Upacara Pelebon di Ubud

Kemarin malam saya googling mau cari-cari tempat liburan yang asyik untuk traveling bersama keluarga. Tentu saja maunya di wilayah Indonesia saja, karena harus menyesuaikan dengan jatah cuti yang bisa diambil dan isi kantong. Selain itu, saya kan belum mengelilingi semua pulau-pulau di negara tercinta kita ini, jadi pengennya ya keliling Indonesia dulu, sekaligus menghidupkan pariwisata negara kita ini.

Ada dua pilihan sebenarnya, yaitu ke Yogyakarta atau ke Bali. Tapi karena Merapi belum sehat, nama Yogya pun dicoret. Kecewa sebenarnya karena saya ingin sekali ke Yogyakarta (baru sekali kesana waktu tamat SMA dulu).

Saat googling info-info pariwisata, saya ketemu dengan sebuah website, Indonesia.Travel. Jujur, pertama kali buka, karena saya lihat websitenya keren banget, saya pikir itu website milik swasta or milik perorangan. Eh ternyata website itu milik KemenBudPar. Hehee.. maaf lhoo.

Menarik sekali. Tinggal mengetik daerah tujuan wisata yang diinginkan, atau aktivitas seperti apa yang diinginkan, dan langsung keluar hasilnya. Seperti waktu saya ketikkan kata “Ubud” sebagai daerah tujuan wisata, langsung keluar hasilnya, apa saja yang ada di Ubud. Ah, Ubud memang surga dunia buat mereka yang ingin melarikan diri dari hiruk pikuk dan kebisingan kota besar.

Sayang sekali saya terlambat tahu tentang adanya Upacara Pelebon di Ubud, Bali. Baru saya baca di web Indonesia.Travel kalau tanggal 2 November 2010 kemarin ada hajatan luar biasa di Ubud, Bali. Hajatan apa itu? Adalah Upacara Pelebon. Upacara Pelebon adalah sebutan lain dari Upacara Ngaben, yaitu sebuah upacara kremasi jenazah untuk kaum bangsawan dan anggota kerajaan. Ini adalah salah satu tradisi Bali yang sangat terkenal hingga ke mancanegara karena kemegahan dan keunikannya.

Dan hajatan kemarin itu menjadi luar biasa menarik perhatian baik turis lokal maupun turis mancanegara, karena yang diupacarakan pada hari itu adalah Raja Peliatan IX, Ida Dwagung Peliatan yang telah berpulang 20 Agustus lalu. Maka tidak heran bila ini menjadi Upacara Pelebon termegah selama 30 tahun terakhir!

Sebelum perhelatan pengusungan dan pembakaran jenazah ini, seminggu sebelumnya telah digelar prosesi Pengusungan Naga Banda. Naga Banda adalah lambang upacara kremasi kerajaan dan khusus disiapkan bagi anggota kerajaan untuk membawa arwah mereka ke nirwana. Naga banda yang bersisik kulit emas itu dibuatkan khusus dari Puri Agung Ubud, sedangkan lembunya tadi dibuat di Puri Agung Peliatan, Ubud.

Bade tingkat 11 dengan ketinggian 25,5 meter

Untuk mengusung jenazah sang Raja, bade atau pengusung jenazah yang digunakan adalah bade bertingkat sebelas setinggi 25,5 meter dengan patung lembu yang dihiasi perhiasan emas di bagian kepala, leher, dada, dan kaki. Bade ini digotong oleh para warga desa Peliatan yang dengan ikhlas menggotong bade mulai dari rumah duka hingga ke Setra atau tempat pembakaran jenazah. Nantinya lembu itu akan dibakar bersama jasad orang yang meninggal. Usai pembakaran, abu akan dilarung ke laut yang dianggap suci.

Pada hakekatnya Pelebon adalah proses pelepasan hal-hal duniawi dari orang yang meninggal. Mengembalikan unsur-unsur pembentuk tubuh manusia kepada alam, dan melepaskannya dari ikatan duniawi.

Pembakaran saat Pelebon

Ah, saya sampai merinding dan terharu membaca berita Upacara Pelebon ini. Betapa masyarakat Bali masih begitu menjaga kebudayaan mereka, luar biasa. Menyesal sekali telat tahu. Kalau tidak tentu ingin pergi kesana menyaksikannya.

Yah simpel saja sebenarnya. Kalau kita sudah tahu dimana bisa mencari info-info pariwisata, tentunya tidak akan ketinggalan program-program pariwisata setempat. Memang bisa sih dengan blog walking ke blog-blog para traveler, tapi bila ada situs yang resmi tentu info yang didapat bisa lebih akurat. Salut buat KemenBudPar, sudah bikin website bagus, dan bikin saya terharu biru membaca berita Pelebon itu.

Ah… I love Indonesia lah pokoknya!

Related Post

Gak Temenan Lagi dengan Nasi Ceritanya seminggu yang lalu itu saya baru dari Medan (dan Siantar). Nah, saat bermalam di Pematang Siantar dan mengobrol dengan kakak sepupu yang tinggal di rumah, kakak saya bertanya, kenapa saya tidak makan nasi. Sebenarnya pertanyaan ini tidak an...
My Farewell Party @Gardenia & Station Jumat, 4 May2007 Malam ini saya mengundang teman-teman dekat saya untuk farewell party. Ya kan bentar lagi saya pindah, hiks.. jadi so pasti yang namanya kowbar-2 after office hour bakalan jarangggg banged kalo saya sudah tidak di Medan lagi. ...
Petugas Parkir Nakal di Mall Kemarin malam, ketika Baby Vay sudah terlelap tidur, jam delapan lewat saya dan hubby pergi ke Mall Kelapa Gading. Sebenarnya ini bukan jadwal kami untuk keluar, selain karena semalam adalah hari Minggu malam dan besoknya kami harus kerja pagi, cuaca...
Latte-ku Hari Ini Selalu ada obrolan yang mengalir setelah kau menyesap secangkir kopi. Saya selalu setuju dengan itu, maka bila saya sedang ingin mengobrol saya selalu mengajak beberapa teman untuk ketemu dan ngopi bareng. Sore tadi berkumpullah saya dengan dua or...
Rambut Baru Vay Ada yang bilang anak-anak lebih cocok berrambut pendek karena biasanya aktif bergerak, dan rambut panjang bikin gerah. Nah, ini berlaku buat Vay. Sebenarnya dia betah saja dengan rambut panjang, tapi saya lihat dia suka kegerahan dan akhirnya ya seri...

by

About Zizy Damanik | Mommy Vay | Digital Marketing Practitioner | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

56 thoughts on “Upacara Pelebon di Ubud

  1. oma

    wow, baru tau sekarang website pemerintah ada yang keren. padahal dulu kan sempat dicaci maki websitenya. layak diacungi jempol.
    patut ditiru untuk website pemerintahan yang lain, terutama pengadilan, supaya mereka apdet kontennya.

    mari bekpeker ke bali!! *joget*

  2. Wih.. gambar2nya mbak.. Bikin merinding! Orang yang bilang gak cinta Indonesia, pasti karena gak pernah ngeliat gini2an nih! 😀

  3. waa…. indonesia memang kaya budaya… banyak warna banyak uniknya… dan kayaknya emang website itu..keren bgt…. bener2 dibikin oleh perusahaan profesional… gak sekedar asal asalan proyek… salut jg ama website pemerintah yang satu ini…

    moga yg lainnya… bisa kayak gini 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.