Perempuan dan Emas

Spread the love

Setahu saya umumnya perempuan pasti suka dengan perhiasan emas. Terlepas dari mau pakai sedikit atau banyak, tapi emas memang punya efek menggoda yang sangat untuk dimiliki.

Kemarin pagi, dalam perjalanan ke kantor, saya mendengar bahasan menarik di radio favorit saya. Ceritanya kedua penyiar ini — cowok cewek — sedang membahas Alm. Ibu Ainun yang menurut si penyiar wanita ini adalah sosok yang bersahaja karena meskipun termasuk kalangan berharta, tapi beliau tidak suka pamer dan tampil berlebihan. “Kalung saja dia tidak pakai. Coba lihat ibu-ibu lain. Tahu sendiri dong ibu-ibu di Indonesia ini. Kalau lakinya udah kaya dikit, pasti deh pada pakai emas segambreng biar ketahuan kaya rayanya.” Kira-kira begitulah katanya lebih kurang.

Mendengar bahasan soal emas itu, ingatan saya melayang ke beberapa bulan yang lalu. Waktu itu saya dan hubby buru-buru masuk ke lift. Kita mau ke Lt. 8, mau nonton di Blitz Megaplex – Grand Indonesia (lagi-lagi GI ya, ketahuan mainnya situ2 aja hehehe…). Di dalam lift itu selain kami, ada satu keluarga lain (bapak, ibu dan satu anak laki-laki). Si bapaknya kurus dan kuyu pakai baju batik, si ibunya gemuk pakai jilbab dengan baju rapi dan berdandan menor. Saya pikir mungkin mereka habis kondangan, karena gaya pakaiannya memang gaya orang kondangan.

Lalu tiba-tiba mata saya blink-blink. O-ouw… Saya menelan ludah waktu saya melihat emas si ibu. Gile! Banyak bener! Cek ya. Di leher ada dua kalung besar (dan kelihatan berat) menggantung. Lalu di pergelangan tangannya – kanan kiri – juga ada gelang besar-besar bertumpuk yang tidak saya hitung ada berapa, pokoknya penuh. Semuanya sesak dan pas di tangan. Lalu pandangan saya beralih ke jari-jari gemuknya. Dari kesepuluh jarinya, masing-masing jari tengah dan jari telunjuk diisi cincin besar satu dan dua cincin. Kalau dihitung-hitung, mungkin harta tunai yang dia bawa jalan jumlahnya lebih dari Rp. 75 juta.

perhiasan emas

Hmm.. Ehmm.. Refleks mata saya melirik ke bawah, melihat jari manis kanan saya yang hanya diisi satu cincin berlian kecil, dan pergelangan tangan yang digayuti gelang emas tua – yang sudah bertahun-tahun saya pakai dan akhirnya bulan lalu gelang itu patah :D.

Perhiasan emas saya jelas tidak sebanyak si ibu tadi. Saya hanya punya beberapa, benar-benar hanya beberapa. Dan bukan kelas berat punya. Saya termasuk yang jarang beli perhiasan emas. Pertimbangan saya, membeli perhiasan emas itu mahal di ongkos. Kalau suatu saat saya bokek dan pengen jual, pasti harganya jadi turun karena dipotong ongkos bikinnya. Jadilah saya hanya punya sedikit. Lebih baik mengoleksi emas batangan :D.

Teringat dengan komentar si penyiar tadi, benarkah kita perempuan Indonesia begitu? Kalau suami punya uang lebih, langsung deh pamer harta parade emas di sekujur tubuh?

Kalau menurut saya sih gak begitu tuh. Saya punya dua alasan.

Pertama : Tidak semua emas yang dipakai perempuan pasti pemberian suaminya. Saya punya banyak girl friend mandiri yang sangat mampu membeli emasnya sendiri. Jadi kalau seseorang sudah kerja setengah mati sampai harus pulang telat — lembur pula di hari sabtu — biar bisa beli perhiasan emas atau berlian, lalu dia pakai perhiasannya kemana-mana, ya itu hak dialah untuk merasa bahagia dan percaya diri dengan perhiasannya. Kenapa harus sewot? Emas-emas gue beli sendiri ini.

Kedua : Tidak semua perempuan yang suaminya kaya raya pasti suka parade perhiasan. Artinya ya mau kaya atau miskin kalau memang hobinya show off ya show off aja. Latar belakang ekonomi, pendidikan, pola asuh, pergaulan, juga berperan dalam urusan pamer-memamerkan.

Jadi, para perempuan yang suka pakai perhiasan emas, ayuukkk silahkan dipakai. Tapi jangan dipakai semua sekaligus ya, bahaya ntar mengundang jambret! 😀

by

About Zizy Damanik Passionate in traveling, photography, and digital content. I have a professional experience as a digital marketer and social media strategist at Telco and OTT. Drop your email to zizydamanik22@gmail.com to collaborate.

108 thoughts on “Perempuan dan Emas

  1. ucrit

    Betoll kak…kalok pake emas,kita bs merasa lbh pede..tapi kalok pergi ke tempat tertentu ya…jgn ke pajak pake mas begantung2 maulaa dikeker sama preman..naahh kalok aku kak,beli mas dari hasil kerja punya kepuasan sendiri yang tiada tara..kekekekekk!!dan pergaulan jugak pengaruh apakah seseorang itu mau showoff ato gak,krn kak…kalok di kluarga”..”Ku,kalok gak pake apa2 ntar dikira bukan anak berada..he2 lucu ya…?

  2. Bola Panas

    Tapi ada sisi positifnya buat ibu, promosi emas secara gratis, siapa tau pas jalan – jalan eh ada yg mo beli emas….hehehehehe

  3. ok

    show off dengan semua periasan emas yang dimiliki kayanya malah bikin kita keliatan kaya toko emas yang berjalan deh kan lebih cantik klo pake emas sesuai dengan sikonnya, klo lagi jalan2 ya pake emas biasa aja klo lagi pesta pake emas yang rada kerenan dikit 🙂

  4. Mbak Zee,
    Wanita mandiri (karier) atau ibu rumah tangga biasanya memiliki hak yang sama untuk mengenakan perhiasan. Apakah hasil keringat sendiri atau pembelian suami menurut saya sama saja mbak, asal tidak berlebihan seperti toko emas berjalan.
    Kayaknya naif, jika seorang perempuan tidak mengenakan perhiasan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *