tanggap kebakaran yok..

Hari ini ada latihan kebakaran. Tadi jam delapan lebih duapuluh sembilan menit (1 mnt lagi udah telat tuh..!) saya masih sempat mengabsen. Lalu langsung ke meja, meletakkan tas dan bawaan tak penting ini. Eh, baru saja menghempaskan pantat, sudah datang security.

Saya langsung menoleh dengan cemas, waduh ada apa nih. Kok kayaknya serius amat. Terakhir kali saya didatangi security di kantor ini beberapa bulan lalu, waktu itu si security tanya-tanya soal RS di Medan untuk ayahnya yang sakit.

“Begini, Bu. Kita akan ada latihan kebakaran pagi ini,” terangnya pelan.

“Oh…?”

“Jadi karena ibu hamil, ibu dipersilahkan turun duluan. Supaya nanti Ibu tidak repot saat ada evakuasi.”

“Eh? Begitu ya? Jam berapa, pak?”

“Jam sembilan mulainya, ibu kalo bisa turunnya sekarang.” Si Bapak menerangkan. “Soalnya untuk latihan ini, pakai lantai sini Bu..”

“Waduh, bentar ya pak… 15menit lagi boleh ya pak. Ga enak nie, masa baru datang langsung pegi…” Saya nyengir, toh saya yang kesiangan, mustinya kan bisa pagian datangnya. Habis sekarang jalan tambah macet siihh. **duh ngelesss….

Setelah si bapak security pergi, saya langsung gerak cepat. Capture saldo balance sebisanya, biar nanti begitu latihan kebakaran ini kelar, tinggal buat PO saja. Eh, tanpa terasa, udah jam 9 kurang 4menit.

Kringggg….!!!!! Alarm kebakaran di Lt.6 berbunyi. Walah!! Mampus. Saya langsung menyambar dompet kecil, sebelumnya sudah saya isi dengan dompet, hp, kunci mobil & tiket parkir. Coba deh, untuk apa coba bawa kunci mobil? Saya lupa, masih mikir ini kayak di Medan, klo ada latihan gini bisa sempatin jj pagi kemanaaa gitu. **Jakarta gitu loh…sekali keluar, bisa lamaa…. 😀

“Ihh….! Masa alarm suaranya lemes bangedd…”

“Ini beneran apa boongan siy…?”

“Ah ga usah keluar aja dehhh…”

Begitulah komentar-komentar yang keluar dari mulut orang kantor ketika saya melewati mereka. Langsung ke lift. Si security langsung memberi isyarat agar saya bergegas turun, sebab sebentar lagi Security Gedung Sarja akan naik dan melakukan evakuasi, dan so pasti tidak ada yang boleh menggunakan lift. Setelah saya tiba di lobby, barulah alarm gedung yang kencang dan bising berbunyi. Suara resepsionis terdengar memberi aba-aba evakuasi.

image_190a.jpg

Eh, ternyata latihan ini serius loh. Satu gedung benar-benar di-evakuasi, semuaimage_18a.jpg karyawan harus keluar dari gedung, mengikuti petunjuk para petugas. Huu….mana jam sembilan itu lagi panas-panasnya. Sebuah mobil pemadam kebakaran parkir di pintu masuk, beserta fireman nya. Juga ada tandu untuk mengangkat mereka yang kurang sehat

Acara latihan begini baru selesai sekitar jam setengah sebelas. Yang ngantri di depan lift banyak banged, semua gak sabar ingin segera balik ke meja, secara satu jam lebih panas-panasan di luar.

Para petugas terlihat lelah, sebab mereka memang benar-benar latihan, harus lari kesana kemari. Tapi, kalau seandainya nanti memang ada kebakaran di jam kerja, apa iya para pegawai bisa tertib turun seperti tadi? Gimana klo orang udah panik duluan, apalagi kalo suara alarm nya kenceng banged kayak tadi. Setara dengan kejadian gempa, as long as i remember, waktu dulu di Medan ada gempa, yang ada semua panik dan berebutan turun dari tangga darurat yang sempit ! Sudah gak inget temen lagi, yang penting selamatkan diri dulu. Hhmmm… :-S

Sharing is Caring

by

About Zizy Damanik Passionate in travel, photography, and digital content. Drop your email to hello@tehsusu.com to collaborate.

21 thoughts on “tanggap kebakaran yok..

  1. Ya menurut saya juga perlu lah latihan2 buat bencana kayak gitu, namanya juga bencana kan…datengnya gak tau kapan…tapi Indonesia ini juga aneh, bencana udah dateng baru deh nggelar2 latihan tanggap bencana, yang mau ditanggepin apa…wong udah lewat…contohnya Tsunami, setelah ada bencana Tsunami yang makan korban bejibun, baru deh di daerah2 pantai di gelar latihan tanggap tsunami, soal Gempa juga gitu,…tapi mungkin maksutnya buat jaga2 kalo diwaktu yang akan dateng terjadi lagi…
    Hallo mbak Zee…pa kabar?? hehehe….

  2. lho…latihannya cuman sekali aja?
    mestinya berkali-kali biar hapal, mana tangga daruratnya,

    tapi gimana ya kalo kejadian bener, terus pada panik, apa nggak berjejal liftnya, lha kalo latihan kan dikasih tahu, kalo kejadian bener kan tanpa pemberitahuan hehehe…

  3. Zee

    uam : iya, syukurlah da pake sunblock :p~
    widi : iya, kalian lah itu yg lari duluan k bawah. aq wkt itu g turun2, ragu2…turun g yaa turun ga yaa… alhasil aq tetep bertahan sendirian di dlm ruangan ampe gempa reda. ahahahaha..
    RMY : wah, untung aja g ada bom beneran. pasti g bakalan selera makan keluar..
    didut : more practise, more better, & more tired too…. 😀
    praditya : mustinya latihan ngatasi banjir dong ya, scara jkt lg musim banjir gini.
    icha : klo qt kmrn justru dipaksa keluar, krn klo kejadian beneran petugas gedung akan lgsg menyisir tiap lantai utk mengecek pegawai2 yg tertinggal di ruangan.
    indo : hehehe iyaa… tp di latihan kmrn ada tandu. itu utk ngangkat yg sakit & jg ibu hamil…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *