Bye-bye Fast Food

Spread the love

Untuk seorang yang selalu ingin praktis dan cepat, termasuk dalam urusan makan, saya hampir selalu memilih makanan yang siap saji alias fast food. Fast food akan menjauhkan saya dari yang namanya mengantri lama, menunggu pesanan, lalu menunggu bil.

Dulu kalau jam makan siang tiba, saya selalu keluar kantor untuk makan ke tempat dimana ada fast food. Saya hampir percaya bahwa saya tidak bisa makan siang dengan nasi, karena saya sangat tergila-gila dengan kentang goreng. Tidak tertarik untuk makan nasi, atau gulai ayam, ataupun sayur urap.

Saya mulai makin “kenal” dengan makanan rumahan sejak merit. Hubby saya paling gak suka yang namanya fast food (kecuali KFC katanya, selain KFC dia ogah!), dia kalo makan harus yang bener-bener makanan rumahan. Pertama-tama masih bisa nyambung juga, misalnya kalo kami makan di foodcourt, dia akan order makanan rumahan, lalu saya pasti pesannya fast food, kalo gak ayam goreng, ya steak standard yg murah itu or burger, plus kentang goreng tentunya.

Di kantor sini juga begitu. Teman-teman disini kalo makan siang jarang keluar, rata-rata lebih suka makan di warteg belakang. Hanya hari Jumat baru kita semua keluar rame-rame makan ke mall. Itu juga pesenannya makanan rumahan juga, biarpun judulnya makan di mall.

Karena sering sekali makan makanan rumahan di warteg belakang, lama-lama saya mulai doyan dengan makanan sederhana ala rumah. Nasi, sayur bening, ikan goreng sambel sepotong, kerupuk, plus teh hangat. Sedapp…. Di belakang kantor kami ini ada warteg yang lengkap sekali menunya, ada nasi merah, nasi item, gulai ayam-ikan, aneka sayur, mendoan, sop-sopan… pokoknya lengkap. Murah lagi. Ga lebih dari 10rb sudah kenyang.

Tapi sebenarnya bukan hanya itu alasannya. Alasan lainnya tentu karena ingin hidup sehat. Apalagi ketika waktu itu saya divonis dokter memiliki miom, semakin yakinlah saya untuk mulai mengurangi kebiasaan-2 yang tidak sehat. No more alcohol, no more fast food.

Niatnya sih begitu, biarpun belum tentu bisa berhenti total, but dengan mengurangi saja pun badan rasanya sudah terasa lebih sehat. Sekarang saya selalu bawa bekal ke kantor (kecuali hari Jumat ya, itu kan jatahnya makan keluar), ya biarpun warteg belakang rasanya enak, tapi tetap lebih enak makanan dari rumah, lebih terjamin kebersihannya.

So, dengan bangga saya katakan bahwa selama 2bulan terakhir ini, saya hanya 1x makan fast food, itu juga potongan kecil (ini mah sekalian diet juga sihh… :D).

by

About Zizy Damanik Passionate in traveling, photography, and digital content. I have a professional experience as a digital marketer and social media strategist at Telco and OTT. Drop your email to zizydamanik22@gmail.com to collaborate.

68 thoughts on “Bye-bye Fast Food

  1. aku malah membatasi diri utk tidak menjamah fast food terlalu sering. bisa 3 bulan ato 4 bulan baru makan fast food. kalo ke mal pasti milihnya makan mie ayam ato makanan yg bukan masakan rumah tapi yg pasti bukan fast food.

    ———

    aku juga suka mie :D, tp skrg ga sering2 lg, hbs doyannya kwetiaw or mie gor, suka banyak minyaknya kan… hehee..

  2. mau makan kadang2 tergantung mood…
    Tapi bersyukurlah kita masih memilih mau makan apa hari ini…
    bukan apa yang bisa dimakan hari ini…

  3. oma

    makanan rumahan emang enak
    tapi makanannya juga ahrus dikontrol
    ga sembarangan, bener-bener 4 sehat 5 sempurna
    percuma aja loh mbak kalo misalnya makan dirumah tapi goreng-gorengan terus dan ga ada sayurannya
    semuanya itu kan yang penting seimbang
    hehe

    ———-

    waakaakaka….. gorengan ini justru yg bawa penyakit ya..

  4. Makan fast food sekali waktu saya rasa tidak apa-apa.Makanan rumahan kalo menunya yang nyus..nyus(jeroan,gulai otak,dll) kan juga nggak baik.
    Intinya,jangan membabi buta gitu saja kok.
    Habis aerobic katanya hanya makan nasi sedikit,tetapi dilaci ada cadangan makanan berupa bakpao 5 biji yang besar2 kan juga mak nyuuuuuuuuuuuus.he..he..he
    Salam

    ———–
    haahahaha…. waduh ngakak nih baca bakpao yg besar itu.

  5. mantabhhh….salut bisa meninggalkan ato mengurangi fast food. fast food nggak baik buat kesehatan diri dan kesehatan kantong *bahasa kuli kere* ha ha ha ha

    salam kenal bu ^_^

Comments are closed.