Gossip after Office Hour

Jadi ceritanya ada seorang teman di kantor yang selalu bilang, saya ini kok susah sekali diajak escape after office hour. Beberapa kali kami janji mau nonton bareng di bioskop sehabis jam kantor, tapi melulu gagal. Gara-garanya lebih sering ya karena si teman berbaik hati mau ngajak sekalian banyak orang. Ya jelaslah semakin banyak orang semakin banyak pula maunya, yang ada malah susah mendapatkan titik sepakat. Alhasil harusnya today, diundur jadi besok, lalu mungkin jadi besok lagi. Dan sayapun tak jadi ikutan.

(Gbr ambil dari 123rf)

 

 

Sebenarnya saya gak susah-susah banget kok diajak escape. Tapi sejak ada usaha kecil saya itu, si kafe kopi take away yang harus diurus, saya pun punya jadwal yang harus diikuti. Dan kalau setiap hari keluar, capek juga kali. Maunya saya sih, maksimal dua minggu sekali deh saya bersenang-senang after office hour. Soalnya kalau kemalaman pulang, seperti biasa ya mikirin anak di rumah yang sudah seharian ditinggal. Gak tega gitu, masa dari pagi sampai malam dia hanya ditemani nanny & bedinde. Maklumlah, Jakarta bo. Tua di jalan. Nah kalau wiken, sebisa mungkin inginnya total untuk keluarga, jadi kalaupun mau jalan kemana gitu, buntut ya dibawa serta.

Yeah, kadang-kadang si teman butuh curhat tentang sesuatu gitu, lalu ngajak nongkrong berdua atau bertiga saja. Cuma seringnya saat nongkrong malah jadi ngomongin orang. Bergosip itu memang enak, cerita gak kelar-kelar, adaaaa aja yang bisa digosok biar sip. Tapi setelah sadar, baru nyesel. Jadi daripada nanti keterusan membicarakan orang – yang mana gak bermasalah dengan kita tapi sama teman kita – lebih baik dihindari saja pertemuan-pertemuan yang bisa memicu. Saya tuh gak suka kalau si teman curhat tapi ujung-ujungnya seperti mengarahkan kita untuk ikutan gak suka dengan oknum tersebut. Kalau sekedar curhat dan cari saran sih gpp, tapi kalau sudah menghasut, saya gak mau ah. Soalnya saya gak pernah berinteraksi sama si oknum itu, jadi tak bisa menilai baik buruknya dia dalam pekerjaan atau kepribadiannya.

Punya banyak teman memang menyenangkan karena kita bisa memilih siapa yang paling tepat untuk curhat tentang apa, ya gak. Tapi pernah gak sih punya teman yang sering ‘keceplosan’ membagi cerita kita ke temannya yang lain, padahal dia harusnya izin dulu ke kita sebelum sharing? Nah yang satu ini kayak gitu. Orangnya menyenangkan, nice dan perhatian, tapi karena dia sering keceplosan, so akhirnya saya – dan juga seorang teman lain yang dekat dengannya – jadi mulai membatasi diri dalam bercerita yang terlalu pribadi. Mungkin menurutnya gak masalah berbagi cerita ke temannya yang lain, tapi kan gak semua orang merasa itu harus disharing. Saya sudah beberapa kali kena tuh, something yang kita curhatin ke dia, dia cerita ke orang lain, sebel banget rasanya. Ibaratnya, lu beli underwear seharga satu juta misalnya, doi langsung cerita ke orang. Penting gitu ya.

Nah, jadi itulah salah satu alasan lain saya malas escape after office hour. Mending pulang cepat, main dan gelung sama anak…. 🙂

Sharing is Caring

by

About Zizy Damanik Passionate in traveling, photography, and digital content. I have a professional experience as a digital marketer and social media strategist at Telco and OTT. Drop your email to zizydamanik22@gmail.com to collaborate.

38 thoughts on “Gossip after Office Hour

  1. saya sih kadang-kadang mau diajak escape after office hours, asal yang terlalu ramai.

    biasanya sering sih temen wanita yang pengin didengerin curhat-curhat gitu. saya sih dengerin.

    tapi saya sendiri ngga pernah balik cerita-cerita. malah banyak yang bilang orangnya tertutup, hehe

  2. pernah mbak, keceplosan malah aib kita dibuka2, duh, gak lagi ditemen, apalagi gak merasa bersalah. Hem… soal bisnis barunya, semoga sukses mbak.

  3. Pilihannya jelas mba.. Bergosip cenderung banyak mudharatnya, sedangkan langsung pulang ke rumah maen sama anak, nyenangin hati anak, malah jadi berkah… hehehe

    Anyway, saya sepakat ‘me time’ itu memang perlu, walopun ngga harus rumpi 🙂

  4. Aku juga sebenernya kurang suka cerita temen kita, kita ceritain lagi ke temen lain walau katakanlah kita bertiga sama2 akrab. jadi klo ditanya, aku sering jawab “Nanti biar dia cerita sendiri aja.”
    Tapi emang sih, kadang suka keceplosan krn masih suka mikir “Ah, gak apa2, kan kita sama2 deket ini.”
    Emang kalo ngumpul sama cewek bawaannya curhat sama gosip sih, ya :)) kalo sama temen2ku yg cowok, gak pernah ngomongin gosip lebih dr 2 menit kayaknya.

Comments are closed.