Wisata Hutan Mangrove di Surabaya

Saya masih ingat betul, lima enam tahun lalu, salah satu komunitas blogger pernah mengadakan kegiatan mengunjungi dan merawat daerah bakau di tepi Jakarta.

Nah, ketika kemudian ada Hutan Bakau, atau nama kerennya adalah Wisata Mangrove di Jakarta, tempat ini kemudian hits bukan kepalang. Saking hitsnya, masuk ke dalam bawa kamera DSLR juga kena charge satu setengah juta. Tapi itu berita dulu, kalau sekarang saya tak tahu apakah masih dikenakan bayaran, atau sudah free.

Tapi, saya belum pernah ke tempat wisata hutan bakau yang di Jakarta. Justru Wisata Mangrove Wonorejo yang ada di Surabaya yang sudah saya kunjungi sekian bulan yang lalu, ketika sedang ke Surabaya untuk suatu pekerjaan.

Hutan Mangrove

Hutan Mangrove

Saya dan teman saya ke tempat ini sekitar pukul sepuluh pagi, dengan diantar sopir mobil carteran. Langit saat itu sedikit mendung, tapi panasnyaaaaa…. ampun! Di satu sisi saya bersyukur karena mengenakan topi, tapi juga menyesal karena mengenakan dress selutut, membiarkan lengan dan betis terpapar matahari. (Hitam lagilah akuuu….)

Kami disambut oleh beberapa tukang jualan yang memang ada di sana untuk para pengunjung. Dari tempat parkir yang luas sudah terlihat di sana luasnya hutan bakau, namun itu belum benar-benar terlihat bila kita belum masuk ke dalam.

Jalan setapak yang rapi membuka jalan untuk masuk ke dalam. Kami menaiki tangga kayu yang menjadi pintu awal terbukanya jembatan panjang ke dalam sana. Kayunya rapi dan bersih, terlihat kuat, jadi kami sih tidak khawatir melangkah meski di bawah ada air-air rawa.

(Dan kemudian pikiran penasaran itu muncul. Adakah buaya?)

Meski belum terlalu siang ternyata pengunjung kemarin itu lumayan juga lho. Gerombolan anak sekolah, pasangan muda-mudi, hingga ibu-ibu yang sibuk selfie di setiap pengkolan jembatan.

Kami jalan cukup jauh ke dalam, dan ternyata hutan bakaunya lebat juga. Terbayang kalau melakukan sesi foto model atau prewed di sini pasti bagus sekali. Setiap beberapa jarak, kita akan menemukan display yang menerangkan jenis bakau yang ada di sana.

Dengan luas sekitar 200 hektar, hutan nangrove ini ternyata juga menjadi tempat tinggal sekitar 30 spesies satwa yang dilindungi, seperti kera ekor panjang. Burung-burung pantai juga sering singgah ke hutan mangrove ini. Bila ingin berkeliling dengan perahu juga bisa, tapi kita gak naik perahu kemarin. Kurang tertarik, soalnya udara makin panas. Kalau agak sore, mungkin akan lebih enak ya.

Namun secara overall sih, tempat ini nyaman kok. Tepatlah kalau mau ke sini bareng keluarga atau para sahabat untuk bersantai. HTM-nya Rp25Rb untuk dewasa dan Rp15Rb untuk anak-anak. Dan itu sudah termasuk ongkos naik perahu, lho! Bolehlah, ya.

Kapan-kapan kalau ke Surabaya lagi, dan ada kesempatan ke tempat ini, saya akan datang lagi, tapi maunya agak sorean. Biar lebih adem lagi. 🙂

-ZD-

Related Post

Sunset di Pantai Selong Belanak Pantai Selong Belanak Ketika ke Lombok beberapa waktu lalu, ada satu pantai lagi yang membuat saya jatuh hati, selain Tanjung Aan Beach. Namanya Pantai Selong Belanak, yang berada di Desa Selong Belanak, Kecamatan Praya Barat, Kabupaten Lombok...
Wiken ke Gelanggang Samudera Siang tadi jalan-jalan ke Ancol, ke Gelanggang Samudera. Berempat, dengan Vaya, mertua saya, dan baby sitter si Vaya. Suami tidak ikut karena sedang keluar kota. Rencana jalan-jalan ke Ancol ini adalah usulan para ibu-ibu blogger untuk kopdaran. L...
Memerah Susu Sapi di Mall Memerah susu sapi di mall? Emangnya ada? Iya, ada lho. Tempat ini baru buka di Mall of Indonesia beberapa minggu lalu. Saat itu saya sedang main ke MoI berdua Vay, dan saat turun ke bawah – mau naik carousel sekali – saya lihat tempat ini. Men...
Pantai Yang Sunyi Tapi Memabukkan, Watu Parunu Sum... Pada perjalanan terakhir ke Sumba, ada satu cerita menarik yang membuat saya dan teman-teman segrup di mobil jadi punya kenangan. Jadi ceritanya, memasuki hari kedua di Sumba Timur, plan kami adalah mengejar foto sunrise di satu pantai yang te...
Gagahnya Mount Seorak Mount Seorak (disclaimer: ada banyak foto di postingan ini) Rasanya belum puas tidur ketika morning call berdering. Ternyata di Korea ini, waktu malam itu lebih pendek dari siang. Saat saya mengatur jadwal sholat di aplikasi, waktu Maghrib itu jam...

by

About Zizy Damanik | Mommy Vay | Digital Marketing Practitioner | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

22 thoughts on “Wisata Hutan Mangrove di Surabaya

  1. Mitrarenov

    wah boleh banget tuh, aku baru pernah ke pantai indah kapuk aja

    btw wonorejo mana ya, ada alamat lengkap nya ga mba?

  2. Jadi teringat jalan-jalan ke hutan mangrove Kulon Progo dan bikin pengin kesana lagi sambil nyobain naik perahu ngitarin rawa.

    Bagus ya pemandangannya,kak.
    Cuma yang bikin rada khawatir, kalo ada ular di pepohonan bakau.

  3. Baca tulisan ini, saya jadi teringat dengan pengalaman mengunjungi 2 hutan mangrove di tempat yang sama sekali berbeda.

    Menurut saya, sensasi jalan-jalan di hutan mangrove itu sejuk di mata tapi panas di badan xD si mata mah enak lihat ijo-ijo, tapi kan kalau hutan mangrove serimbun apapun gak bisa melindungi kita dari sinar matahari xD (yaiyalah, orang beda alam, kita jalan di atas jembatan kayu, si mangrove di atas air), heheh xD

    • Zizy

      Hahah… Benar. Sejuk di mata tapi panas di badan, terutama karena Surabaya memang udaranya kan panas. Jadi enaknya ke sana sudah sore, saat matahari mulai turun.

Leave a Reply to Himawan Sant Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.