Multilingual Sejak Dini, Yes or No?

Beberapa hari lalu, saya menghadiri sebuah talk show yang sangat menarik dan membuka mata. Talkshow bertajuk “Multilingual Sejak Dini, Why Not?” yang menghadirkan Roslina Verauli, psikolog anak dan keluarga, kemudian Meta Fadjria, Director of Studies EF English First Jakarta, dan Donna Agnesia selaku Brand Ambassador EF, ini berbicara tentang bagaimana cara kita sebagai orang tua membekali anak dengan kemampuan berbahasa sejak dini.

Kenapa menurut saya sangat menarik? Karena di talk show ini, bisa dibilang saya mendapatkan banyak insight bagus tentang bagaimana saya harus menghadapi anak saya yang saat ini di sekolah harus mempelajari tiga bahasa, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Mandarin.

Usia berapakah anak sebaiknya mulai dikenalkan pada bahasa asing?

Ini adalah pertanyaan yang paling sering diajukan oleh orang tua, ibu-ibu muda yang lagi menunggu kelahiran babynya. Umumnya orang tua ragu karena ada pendapat yang mengatakan bahwa bila anak belajar bahasa asing sejak dini maka anak akan mengalami kebingungan bahasa, hingga speech delayed.

Dan ternyata, itu hanya mitos. Menurut Roslina Verauli, speech delayed sama sekali tidak ada hubungannya dengan banyaknya bahasa asing yang dikenalkan pada anak. Setiap manusia, sejak bayi telah memiliki sebuah software di otak yang membantunya membuat analisa dasar bahasa yang didengar. Jadi memang, bayi memiliki kapasitas bawaan untuk menguasai bahasa asing. Speech delayed dapat terjadi karena ada proses alamiah yang missed. Yang dimaksud dengan proses alamiah adalah tahap-tahap yang harus dilewati berkaitan dengan sususan syaraf. Jadi, ketika anak sudah melewati semua proses alamiah itu, maka kemampuan berbahasanya akan improved dengan sendirinya. Jadi tidak ada hubungannya dengan multilingual ya. Contohnya ya, kalau ada anak kita yang kita lihat agak terlambat bicara, coba kita lihat dulu, apakah anak kita picky soal makanan, atau motoriknya sedikit terlambat. Dan ya, Vay ada di kategori ini. Dia mulai bisa bilang 1 kata yang ada artinya di usia 20-21 bulan.

Dan usia yang tepat mengenalkan anak pada bahasa asing adalah di usia 0-6 tahun. Ini adalah saat dimana perkembangan bahasa anak akan mengalami kemajuan pesat.

Pakai media apa saja?

Ternyata ya, memperkenalkan anak pada bahasa asing melalui media gadget atau tontonan TV itu tidak tepat. Anak di bawah usia 3 tahun tidak seharusnya mempelajari bahasa asing dari TV. Anak harus mengenal bahasa langsung dari manusia hidup, bukan manusia di balik layar.

Ibu-ibu bekerja seperti saya pasti punya kekhawatiran yang sama: aduh bagaimana bisa mendampingi anak belajar bahasa asing ya, sementara kita P4 – pergi pagi pulang petang.

Lalu, how? Ya gak perlu khawatir sih, karena kita bisa menyediakan support system lainnya, misalnya ada keluarga yang dipercaya di rumah, lalu dengan buku bacaan, atau dengan mencari partner yang bisa dipercaya.

Meta Fadjria – yang sudah 18 tahun lebih jadi pengajar di EF English First – mengatakan bahwa mengajarkan bahasa asing pada anak usia dini harus dengan program dan metode yang tepat, untuk itulah di EF English First ada program Small Stars untuk anak usia 3-6 tahun. Sebuah video diputar di depan, tentang bagaimana proses belajar anak-anak di kelas Small Stars.

(Huhu…. seru lho. Saya pikir, coba saya tahu dari dulu, saya bisa bayangkan Vay akan happy sekali masuk kelas itu. Kelihatan fun, karena anak-anak belajar sambil bermain.)

Tapi selain program Small Stars, juga ada beberapa program yang disesuaikan dengan usia anak. Dan ketiga anak Donna Agnesia semua sudah masuk EF English First juga.

(Saya sudah bilang ke anak saya ingin mengajaknya mencoba trial satu kelas, tapi masalah utamanya biasanya di waktu nih, karena Vay pulang sekolah saja sudah sore.)

Bagaimana kalau bicaranya jadi terbalik-balik?

Nah ini nih. Sering kan dengar anak kecil yang sudah kenal dua atau tiga bahasa, kalau bicara suka terbalik-balik dan campur-campur? Istilahnya code mixing, ini lumrah dialami ketika anak sudah dipaparkan lebih dari satu bahasa. Ternyata ini wajar banget lho, dan kalau anak kita mengalami hal ini, kita seharusnya bangga, karena itu artinya dia sudah dalam proses menguasai bahasa tersebut. Hanya saja ketika akan diucapkan, mulutnya bingung mau keluarin yang mana nih.

(Ah, pantaslah Nona Vay kalau bicara suka terbalik-balik ya. Mungkin dia sibuk mikir mau bicara use Bahasa or English ke maminya. LOL).

Beberapa hal yang saya note di kepala kemarin adalah, bahwa kemampuan berbahasa adalah aset tak ternilai bagi anak. Anak yang kenal multilingual akan punya kemampuan koreksi bahasa yang lebih baik, serta juga akan punya kemampuan berkompetisi yang baik pula.

Tapi ya buibu, ada satu hal lagi yang wajib dijalankan orangtua. Konsisten mendampingi anak. Mungkin kita tidak terbiasa berbahasa Inggris di rumah, tapi harus sering-sering juga bercakap-cakap menggunakan bahasa Inggris dengan anak, agar anak terus termotivasi.

– ZD –

Related Post

The Pier by Kalaha, Tempat Hangout yang Instagrama... Satu pertanyaan yang selalu dicetuskan setiap kali kita dan teman-teman sedang menentukan tempat untuk meet up adalah: tempatnya bagus gak buat foto-foto? Tempat yang bagus, nyaman, menu yang lengkap dan cocok di lidah, didukung dengan spot-spot ...
Satu Hari Kerja Bareng Raisa Pada suatu hari di bulan Juni lalu, saya bertemu dengan Raisa, si penyanyi bersuara merdu dengan wajah cantik yang kalau kata fansnya kemarin, “Cantiknya ngajak berantem”! Bukan kebetulan bertemu dengan si biduan ini. Kehadirannya di hari itu ...
Indosat Mobile, 1 Paket untuk semuanya Dukungan akses komunikasi adalah salah satu syarat mutlak yang dibutuhkan setiap orang saat ini. Kalangan karyawan dan wirausahawaan adalah segmen yang ada di masyarakat yang membutuhkan akses komunikasi dengan berbagai fasilitas kemudahan untuk memb...
Asuransi Untuk Perempuan Diskusi lagi yuk. Kali ini masih tentang asuransi. Jadi, saat weekend kemarin saya janjian ketemu dengan seorang teman lama. Ibu muda usia tiga puluhan dengan seorang anak lelaki berusia setahun, dan dulu pernah sekantor dengan saya. Dua tahun lal...
Susu Formula & Bakteri Sakazakii Akhir-akhir ini, berita tentang susu formula yang mengandung Enterobacter sakazakii semakin menghebohkan. Ini bermula dari penelitian yang dilakukan oleh IPB beberapa tahun lalu terhadap sejumlah sampel dari beberapa merek susu formula di Indonesia, ...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

10 thoughts on “Multilingual Sejak Dini, Yes or No?

  1. Mungkin karena perkembangan zaman yang menuntut lebih banyak jadi beberapa bahasa mulai dipelajari sejak masih kecil ya Mbak?
    Zaman saya sekolah, termasuk anak-anak saya, baru belajar bahasa Inggris saja di SMP. Di SMA saya juga hanya belajar bhs Inggris. Jadinya kursus kalau minat dgn bahasa…

    Salam,

  2. karena masa masa itu adalah masa masa golden age ya bu 0-6, makanya saya biasakan dulu bahasa jawa krama sejak kecil, kalau indonesia ntar sambil jalan..untuk bahasa asing juga…

  3. aku termasuk yg setuju kok multilingual ini mba.. anakku malah jd makin aktif ngomongnya, dan vocabnya nambah.. memang dia kadang kebalik2 bahasanya, tp buatku ga masalah… kita sebagai org dewasa aja kdg sering ya nyampur2 bahasa 😀

  4. Vay sekolahnya di mana mba? Bagus juga ya dari kecil sudah belajar tiga bahasa. Tapi mungkin bisa disesuaikan dengan kebutuhan anak juga mba untuk multilingual ini. Pengalaman saya riset di sebuah sekolah dulu, anak akan belajar bahasa dengan sendirinya ketika mereka suda siap. Meskipun demikian masih banyak ahli yang memperdebatkan soal multilingual ini…

    • Zizy

      Hi Mbak.
      Pendapat dari Mba Rosalina Verauli, memang kemampuan berbahasa itu akan mengikuti ketika anak sudah siap dengan semua proses alamiahnya.
      Sekolahnya baru mengajarkan Mandarin dan Bahasa Indonesia itu di Primary. Sementara dari Tk mereka mempelajar English duluan.

  5. jaman sekarang menguasai beberapa bahasa itu aset tak ternilai ya…
    baguslah Vay sudah dikenalkan
    soal dia masih terbalik2 ngomongnya kurasa nanti juga berubah kalai dia semakin paham
    yang penting anaknya enjoy ya

  6. Wah mbak kinderfield sd nya ada bahasa mandarin juga ya? Itu tahun ajaran baru ini ada buka baru untuk sd nya di Pontianak. Tapi harus muter jauh banget dari rumah. Jadi mikir dua kali mau masukin kesitu.

    Soal bahasa, aku pengennya si K banyak menguasai bahasa seh. Tapi masalahnya emak bapaknya ini bahasa inggrisnya cetek banget. Takut ntar malah ketinggalan dari anaknya. Jadi pengen emaknya aja yang brlajar lagi. Tapi pke guru pribadi ??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *