Cerita Tentang Vay Saat Tes Lisan Bahasa Indonesia

Spread the love

bagaimana siswa ujian saat pjj

Hari Kamis malam, kami dibuat sibuk sama Nona Vay. Mendadak dia bilang kalau hari Jumat ada tes lisan Bahasa Indonesia, dan tesnya itu berupa praktek membuat jus jeruk di depan gurunya melalui G-Meet. Saya pun heran kok tesnya diminta membuat jus. Ohhh ternyata tes lisan ini hanya pelengkap dari tes tertulis sebelumnya, saat siswa diminta membuat deskiripsi dalam Bahasa Indonesia.

Baca juga: VAY: Drama dan Nilai Setelah 3 Bulan Pembelajaran Jarak Jauh

Ya sudahlah, saya bilang kita coba cari besok pagi di warung, apakah ada yang jual Jeruk Medan. Awalnya saya gak tahu kalau tes lisan ini tes pelengkap, jadi saya bilanglah, bagaimana kalau seandainya tidak ada jeruk, kita ganti saja dengan pisang atau pepaya. Kan sama saja, karena yang mau dinilai sama gurunya kan lisan, pengucapan, bukan soal JERUK-nya. Ya gak?

“Gak bisa, Mi. Harus jeruk.” Dan barulah saya tahu kalau ternyata tugas lisan ini memang pelengkap, jadi kalau tiba-tiba ganti jadi buah lainnya, kan berarti dia harus membuatkan deskripsi baru lagi kan? Pe-er banget itu, pasti. Tapi bagaimanapun harus ada plan B kan. Daripada tidak sama sekali.

Dan, akhirnya si Mbak dapat juga jeruk di warung. Tenanglah kita.

Lalu lanjut lagi. Vay bilang, harus ada blender. Saya bilanglah, “Udahlah pakai aja blender otomatis Mami, gak usah repot-repot. Ukuran juga udah pas.” Kebetulan dua bulan saya udah beli blender Vitamer yang sudah ukuran 1 gelas, jadi kalau habis olahraga tinggal bikin jus yang pas. Nyucinya juga gampang, jadi bener-bener praktis sih pakai model begini.

Again, Vay worry, katanya jangan-jangan nanti gak boleh pakai blender itu. Ya ampun, Nak, ini kan mau ujian lisan Bahasa Indonesia, bukan mau ikutan Master Chef. Ketawa-ketawa kita jadinya.

Lalu, sambil menunggu giliran, latihan dululah Vay biar lancar. Latihan beneran bikin jus, kupas, belah, potong, semuanya. Gladi resiklah…. Sambil mengingat-ingat kata dan imbuhan, karena  dia takut nanti dia salah pakai vocab Bahasa Inggris di tengah-tengah.

Saya sih dengerin juga sama sesekali membetulkan. Misalnya, “Lalu masukkan jus ke dalam gelas.” Dibetulkan menjadi, “Tuangkan…” LOL. Nah! Siapa bilang Bahasa Indonesia gampang.

cerita siswa saat pjj

Vay dapat giliran tes jam 2 siang. Rada grogi dia, karena ini kan tes, terus online pula, kayak 1 on 1. Kalau offline tentu tidak segrogi ini karena ada teman-teman lain yang bisa saling support sebelum masuk ke ruangan untuk tes. Ya begitulah ya namanya juga lagi pandemi jadi kita semua harus siap dengan perubahan selama model pembelajaran jarak jauh.

Tapi syukurlah dia bisa menyelesaikan dengan baik, soalnya saya dengar gurunya juga santai dan sabar, jadi muridnya juga gak tegang. Ada komen dari gurunya yang diingat banget sama Vay. Vay cerita ke saya, gurunya bilang begini, “Oh, akhirnya. Ini pertama kali Ibu benar-benar lihat muka Vaya semuanya.”

Hahahahaa…. inget kannn di cerita sebelumnya, Vay itu kalau lagi belajar online, suka munculin jidat doang, atau maksimal sampai hidung. Wali kelas udah capek kayaknya laporan ke saya, dan saya juga udah capek ingetin.

Alasan Vay, “There’s no point in showing my full face. What’s important, they know that I’m here.”

Padahal, kan guru-gurunya juga butuh tahu siapa siswanya, ya tohhhh…

Memang keras kepala sih si Vay ini.

-ZD-

by

About Zizy Damanik Passionate in traveling, photography, and digital content. I have a professional experience as a digital marketer and social media strategist at Telco and OTT. Drop your email to zizydamanik22@gmail.com to collaborate.

7 thoughts on “Cerita Tentang Vay Saat Tes Lisan Bahasa Indonesia

  1. Pingback: Tips Tetap Waras Saat Bekerja dari Rumah, Sambil Ngurus Anak | Life & Travel Journal Blogger Indonesia

  2. well wel.. kalau urusan bahasa Indonesia, anak – anakku juga masih struggling mba hehehe. Bahasa Indonesianya memang kurang baik dan masih suka tercampur bahasa lainnya.. tapi kalau bicara malah pakai bahasa Indonesia yang baik dan benar, alias kaku banget. Memang serba salah ya.. mereka belajar yang formil tapi sehari – hari pakai yang tidak formil bahasanya.

    • Zizy Dmk

      Iya benar Mbak. Di sini anak2 ngomong hari2 pakai bahasa suka2 tapi begitu ujian harus yg formal. Jadi anak2 Mbak Indah karena pakai bahasa Indonesia yg benar tapi kaku jadi perhatian teman2nya gak di sekolah? Ini kayak aku dulu waktu pindah dari Papua ke Medan, mereka heran kok aku pakai Bahasa Indonesia rapi banget, lol.

  3. Wkwkwkwkkw vay kayak aku bngetttt. Kalo udh online meeting, msh mending dia pake nampilin jidat, aku ogah. Foto aja. Ga ush muka. Ga ptg, dan ga ada hubungan Ama isi meeting :p. Jgnkan meeting online, ada yg vidcall aja aku reject, termasuk suami. Lgs aku minta telp biasa ato wa :p. Segitu ga sukanya aku Ama sesuatu yg hrs nunjukin muka. Kecuali foto yaa.

    Anakku juga gitu mba, kdg over worried. Disuruh tugas apa Ama gurunya, dia mau hrs plek plek kayak gitu. Diksh beda dikiiit aja, lgs takut gurunya bakal nolak dll :D. Sampe kdg aku hrs bicara dulu Ama si guru utk yakinin dia

    • Zizy Dmk

      Iya, mungkin kita orang tua anggap santai, tapi anak2 gak mau ada salah, soalnya kita gak tahu juga ini guru kasih skor bagaimana nanti kalo mendadak ada perubahan, ya kan.

  4. Zam

    hmm.. apakah sebelumnya si guru belum pernah bertemu??

    anyway, keren juga ini idenya.. itung-itung latihan jadi youtuber, kaan.. jadi ngga hanya, hello, geiss! ini tuh enak banget sampe kayak mau meninggaal..

    mendeskripsikan sesuatu kan memang ngga gampaang ?

    • Zizy Dmk

      Masuk SMP jadi gurunya baru semua ya. Kenalannya cuma pas G-Meet, tapi ya begitu muka ditutup2.
      Sekarang sudah too much orang Indo pakai halo gaess tp malah gak cocok, dan memang lebai2 begitulah.
      Vay udah punya banyak video dia, tuh ada di sidebar, ya untuk latihan2 yaaa…
      Emmm…. itu sebabnya kalau ujian BI ada essay dulu pasti orang pada malas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *