Gossip after Office Hour

Spread the love

Jadi ceritanya ada seorang teman di kantor yang selalu bilang, saya ini kok susah sekali diajak escape after office hour. Beberapa kali kami janji mau nonton bareng di bioskop sehabis jam kantor, tapi melulu gagal. Gara-garanya lebih sering ya karena si teman berbaik hati mau ngajak sekalian banyak orang. Ya jelaslah semakin banyak orang semakin banyak pula maunya, yang ada malah susah mendapatkan titik sepakat. Alhasil harusnya today, diundur jadi besok, lalu mungkin jadi besok lagi. Dan sayapun tak jadi ikutan.

(Gbr ambil dari 123rf)

 

 

Sebenarnya saya gak susah-susah banget kok diajak escape. Tapi sejak ada usaha kecil saya itu, si kafe kopi take away yang harus diurus, saya pun punya jadwal yang harus diikuti. Dan kalau setiap hari keluar, capek juga kali. Maunya saya sih, maksimal dua minggu sekali deh saya bersenang-senang after office hour. Soalnya kalau kemalaman pulang, seperti biasa ya mikirin anak di rumah yang sudah seharian ditinggal. Gak tega gitu, masa dari pagi sampai malam dia hanya ditemani nanny & bedinde. Maklumlah, Jakarta bo. Tua di jalan. Nah kalau wiken, sebisa mungkin inginnya total untuk keluarga, jadi kalaupun mau jalan kemana gitu, buntut ya dibawa serta.

Yeah, kadang-kadang si teman butuh curhat tentang sesuatu gitu, lalu ngajak nongkrong berdua atau bertiga saja. Cuma seringnya saat nongkrong malah jadi ngomongin orang. Bergosip itu memang enak, cerita gak kelar-kelar, adaaaa aja yang bisa digosok biar sip. Tapi setelah sadar, baru nyesel. Jadi daripada nanti keterusan membicarakan orang – yang mana gak bermasalah dengan kita tapi sama teman kita – lebih baik dihindari saja pertemuan-pertemuan yang bisa memicu. Saya tuh gak suka kalau si teman curhat tapi ujung-ujungnya seperti mengarahkan kita untuk ikutan gak suka dengan oknum tersebut. Kalau sekedar curhat dan cari saran sih gpp, tapi kalau sudah menghasut, saya gak mau ah. Soalnya saya gak pernah berinteraksi sama si oknum itu, jadi tak bisa menilai baik buruknya dia dalam pekerjaan atau kepribadiannya.

Punya banyak teman memang menyenangkan karena kita bisa memilih siapa yang paling tepat untuk curhat tentang apa, ya gak. Tapi pernah gak sih punya teman yang sering ‘keceplosan’ membagi cerita kita ke temannya yang lain, padahal dia harusnya izin dulu ke kita sebelum sharing? Nah yang satu ini kayak gitu. Orangnya menyenangkan, nice dan perhatian, tapi karena dia sering keceplosan, so akhirnya saya – dan juga seorang teman lain yang dekat dengannya – jadi mulai membatasi diri dalam bercerita yang terlalu pribadi. Mungkin menurutnya gak masalah berbagi cerita ke temannya yang lain, tapi kan gak semua orang merasa itu harus disharing. Saya sudah beberapa kali kena tuh, something yang kita curhatin ke dia, dia cerita ke orang lain, sebel banget rasanya. Ibaratnya, lu beli underwear seharga satu juta misalnya, doi langsung cerita ke orang. Penting gitu ya.

Nah, jadi itulah salah satu alasan lain saya malas escape after office hour. Mending pulang cepat, main dan gelung sama anak…. 🙂

by

About Zizy Damanik Passionate in traveling, photography, and digital content. I have a professional experience as a digital marketer and social media strategist at Telco and OTT. Drop your email to zizydamanik22@gmail.com to collaborate.

38 thoughts on “Gossip after Office Hour

  1. Fiz

    Dulu saya sempat beranggapan (karena sering mengalami )bahwa sesuatu yang dipersiapkan jauh-jauh hari itu memiliki kecenderungan untuk gagal dilakoni, seperti ngopi bareng ataupun nonton. Anehnya, jobdes hangout bareng selepas ngantor itu lebih sukses dilakukan jika persiapan hanya dilakukan kurang dari 24 jam. Lebih mepet, lebih surprise, lebih penasaran, lebih rame… 🙂

    (itu dulu :D)

  2. hehehee…sama kayak komentar2 diatas…mendingan juga pulang trus kruntelan ama anak anak deeehh…apalagi hari kerja aku kan senin-sabtu…berasa banget waktu ama anak anak itu kurang…walopun tiap pagi aku selalu antar mereka dulu ke sekolah baru ke kantor…tetep aja berasa kurang

    tapi masih nyempetin siiih me time…sebulan sekali ama geng kantor *karena beda cabang jadi bikin jadwal nya aga ribet, tp pasti 1 bulan sekali ngumpul* itu pun sejak di bandung…krn jarak suatu tempat di bandung masih bersahabat, waktu masih di jakarta…waduuuhh gak pernah sama sekali malah…hehehee…

  3. bubar kantor pikiran saya cuma satu: PULANG SEGERA!
    kasian Jasmine, suka nungguin saya pulang. Meski saya pulangnya malem, dia blm mau tidur.

  4. After hour saya lebih banyak bersama anak, sesekali kalau mau after hour time harus ada sesuatu yg ada value nya walau dari acara teman2 dekat 🙂
    Setuju sama opini Mba Zee diatas.

  5. Aku sih escape after office hour itu ada jadwal, kak, tapi seringnya di sela-sela kegiatan, misalnya pulang kantor masih ada meeting atau kegiatan lainnya, nah, jedanya dimanfaatkan untuk “escape” alias me-time. Namanya juga me-time, yang pasti sendirian aja, sambil menikmati kopi.

    Sementara kalau untuk ngumpul rame-rame dan cerita yang gak jelas, frekuensi-nya sudah sangat jarang sekali. Kecuali mungkin yang berbau komunitas, masih ada waktu juga. Tapi kalau cuma untuk gosip dan nyeritain orang sih, hehehe, masih mending kelonan sama istri 😀

    Btw, cak kirimkan dulu kopi-nya kesini kak, biar anak mudanya ngetes dulu, hihihi #mentalgratisan

  6. Setuju, Mbak. Mending pulang dan ngurusin anak. Saya aja yang belom punya anak, mending pulang beres-beres rumah daripada kelayapan. Maklum semuanya harus dikerjain sendiri. 🙂

  7. DV

    Di sini ga model kayak begituan… Mungkin orangnya terlalu egois, begitu pulang kerja langsung masuk mobil atau ke train station atau bus shelter, naik kendaraan, nyalain earphone, baca buku di jalan, sampe rumah… done.

Comments are closed.