Branded Mania tapi KW?

Saya tertarik posting soal ini karena tadi pagi beberapa reseller saya mengeluh susah menjual tas saya karena buyers mereka rata-rata branded mania. Jadi mau tak mau, mereka akhirnya lebih konsen jualan tas branded di toko mereka dan promosi tas saya pun dikesampingkan. Hmm, saya pikir itu wajar saja, ya namanya juga orang jualan, tentu saja harus dahulukan yang cepat laku.

Oke. Kalau bicara soal branded, saya ini bukan tipe perempuan yang gila merk. Sama halnya dengan wanita-wanita lainnya, saya juga sama ngilernya setiap lihat sepatu keren, baju yang cantik, tas yang vintage, tapi saya tidak gila brand. Artinya, saat membeli sesuatu, saya tetap mengutamakan faktor model yang bagus, bahan juga kuat, nyaman saat dikenakan, dan tentu saja cocok dengan isi kantong. πŸ™‚ *pantang berhutang kalau gak yakin bisa bayar, itu prinsip saya.

Alesha Bag from Devushka

Back to basicnya saya, sejak saya kecil saya memang tidak kenal dengan merk mahal. Saya ini orang daerah, saya lahir dan besar di Papua. Jangankan bicara barang bermerk, saat itu yang punya mobil saja masih bisa dihitung dengan jari. Setahun dua kali, papi saya biasanya pergi ke Jakarta bila ingin berbelanja pakaian bagus untuk istri dan anak-anaknya. Belanjanya juga di Melawai atau Blok M (udah hebat banged itu woi waktu itu hehehe…)

Waktu pindah ke Medan, merk yang ada di Medan juga tidak banyak. Dulu kan Medan belum banyak mall dan plaza, jadi kalau mami saya mau belikan baju bagus buat saya saat lebaran (halah ketahuan ya tiap lebaran beli baju baru hehehee…) ya belinya di butik-butik pribadi di Deli Plaza or Medan Plaza, plaza-plaza terkenal saat itu.

Saat sudah mulai kerja dan punya uang sendiri, mulailah kan pengen beli ini itu sendiri. Waktu itu ya hunting baju atau tas masih di butik-butik bagus di Thamrin Plaza, yang bajunya import dari Hongkong. Cuma seperti saya bilang tadi, saya selalu melihat sesuatu itu : bagus dan cocok untuk saya pakai. Jadi bukan harus patokan merk tertentu. Dan waktu itu saya sama sekali buta soal merk, artinya ya apa yang saya dengar itu saja saya tahunya. Ibaratnya gini deh, saya pergi ke butik dan saya lihat tas merk Bur***ry lalu saya tanya harganya, dan ketika saya rasa itu cukup dengan isi dompet saya, maka akan saya beli. Sama sekali saya tidak ngeh bahwa tas Bur***ry yang saya beli itu sebenarnya branded kw — kalau pakai istilah sekarang :D. Saya pikir oh memang asli ini. Ya iyalah, gak pernah lihat aslinya, ya gak tahu harga aslinya berapa.

Atau waktu saya lihat beberapa teman saya menenteng beberapa tas model ibu-ibu (waktu itu mereka emang udah duluan jadi ibu-ibu hehe…) saya tanya harganya berapa lalu mereka jawab itu tas asli tapi kualitas sekian jadi memang dijual sekian ratus ribu, saya pun manggut-manggut saja. Once again, saya pikir, oh memang benar kali ya si empunya merk ngeluarin tasnya dua versi, kelas asli sekali dan kelas asli menengah. Hahahaha… bolotnya…. pokoknya saya benar-benar tidak updated fashion, karena saya memang bukan branded mania. Maklumlah, saya tidak lagi baca Cosmopolitan. Cuma beli lepas satu dua tahun saja, setelah bosan dan saya beralih baca PC Media. Jadi jelas, saya tidak terlalu full knowledge soal merk fashion. Waktu itu satu-satunya tas bagus yang saya punya adalah Esprit yang dibeli papi saya waktu dia dinas ke Eropa.

Saat Sun Plaza buka di Medan, beberapa merk fashion menengah pun bermunculan pula. Akhirnya saya punya beberapa merk tas branded seperti Elle dan Guess, yang menurut saya merk-merk itu juga harganya luar biasa mahal. Merk-merk itu modelnya lebih casual dan cocok dengan pembawaan diri saya… ciee soknya hahahaa…

And then, saya pun pindah ke Jakarta. Seperti layaknya orang daerah pindah ke Jakarta, saya pun terkagum-kagum campur kaget melihat aneka merk terkenal di Jakarta ini. Kagum karena buseeet ini merk banyak bener ya, sampai susah ngapalinnya, dan kaget mengetahui harga-harganya. *tp memang benar, ada harga ada muka, jadi harga mahal juga umumnya kualitasnya oke.

And…. akhirnya kebenaran itu terungkap sudah, saya pun akhirnya bener-bener melek merk setelah saya lihat tas-tas branded Γ’β‚¬β€œ yang sering saya lihat dipakai para girl friends di Medan Γ’β‚¬β€œ bersanding Ò€œsombongÒ€ di toko yang luar biasa mewah, dan tidak ada price tag. Artinya kalau kita penasaran ingin tahu harganya berapa, harus masuk dan tanya ke pelayan tokonya. Kecuali buat yang cukup cerdas, bisa cek harga dulu di website resminya.

Wah berarti Bur***ry yang dulu pernah saya beli itu memang palsu. Ya sebenarnya mana ada istilah asli kelas satu dan asli kelas dua. Palsu ya palsu. Lha wong beda harganya bagaikan langit dan bumi. Aslinya puluhan juta, kw-nya ratusan ribu. Ya jelas ga mungkin asli itu. Hihihi….

Memang, itu hak pribadi orang, dia mau beli tas branded kw or asli, bebas-bebas saja mah itu kan duit dia. Tapi kalau saya, sejak saya rada melek brand, saya tak mau lagi terjebak istilah kw-kw an itu. Saya lebih memilih beli merk biasa-biasa saja yang sesuai kemampuan kantong saya daripada beli yang bermerk tapi gak asli. Malulah. Serasa tampil dengan penuh kepalsuan :D. Gak lah, mending apa adanya saja. Tapi saya tidak menolak sih kalau ada yang mau belikan tas branded asli, hehe…

Anyway ini hanya pendapat saya saja kok, toh kalau kita bicara soal maraknya branded kw ini, ini semua tidak lepas dari tingginya permintaan. Katanya permintaan paling tinggi itu dari daerah, ya maklumlah.. mana ada coba toko LV asli di daerah. Cuma ada di Jakarta doang. Singkat kata, daerah memang butuh banyak asupan fashion. Soalnya buyers Devushka juga paling banyak dari daerah, hehehe…

So, any comment about branded kw?

by

About Zizy Damanik | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

113 thoughts on “Branded Mania tapi KW?

  1. satujuuuh sama dikau!

    buat gua yang penting murah meriah enak dipake dan ga pasaran, gyahahahahaha. kalo bosen tinggal kasihin orang trus beli baru tanpa perlu ngerasa sakit ati gara2 pas beli harganya mahal, hehehehehe

    kadang tetep sih beli barang merk terkenal, tapi tetep aja yang selevel sama kantong. kalo nggak mampu mah nggak mampu ajah…daripada manyun dicela2 gara2 ketauan pake KW…aiahahahhaha

  2. kita serupa zy. aku juga, gak pentingi merek. kecuali beli jam tangan. percayanya kalo buatan swiss. hahahaa.
    dan satu lagi aku pikir, kalo aku karyawan biasa, bawa tas LV asli jutaan rupiah, paling juga dicap “ah.. LV kw” … sementara kalo orang berduit bawa LV kw, pasti dikira …waaahhh LV (asli)!
    btw, apa sih singkatannya kw .. baru kali ini aku dengar..maklum dah lama gak ngikutin perkembangan jaman ala nusantara.

      • haha..gw mata ijo kalo lihat jam tangan.
        wah, kayaknya elo melek teknologi banget yah zy! gw gaptek. sejak punya dua pasukan bodrex dah habis waktu buat mereka doang, jarang nonton tipi, shopping, atau dengerin lagu2 luar, apalagi nonton film2 keluaran holiwud. duh..dah ketinggalan abis deh. paling masih tau2 mp4, bb dan sejenisnya dari orang lain di sekitar yg pake. gw males makainya. lagi2 krn gak ada waktu free buat mempelajari produk elektronik keluaran terbaru.

        • Zizy

          Hahahaha… ah mama yen ini bisa aja. Ngurus anak itu pahalanya besar lho :). Aku jg standard saja, ga melek2 amat πŸ˜€

  3. haha…at least branded lah mbak, bisa tambah pede gt, hihi..padahal juga ga ada orang yang muji ya. paling malahan dibatin sama orang “alahhh…palingan juga KW”
    kalo saya sih, suka merk2 branded macam adidas or nike gt, tapi belinya nunggu diskonan dulu deh…hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.