Djarum Trees For Life

Di postingan sebelumnya, ternyata banyak juga ya teman-teman yang belum tahu atau bahkan baru mendengar tentang pohon trembesi. Saya sendiri juga sebenarnya belum pernah melihat fisik asli pohon ini meskipun sudah banyak dapat info tentang hebohnya si Pohon Idola ini. Sejujurnya saya malah jadi ragu dengan pohon besar di dekat rumah saya yang kemarin saya foto itu, hahahaha. Daunnya terlihat terlalu hijau untuk ukuran daun trembesi, dan kurang ramping. Pohon itu lebih mirip pohon beringin, tapi sepertinya juga bukan pohon beringin deh. Entahlah.

Di jalan besar Casablanca, di pulau jalannya yang besar – syukurlah, jadi pohon-pohon itu tidak terjepit – saya melihat ada pohon besar yang saya duga adalah trembesi. Kali ini saya bisa katakan bahwa karakteristiknya sangat mendekati ciri pohon trembesi, cuma sayang sekali saya tidak bisa berhenti untuk memotretnya. Padahal kalau saja lalu lintas cukup sepi, mungkin saya bisa berhenti sebentar untuk mengambil gambar.

coba jalan-jalan di tengah kota banyak yang kayak gini ya..

Saya jadi ingat, beberapa waktu lalu ada kan tuh berita tentang si artis cantik, Luna Maya yang ikut dalam penanaman pohon trembesi sejauh 1,2 km di Demak, Jawa Tengah. Cari punya cari, ternyata itu adalah program Djarum Tress For Life yang diselenggarakan oleh PT. Djarum. Awalnya saya memang sempat punya pikiran, kenapa setiap ada program nasional yang besar, pasti ada pihak-pihak yang ikutan bikin program yang sama untuk – yeah let’s say – menaikkan brand awareness.

Djarum Trees For Life

Tapi ketika saya main ke situsnya Djarum, ternyata saya salah besar :D. Actually, PT Djarum sendiri sebenarnya sudah memulai program pelestarian lingkungan hidup sejak tahun 1979 dan sudah menanam sedikitnya 1.000.000 pohon di seluruh Indonesia! Dan ini mengubah pandangan saya sebelumnya yang bilang “perusahaan-perusahaan itu hanya cari nama saja.” Well, mungkin banyak juga sih yang tidak serius dengan program-program mereka, tapi sepertinya tidak demikian dengan Djarum.

Tahun ini, dalam rangka ulang tahun ke-59, PT Djarum bermaksud menularkan semangat gerakan menanam dan cinta lingkungan hidup pada masyarakat dan warga, melalui program Penanaman Pohon Trembesi dengan duta lingkungan kak Luna Maya dan bang Nugie. Untuk awalnya, Djarum menanam bibit trembesi di sepanjang jalan turus Semarang-Demak yang memang banyak dilalui kendaraan. Pohon-pohon trembesi itu tentu saja selain nantinya berfungsi sebagai peneduh, tentu diharapkan dapat mengurangi emisi karbon dan pemanasan global. Memang saat ini program tanam trembesi itu masih berkonsentrasi di Demak, tapi Djarum punya komitmen untuk melanjutkan penanaman pohon trembesi di daerah-daerah lain di Indonesia.

Yang paling sedap apalagi coba? Djarum punya pusat pembibitan tanaman sendiri. Pusat pembibitan tanaman ini dikelola secara intensif untuk mendukung semua program pelestarian lingkungan hidup Djarum. Jadi pohon-pohon trembesi itu aslinya memang hasil pembibitan PT Djarum sendiri. Hmm. Apa benar Pusat Pembibitan Tanaman itu ada? Jadi pengen lihat. 🙂

Eh, tanggal 12 Mei ini ternyata ada program tanam trembesi lagi di Demak. Kok saya jadi pengen ikutan nanem pohon ya, ingin tahu bagaimana rasanya menanam pohon trembesi. *langsung ubek-ubek cari no telepon PT Djarum, minta diundang hahahaa… ngarepppp.

Ada yang mau ikutan nanem pohon trembesi bareng Djarum? :)

Friends, bagaimana tanggapannya dengan Program Djarum Trees for Life ini? Akan efektifkah program ini ke depan? Kalau menurut saya, program penghijauan apapun namanya perlu komitmen dan konsistensi, jadi harus dilakukan sepanjang waktu, tidak cuma menanam dan kemudian ditinggalkan begitu saja. Jadi Djarum memang harus terus berkomitmen melanjutkan program pelestariannya. Duta lingkungan boleh ganti tiap tahun, tapi program harus jalan terus. Good luck for Djarum Trees for Life.

Pendapat teman-teman bagaimana?

by

About Zizy Damanik | Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

120 thoughts on “Djarum Trees For Life

  1. vivi adeliana

    Djarum Foundation tidak hanya melakukan penanaman tetapi juga perawatan selama 3tahun lamanya terhadap Trembesi yang ditanam di sepanjang 1.350 km jalur Pantura Jawa.

    di samping itu komitment untuk berbakti pada negeri juga diejawantahkan pada berbagai program: Bakti Sosial yang belakangan gencar dengan mengentaskan warga Tambora dari ancaman bencana kebakaran, Bakti Pendidikan dengan beasiswa unggulan dan pelatihan soft skill, Bakti Olahraga yang sukses melahirkan pemain-pemain hebat dan mengibarkan bendera Tanah Air di kancah internasional, bahkan penyelenggaraan ajang bergengsi Djarum Indonesia Open juga lahir di sini, belum lagi Bakti Budaya yang sukses mengangkat budaya Indonesia dan akhirnya diikuti oleh banyak pihak, memberikan nyawa dan nafas segar bagi para seniman-seniman Indonesia untuk terus berkarya.

    Luar biasa yakalau banyak pihak yang memiliki tanggungjawab besar seperti ini.
    rasa-rasanya gak butuh pemerintah. hihihiiii #ups

    Mari bersama mebangun Negeri!!!

  2. Selamat Siang Mbak,
    saya salah satu tim fotografer Djarum Trees For Life…
    Kebetulan pihak Djarum minta d buatkan album dari hasil jepretan saya…
    kalo boleh saya ingin quote beberapa kalimat dari tulisan Mbak… nanti saya tuliskan source nya… address blog nya…
    boleh ya… hehehe…
    Thx ya…

  3. Wa wa wa… baru main ke sini lagi dan banyak yang baru :p itu di atas, gambar headernya diganti 😀
    Btw kalo Nugie yang jadi duta untuk hal2 berkaitan dengan alam, saya setuju 😀 hehehe…
    Djarum punya banyak program untuk masyarakat Indonesia; membangun, mendidik, mengangkat :p *apa coba* hehe

  4. stuja sist,jangan hanya memanan lalu ditinggalkan,tapi perlu perawatan hingga tumbuh kembang [jiaaa kaya anak ajah yaa? he he]

    oiya fiksi mininya ditunggu yaa 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *