Orang Jakarta itu Matrek!

Tidak ada maksud aneh-aneh apabila saya menulis judul Orang Jakarta itu Matrek sebagai judul postingan kali ini. Karena pada dasarnya yang berbau materialistis ada dimana-mana. Tetapi karena Jakarta adalah ibukota negara dan adalah pusat perputaran duit di negara kita, maka ia jelas-jelas menduduki peringkat pertama sebagai kota materialistis.

Akh. Bukan Jakartanya yang mau saya bahas. Tapi orang-orangnya.  Pertama kali saya pindah ke Jakarta hampir satu setengah tahun lalu, pertama kali masuk kantor, dan pertama kali berkenalan dengan rekan-rekan di sini, saya sudah diberondong dengan pertanyaan basa-basi, yang sebenarnya kalau mau ditelusuri lebih lanjut, ada maksud tertentu dari si penanya.

“Kenapa pindah ke Jakarta?”

Saya jawab,“Ikut suami.”

“Tinggal dimana? Ngekos deket sini?”

“Ada rumah di Duren Sawit.”

“Oh…. rumah sendiri?”

“Gak, rumah orang tua.”

“Oh mama papa kamu di Jakarta ya?”

“Enggak. Mereka di Medan.”

“Tapi ada rumah di Jakarta, gitu?”

Hmm…. sampai di sini saya diam sebentar, mikir mau jawab apa. Pertama, dengan jawaban saya seperti di atas, saya menduga mereka akan menilai bahwa saya dan suami tidak punya kemampuan finansial yang cukup untuk beli/nyicil rumah sendiri. Walaupun pada kenyataannya kami berdua sudah sanggup untuk menyicil rumah or apartemen tanpa harus minta bantuan orang tua, kami memilih stay di rumah ini karena menghargai papi saya yang sudah membeli dan renovasi rumah ini setahun sebelumnya. Katanya biar begitu SK saya keluar, saya tinggal bawa badan saja ke Jakarta. **tengkyu pap. 

Akhirnya saya bilang kalau rumah itu dibeli karena saya mau pindah ke Jakarta. Ooohhh…. mulut mereka membentuk bulatan. Lalu pertanyaan lanjut ke saya naik apa ke kantor? Saya jawab, sementara masih diantar sopir sampai saya hapal jalan. Dan pertanyaan itu masih lagi berlanjut seperti, apa saya bawa mobil dari Medan atau beli di Jakarta. Saya jawab, saya punya mobil di Medan dan di sini juga ada…**ini sengaja biar kuping yang nanya makin panas lalu pingsan.

Lalu saya punya beberapa teman. Awalnya fine-fine saja sampe lama-lama saya merasa tidak nyaman. Seorang dari mereka suka sekali bicara kuat-kuat di depan khalayak ramai kalo misalnya kita mau pergi keluar jalan-jalan naik mobil saya. Kesannya norak deh, soalnya kan dia yang mau pamer tapi nanti orang bisa mengira saya pula yang mau pamer. Di kantor ini banyak kok yang naik mobil ke kantor, kenapa dia menghebohkan saya?

Ketika lima bulan kemudian Cross Over saya datang, mereka bertanya-tanya lagi, mobil yang lama kemana? Terus suami saya naik apa ke kantor, apa saya sharing mobil sama suami? **halah plis deh, rasanya kok kampungan bener. lha cuma SX4 aja kok heboh. Klo saya beli Mercy SLK bolehlah heboh. Tapi ya jujur aja belum sanggup untuk beli SLK 😀

Lama-lama pertemanan dengan mereka pun terleminasi oleh waktu. Saya dapat temen-temen baru yang lebih low profile. Yang tidak melihat harta sebagai ukuran pertemanan. Artinya, saya mau naik bajaj ke kantor juga gak ada urusan. Ibaratnya : Duit lu ya duit lu, harta lu harta lu, bukan urusan gw. Contoh lainnya, ada juga orang kantor sini yang suka sekali cerita (pamer) tentang suaminya yang kerja di kompetitor. Kompetitor yang katanya sallarynya lebih gede dari di sini.

“Kalo disana thr-nya 2x loh..” atau “Tahu gak, mereka itu shu koperasinya gede lohh… ini suamiku baru sms.” Saat dia dan suami ganti mobil baru juga hampir satu kantor tahu.

Suatu saat, dia bertanya juga pada saya. Mungkin karena penasaran, soalnya saya termasuk yang jarang bicara urusan pribadi. Dia tanya : “Suami kerja dimana?” Ketika saya jawab:  wartawan, dia langsung terdiam. Mungkin lagi menghitung-hitung gaji wartawan berapa biar bisa manjakan istrinya. 🙂

Kalo sudah menghadapi reaksi seperti itu, saya biasanya mengkuti permainan. “Sering ditinggal dong Mbak ya?”

“Ya, gitu deh..”

“Jadi suami sering keluar cari-cari berita, gitu?”

“Iyaa…”  Padahal?! Lha suami saya kalau ke kantor sebenarnya untuk melanjutkan tidurnya yang kurang di rumah! Hahah.

Lalu kemarin di pantry, kembali dia menanyakan hal yang sama mengenai tempat tinggal saya, “Itu rumah sendiri mbak?”

“Bukan. Rumah orang tua.”

“Ohh…” ada naga lega terselip. **dugaan gw dia mikir, ah masih tinggian level gw…. And then tanpa diminta dia lanjut bercerita kalo rumah dia dan suaminya itu dulunya juga dibantu dikit-dikit sama orangtua soalnya harga rumahnya mahal banget. Ehmmm…!! Kalo kata orang Medan : ngerilah… ngeri…

Eips..! Bukan hanya cewek Jakarta doang yang matrek. Cowok-cowok juga. Contohnya sepupu-sepupu saya. Kalo ketemu saya selalu minta dicarikan pacar pegawai tetap di kantor yang kalo bisa punya mobil. Matrek bener! Mobil aja masih numpang mobil ortu kok ya berharap dapat cewek yang udah settle. Huh.

Beberapa cowok di kantor ini juga matrek, kalo berteman pasti pilih-pilih. Kalo tidak keliatan borju (baik dandanan & tongkrongan, minimal naik mobil ortu juga bolehlah) hanya akan dapat senyuman basi basi saja. Kalo tidak terlalu cantik, tidak apa-apa, yang penting kaya. Kalo makan siang gak mau makan di warteg belakang, gengsi. Padahal mereka itu nitip beli juga ke OB, beli nasi campur harga tujuh ribu, tapi memang ogah turun. Takut turun level. Gile bener…

Gak mau munaifk siy…! Hari gini semua orang butuh materi. Ujung-ujungnya kerja juga untuk cari materi. But, gak penting rasanya kalo harus selalu menghitung-hitung kekayaan orang atau mengukur level masing-masing.

Itu cuma sekelumit contoh, kalo diurut semuanya bisa panjang banget. Sepengalaman saya selama di Medan, teman-teman matrek juga banyak. Tapi di Jakarta ini, jauh lebih banyak!

Eniwei, saya jadi ingat kata temen-temen cowok dulu, katanya : cewek Jakarta itu matrek, kalo cowok gak naik mobil gak mau, terus kalo cewek Bandung itu cantik-cantik tapi gampang didekati asal si cowok kaya raya atau paling sedikit ada kans jadi pns. Nah kalo cewek Medan? Katanya cewek Medan itu sombong-sombong & banyak gaya, padahal tampang aja standar. Hahahaha! Entahlah yaw.

Related Post

Gengsi Gede-gedean Menurut saya, laki-laki cenderung lebih gengsian daripada perempuan. Saya sering alami kejadian dimana pria memaksa agar terlihat keren di depan wanita. Contohnya ketika beberapa waktu lalu saya bertemu dengan seorang pria untuk transaksi jual beli. ...
Gramedia Halo. Selamat berpuasa bagi yang menjalankan ibadah puasa. Semoga di bulan Ramadhan ini, kita semua mendapatkan berkah yang berlimpah. Amin. *Lagi-lagi saya terkena virus malas, sudah dua minggu tidak meng-updated blog. Sebenarnya dua minggu ini ...
Kulit Item? Siapa takut? Siang tadi saya jalan dengan mami saya. Ya biasalah, cuci-cuci mata -- yang berujung pada shopping beneran -- lalu makan, dan kemudian berakhir di sebuah drugstore, karena mami saya kehabisan pelembab untuk wajah. Dulu banget pernah pakai obat-obat m...
Perempuan Bodoh Seorang teman dekat saya di Medan hampir setiap hari nge-buzz saya untuk menyampaikan gosip-gosip terbaru. Sebenarnya ini bukan gossip, hanya saja karena kita para cewek terbiasa menggunakan kata “gosip” sebagai istilah lain dari “ada cerita ni...
Lengan Kencang Waktu di toilet tadi, saya ketemu ibu Mart, seorang pengurus aerobic di kantor kami. Orang batak. Umurnya 47thn. Fyi, biarpun judulnya ibu-ibu, ibu Mart ini jauh lebih enerjik dari mereka yang masih muda (termasuk saya). Mungkin itu sebabnya dia yang...

by

About Zizy Damanik | Mommy Vay | a former Digital Marketing Manager | a Content Creator | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

81 thoughts on “Orang Jakarta itu Matrek!

  1. duh.. emang banyak banget zee.. di kantor saya juga tuh model begitu beberapa ekor hihihihi..

    padahal banyak juga tuh yang duitnya dapet dari nindas/malak orang lain.. 😛 alias koruplah..

  2. sudah lama denger sih, tapi nggak nyangka segitunya. Lagipula mentingin materi, toh gak dibawa mati. Hidup pas-pasan kan lebih enak. Pas pengen beli mobil bisa, pas pengen beli rumah bisa, pas pengen…

  3. Lam kenal mbak…

    8 Tahun di Jakarta, kayaknya apa yang mbak sampaikan diatas banyak benernya. Yaya, nggak semua memang, namun mencari orang Jakarta yang nggak matre sudah semakin susah sekarang.

    Apa karena kerasnya kehidupan disana? atau…

    Thats why saya lebih senang balik ke kota saya Denpasar. 🙂 Yang nggak gitu matrek. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *