I’m a Tea Person

Beberapa waktu lalu, pagi hari saat saya sedang nyetir ke kantor, seorang penyiar favorit saya di channel FM90,4 melemparkan topik untuk pagi itu. “Anda tipe orang seperti apa? Tea person or coffee person?” dan lalu tentunya tak lama kemudian masuklah sms-sms para pendengar yang masing-masing menyebutkan mereka itu tea person or coffee person. Kedua penyiar tersebut sendiri mengaku sebagai tea person, karena kecenderungan memilih teh, even juga tidak menolak kopi.

Saya sebenarnya penasaran pengen tahu apa sih bedanya tea person dan coffee person, tapi sayang sekali saya sudah sampai di Basement 2, jadi gak sempat lagi denger kelanjutannya. Hehehe…

Kalo saya, saya ini termasuk tea person. Buat saya, teh adalah penyelamat dalam segala hal. Kalo lagi masuk angin, atau nyeri haid, minum teh pahit anget, langsung adem. Habis makan siang, juga pasti minumnya teh botol dingin atau kalo lagi pengen hemat, minum es teh manis. Kalo ke restoran dan pesennya nasi goreng kambing atau sop buntut, saya pasti akan pesan teh. Begitu juga dengan hubby. Teh cina juga jadi favorit kalo lagi makan di resto.

Kecuali kalo lagi duduk nongkrong di kafe, nah itu baru gak pesen teh. Ya iyalah, masa udah duduk di kafe pesennya teh manis juga hahahaha… Biasanya klo ke kafe, pasti pesennya minuman yang gak mungkin dibuat sendiri kalo lg di rumah. Misalnya coffee latte atau kind of blended. Beli jadi juga gak bakal nemu yang pas di lidah.

Sebagai tea person, saya **dan hubby (lagi-lagi) hobi berburu segala jenis teh. Jadi selain kapur barus addicted, kita juga tea addicted kekekkee..

Umumnya kita berburu teh hitam. Soalnya untuk teh hijau gak begitu doyan. Berhubung beli teh tidak bisa beli per-bag, mau gak mau kan harus beli satu kotak toh. Dan ternyata harga tidak menjamin  rasa. Pernah beli yang isi 5bag harganya 40rb, yang katanya merk luar, wah ternyata gak enak. Kalo sudah begitu, sisa teh yang belum kepakek dilungsurkan ke para asisten. Senang-senang ajalah mereka, dikasih teh mahal. Hehee..

Jadi di rumah ini ada beberapa merk teh.

  • Sariwangi yang biru, ini saya stock untuk tamu atau kalau orangtua kami lagi datang ke rumah. Dulu sekali saya masih suka minum Sariwangi, tapi begitu kena teh hitamnya Tong Tji, Sariwangi lewat! Harga relatif sedang.
  • Berikutnya ada Teh Enam Tiga, yang black tea juga. Masih kurang. Padahal harganya mahal.
  • Sariwangi Gold Selection, yang black tea dan vanilla. Ancurr!! Namanya sih boleh, Gold, harga mahal. Tapi rasa tehnya kurang pekat.
  • Lipton Yelloe Label Tea. Teh yang ini memang tidak pekat kayak black tea, tapi kalo butuh kesegaran, entah habis bangun pagi atau berenang, minum Lipton Tea paling cocok. Harganya lumayan mahal.
  • Tong Tji. Nah, ini dia sang favorit. Ini black tea terfavorit sampai saat ini. Kita sudah hunting-2 macam2 teh mulai dari supermarket biasa sampai supermarket premium, tapi belum ada yang bisa mengalahkan black teanya Tong Tji. Padahal harganya lebih murah dari Sariwangi, lho. Kalo perut lagi gak enak, atau kepala lagi pusing karena telat makan, paling enak minum Tong Tji. 🙂

teh

Selain teh standard di atas, di lemari juga ada lemon tea dan teh tarik (alias tehsusu). Keduanya merk MaxTea. Lemon tea termasuk salah satu favorit juga kalo lagi kepanasan, tinggal seduh dan campur es batu, jadilah ice lemon tea.

Untuk teh tarik alias tehsusunya, hmm…. rasanya standard aja. Saya belum pernah buat sendiri, teh biasa dicampur sama susu kental. Saya lebih suka beli yang instan aja di resto-resto kayak restoran Thailand. Kalau makan tom yam atau yang panas-panas, pasti pesennya teh tarik.

Sayang aja saya belum ketemu tehsusu kotakan yang pas di lidah. Kalo ada yg tahu merk yang enak, kasih tahu saya ya.

So, are u a tea person or coffee person?

by

About Zizy Damanik | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

62 thoughts on “I’m a Tea Person

  1. waktu di yogya kmi mengkonsumsi tong tji mbak
    ehhh, skrg disini gak pernah lagi.
    mana tau ada orang baik yg bersedia ngirimin tong tji kepada dq..
    *ngarep banget*

  2. Eh sama dong Zee…aku juga tea person. Paling suka teh tubruk yang selalu tersedia dirumah ” Teh Tjatoet”. Bahkan semua keluargaku adalah tea person, lain sama suami yang very coffee person.Kurang suka teh celup karena rasanya kurang mantap. Tapi klo suami abis tugas luar kota..pasti aku pesen teh yang biasanya ada di hotel2 yang rasanya ada yang mint dll. I wonder if someday i have my own tea shop…hmmm

  3. nop

    saya coffeeholic

    tiap pagi ngupi dolo kaya abang2.. gyahahaaa
    mending kalo kopikrim.. lha ini kupi tubruk!

    pecinta kupi amat sangad.. dari mulei kupi tubruk panas sampe kupi tubruk yg pk es batu
    kupi tubruk es batu yg pk acara diblander jg woke sangad.. tp males banget ngeblend-nye

    yaoloooohhhh.. wangi kupi bisa bikin ngeces!

    teh sih kurang suka, tp kl lg masup angin ato eneg, minum teh panas yg manis jambu amat sangad ngebantu pemulihan & bikin nyaman..
    nyaman jepang.. nyaman blanda..
    —————–
    wah kopi blend itu jg favoritku.. kekkee…
    eh gimana tu model teh panas manis jambu?

  4. Toss! I am tea loverrrrrrrrr …. udah pernah nyoba teh prentjak? duhhhh that’s the best for me so far! udahlah enak harganya pun muraaahhh …. cuma rp. 3.500, dulu aku selalu titip sama temen ku kalo ke Pekanbaru, tapi ternyata sekarang udah ada di Superindo …. coba dehhh, aroma mawarnya ….sluurrruupp …. sekarang sariwangi juga udah ada yang berbagai flavour kaya Dilmah …. tapi teh lokal masih tetep wokeh rasanya ….

  5. Oiii,lama tak mampir..
    Udah pernah nyoba NesTea nya Nestle, Thai Tea sachetan…mantap coy…sayangnya sulit nyarinya…suka kehabisan gue :(((.

    Itu vaya ya, lucu kali kayak boneka…

  6. teh susu ada yg jual kok dalam bentuk kotak. itu lho yg merek sariwangi. saya pernah beli dan rasanya lumayan enak.
    Sari wangi juga meluncurkan produk teh rasa jeruk nipis dan teh rasa madu. saya pernah coba semuanya. enak kok. tapi yg rasa madu sudah jarang ditemui di supermarket.

    jadi, saya beli aja yg rasa teh susu dan rasa jeruk nipis. itu kesukaan saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.