang teknik komunikasinya agak-agak bikin sensi, soalnya maen fisik. Kayak spb nya Osiwa, yang menawarkan U Fit Slimming Belt. Spg/spb berbodi langsing (sebenarnya bukan langsing, tapi kurus!) mejeng dengan belt di perut, mengklaim produk mereka bisa buat langsing ½ inci dalam 10menit! **tepu kaleee**

Pernah suatu waktu saya lewat di depan Osiwa, spb nya bilang gini, “Ibu, dicoba bu alatnya. Untuk menghilangkan lemak, mengecilkan perut…” Borjong! Penghinaan bener. Jelas-jelas perut gw sixpack, kok dibilang berlemak.. **alahhhh :p~** Tapi lama-lama saya terbiasa juga, alias tidak sensi lagi. Saya jawab saja begini, “Gak deh Mas, saya suka kok berlemak…”

Nah, kemarin malam, waktu di pmf — bertiga dengan Uam dan Baba, kejadian lagi. Waktu itu kami dihadang oleh spb-spb penjual cairan pembersih ajaib. Uam dan Baba memang berjalan agak cepat, sementara saya jalan santai saja sambil mengutak-atik hape yang nge-hang.

Salah satu spb mendekati saya dan berkata keras-keras. “Mbak! Ini silahkan diambil Mbak, gratis.” Sambil mengacung-acungkan botol cairan warna biru itu di depan hidung saya.

“Gak mas, makasih..” jawab saya tak menoleh. Selain memang tidak tertarik, saya juga lagi bingung kenapa smartphone saya bisa hang hanya gara-gara nyoba video call. Nyobanya sesama nomor opers lagi, sebelah-sebelahan pula. Ck.. ck.. 😀

Eh, si Mas masih juga tak menyerah. Langkah saya terus dijejeri. “Ambil aja mbak, ini gratis kok. Gak perlu bayar.” Dan kali ini botolnya semakin dekat dengan hidung saya.

ARRRGGHHH….!!!!

Saya mengangkat kepala. **jengkel mode on** “Ya udahlah, kalo emang gratis ambil aja buat Mas sendiri !!” Jawab saya judes. Grrr…!!

Dan ketika mata saya bersirobok pandang dengan Baba dan Uam, mereka berdua sedang menahan tawa melihat saya yang mencak-mencak karena ulah spb bodat itu. :”>

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

5 thoughts on “s.p.b. baweL

  1. uam

    makasih kak Yanti, tapi ngabisin waktu dengan tidur seharian di kost ku kyknya lebih nyaman, ahahahahahahaha

  2. yantee

    i really like my fat ass…
    i really love my tummy…yeah!
    *rocker mode on*

    tp bener, emang mereka nyebelin…good answer, ntar aku bilang klo aku suka berlemak 😀
    uam, ko mo ikut jalan sore? aku jalan sampe deli plaza, trus naek sudako tiap sore…

  3. uam

    golaa….. aku kan gag gendut2 kalii.. :((
    mana saban sore mulai ari ini aku udah mulai ikutan nge gym kok, liat aja 5 minggu lagi, petak-petak lah perutku

    :p

  4. Huahahaha…

    Dirumah si SPB itu kali udah banyak kak, makanya dia gak ngambil lagi..

    Lagian kita yg langsing dan singset ini masa ditawarin pengecil perut..?

    Kan ada yg lebih mblendung a.k.a buncit dr kita..? 😀

    Tapi kok gak uam yg ditawarin org osiwa itu ya kak..? Huahahahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *