NGK Kuningan

Kali ini saya mau posting tempat makan Nasi Goreng Kambing favorit saya & hubby. Sebelum-sebelumnya mungkin sudah pernah saya cerita sekilas, tapi kali ini saya sempetin capture ngk-nya.

 

Bagi penduduk Jakarta yang doyan makan nasi goreng kambing, jangan ngaku penggemar ngk kalo belum pernah makan di sini. NGK Kuningan namanya, bertempat di Jl. Pedurenan – yang menghubungkan Casablanca & Rasuna Said. **Perlu dicatat, jalan ini agak sempit, namun ramai kendaraan lalu lalang.

 

Di Pedurenan ini sebenarnya ada dua penjual yang memakai nama NGK Kuningan untuk warung mereka (katanya keduanya ini bersaudara), jadi jangan salah singgah ya. NGK yang saya maksud ini lebih ramai pembelinya dari yang satu.

 

Berikut sedikit petunjuk menemukan NGK Kuningan tersebut :D.

 

Kalau kita masuk dari Casablanca, dialah NGK pertama yang akan ditemui, letaknya di sebelah kanan, dan di depannya ada distro baju. Warungnya kecil, dan tidak terlalu menyolok perhatian, jadi harus pasang mata benar-benar. Di depannya ada spanduk kuning yang sudah lusuh bertuliskan : NGK Kuningan : Nasi Goreng Kambing, Sate Kambing, Sop Kambing, dll. Yeah, anything about kambinglah.

 

Di dalam ada tiga pasang meja & bangku panjang. Kalo tempat lagi penuh ya nasiblah, kecuali bagi yang naik mobil bisa pesan diantar ke mobil.

 

Kalo menurut saya, NGK Kuningan emang gurih banged, daging kambingnya juga lembut dan ber-taste. Lalu ada tambahan taburan bawang goreng & emping di atasnya. Untuk cemilan, biasanya kita nambah Sate Kambing setengah porsi, untuk digado.

 

image_245.jpg

Kalo mo datang, lebih enak di atas jam 10. Karena kalau pengunjung udah rada sepi, nasi yang dimasak khusus buat kita, bukan untuk pesanan orang rame. Kalo datang jam 8-an, apalagi malam minggu, capek nunggunya. Soalnya yang mesen bukan cuma tamu yang datang dari luar, tapi juga dari para penghuni kost sekitar pedurenan (di situ memang banyak tempat kost bagus).

Oh ya, harga per-porsinya 15rb, tapi kalo lapar berat bisa pesan porsi jumbo jadi 20rb. Untuk minuman, selain soft drink, juga ada teh, atau air jeruk. Kalo saya siy biasa mesan teh manis panas untuk temennya NGK. 🙂
 

 

Sharing is Caring

by

About Zizy Damanik Passionate in traveling, photography, and digital content. I have a professional experience as a digital marketer and social media strategist at Telco and OTT. Drop your email to zizydamanik22@gmail.com to collaborate.

44 thoughts on “NGK Kuningan

  1. wahh kita selalu mamam dirumah…. kata mama…

    nggak boleh jajan suembuarangan nanthi kamyu syakit…

    *koq mak gue jadi Cinta laura genee ????
    )*^)*^$)(&^$#)(&*^$)(&^$

  2. Fiz

    Brarti pameo orang Jawa, “Sing kari oleh akeh*” betul dong….!!!!

    *) Yang belakangan dapat banyak

  3. Tasia

    Gue tau orang2 yang udah kepala 5 ga ada keluhan kolestrol dll padahal seminggu sekali makan kambing…Jadi enjoy deh makan kambing

    Ga rugi deh buka blog gue di ta5ia.blogspot.com

  4. saya gak suka apa aja makanan yang pake daging kambing.. jadi hasil wisata kuliner kamu kali ini gak bikin saya ngiler, Zee… hehehe…

    untung di pku hampir gak ada yg jualan masakan pake dgg kambing… jadi aman…. hehehe..

Comments are closed.