Rugi Bandar

Jumat siang kemarin, saya dan seorang teman saya jalan ke ITC Kuningan. Ini diluar dari kebiasaan kita, karena kita biasanya tuh mainnya kalo gak ke Grand Indonesia, Plaza Indonesia, ya ke Sarinah.

No, no.. jangan dulu berpikir kita ini mall minded. Bukan begitu. Soalnya tiga pilihan di atas itulah tempat yang paling dekat dari kantor, sementara kalo kita ke Ambas — di hari Jumat pula, sudah bisa dipastikan kita akan terjebak dalam situasi dimana susah cari taxi, jalanan macet, belanja dan makanpun jadi terburu-buru. Sementara kalo di 3 tempat di atas, kita juga gak belanja kok, cuma makan siang aja. **bangkrut kalee kalo belanjanya di Grand Indonesia terus, hehee..

Jadi kenapa kemarin ke ITC Kuningan? Saya kebetulan ingin cari pot untuk latihan potty trainingnya Vaya, juga ingin cari celana tidur untuk Vaya. Kalo di ITC kan pilihan lebih banyak, harga juga relatif murah. Teman saya mo ikutan cari mainan untuk anaknya.

Tapi dasar gak rejeki, sudah duduk setengah jam menunggu si enciknya bongkar-bongkar setiap plastik, eh… gak ada yang sepasang. Kalo gak ukurannya gak ada, ya pasangan atasnya juga gak ada. Duh rugi waktu donggg…. setengah jam gitu loh.

Untunglah saya termasuk yang kalo belanja itu gak icuk. Jadi langsung ke tujuan. Setelah dapat celana jeans untuk Vaya, saya dan teman saya langsung cari makan ke lantai paling atas.

Di situ banyak pilihan makanan rumahan, mau ayam bakar, ayam goreng, soto, sop, ikan rica-ica semua ada. Jarang-jarang nih nemuin makanan model begini, secara tiap Jumat kan kita mainnya ke GI, yang makannya itu pasti model restoran mall lah. Jadi sekalinya ke ITC, kita benar-benar ingin menikmati betul suasananya.

Dan memang oke banged. Saya makan pakai ikan rica-rica plus teri sambal dan sayur singkong (beeuh… batak kali bah!) sementara teman saya makan pake bebek semur. Sedaappp… Saking sedapnya, kita pun lupa untuk beli titipan seorang teman yang sedang hamil. **douhh maaf ya :D

Urusan makan selesai jam 1.15. Wah, udah lewat jam 1. Belum lagi nanti perjalanan. Begitu kami berdua keluar, waahhh ternyata baru saja hujan deras. Sekarang tinggal rintik-rintik kecil saja. di trotoar penuh dengan cewek-cewek yang juga sedang hunting taxi. Yah jangan heranlah, namanya juga hari Jumat, pastilah dimana-mana itu rame sama kaum hawa, soalnya sebagian kaum pria kan sholat Jumat ya.

Anak-anak kecil berbaju kuyup berkeliaran. Mereka ini ojek payung, yang menyewakan payung-payung buat yang membutuhkan. Selain jadi ojek payung, mereka juga merangkap jadi ojek taxi. Pokoknya siapa yang mau dicarikan taxi, mereka akan carikan. Sampai-sampai taxi yang ada penumpang juga diikutin, karena begitu penumpangnya turun di ITC, mereka langsung naik ke taxi dan mengarahkannya ke para pemesan.

Seorang anak kecil pengojek payung mendatangi saya. “Mau dicarikan taxi, bu?” Tapi saya cuma senyum saja. Saya tidak berani mengiyakan karena tidak tahu ini pasarannya dikasih berapa kalo dapat taxi. Teman saya Elma sedang mencari-cari taxi agak ke jalan, jadi saya tidak bisa langsung tanya. Setelah teman saya balik ke tempat saya, baru dia bilang, kasih seribu – dua ribu juga cukup. Tapi si anak kecil tadi sudah pergi, mencari-cari orang lain yang mau jasanya.

Benar kan kata saya tadi, susah dah kalo mo cari taxi hari Jumat begini. Ya sudah kami putuskan untuk menyeberang saja, coba keberuntungan di tempat lain. Rintik-rintik yang tadinya pelan sekarang mulai deras lagi. Saya melirik kaki celana jeans saya. Halaqh…… sudah coklat dia, kena becek. Gini nih kalo pake celana model bootcut, pasti deh gampang kena ciprat. Teman saya pake celana jeans model pensil, dan selopnya juga agak tinggi. Aman dia dari becek.

Oke oke… boleh dikatakan kami “beruntung”. Setelah menyeberang, dan jalan lagi kira-kira 20 meter, kami dapat taxi juga. Bukan taxi burung biru, tapi taxi lain. Ya gpplah, kalo sudah begini mah gak usah pilih-pilih taxi, pokoknya selama taxinya gak kaca gelap masih aman itu.

“Pak, Medan Merdeka ya.” kata saya ke pak sopir. “Eeerrrh, Budi Kemuliaan….” ralat saya. Buat yang belum tahu, Medan Merdeka dan Budi Kemuliaan itu deketan.

Taxi pun melaju. Sedikit tersendat karena jalanan rame. Membelok ke kanan (padahal seharusnya lurus), kita pikir oh mungkin bisa lewat sini, mungkin bapaknya cari jalan yang lebih lancar. Saya dan teman pun ngalor ngidul deh ngobrol soal ini itu, sampai tidak memperhatikan jalan.

Tahu-tahu… taxinya membelok ke sebuah gedung besar. “Loh Pak, kok kesini?” tanya teman saya.

“Ke Grand Mulia kan Bu…”

Alamaaaaaakkkkkk…….! “Budi Kemuliaan, Pak. Bukan Grand Mulia..” Saya menjawab. “Waduh si bapaknya tadi salah denger yaa…” Kami pun baru sadar bahwa kami ada di Jl Gatot Subroto.

“Wah Bu, maaf ya bu…” si supir taxi minta maaf, kelihatannya dia gak enak hati karena sudah buat salah.

Dan ternyata kesialan itu tidak berhenti sampai di situ. Sudah ketemu macet, eh mau turun ke arah Semanggi, jalan ditutup polisi. Soalnya macet parah. Sopir taxipun minta izin untuk lewat Slipi. Dari situ dia salah jalan lagi. Bukannya lewat Petamburan, malah terus lewat Karet.

“Pak, kalo tadi lewat sana itu lebih deket loh Pak.” teman saya buka suara. “Oh yang tadi ya Bu?” Si bapak keliatan ragu-ragu. Mungkin juga dia gak gitu hapal jalan kecil.

“Maaf ya Bu, jadi lama nih… jadi muter-muter..” Si bapak minta maaf lagi. Dalam hati saya udah merepet-repet aja. “Udahlah banyak kalipun cakapmu. Jalan ajalah dulu yang betul biar cepat kami sampai.”

Saya lihat teman saya bete. Tapi dia pinter menyembunyikan raut wajah. Si bapak minta maaf dia cuma mengiyakan saja sambil senyum. Saya melirik argo. Sudah 40rb. Gileee…..! Biasanya mah argo gak sampe 25rb taxi udah tiba kantor, ini 40rb masih di tanah abang.

Akhirnya saudara-saudara…. setelah menghabiskan waktu 1jam di jalan, kami sampai juga di Jl Budi Kemuliaan. Bayangkan, kami sampai kantor jam setengah tiga! Saya lihat argo, 47.000. Saya kasih 25.000 ke teman saya. Dia pun mengeluarkan 23.000. Nah, begitu taxi berhenti pas di lobby, argo menunjukkan angka “48.250.” Hmmm berarti kami keluar hampir 75.000 utk ongkos pp.

Si sopir taxi minta maaf lagi ke kami. Saya balas dengan mengucapkan terima kasih dan langsung turun. Teman saya masih di dalam taxi, membayar ongkos.

Ketika sudah di lobby saya tanya, “Tadi kasih berapa, El?”

“Tadinya aku mo kasih pas aja 48.000 eh ternyata naik lagi jadi 48.250. Ya udah aku kasih aja 48.500. Gak mau aku kasih lebih! Udah gara-gara dia kita jalan-jalan kemana-mana. Huh.” Hahahaa… aduh ternyata teman saya sepanjang jalan tadi menyimpan sebel di hati.

Ya bayangkan saja. Kami ke ITC maksud hati ingin belanja murah, eh malah jadi rugi banyak.  Saya mah masih mending, total belanja 2 jeans Vaya dan satu topi, 180rb..

Nah kalo teman saya, dia cuma beli mainan balon-2an untuk anaknya seharga 8rb. Gimana gak ngomel-ngomel….! Duit habis hanya untuk ongkos saja…! Ya rugi bandar…! Kekekeke…. nasibbbbbb………..!

by

About Zizy Damanik Mommy blogger with one daughter. Loves Photography and Coffee. The blog captures her thoughts and experiences on life, parenting, motherhood journey.

50 thoughts on “Rugi Bandar

  1. Haha klo ngomong “mulia” sama supir taksi di Jkt memang kudu pake toa kayaknya. Soalnya suka “nyaru” antara Hotel Mulia (Senayan), Sentra Mulia (Gatsu) sama Grand Melia (Gatsu juga). Tapi Budi Kemuliaan ama Grand Melia mah jauh bener hahah

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>