Toleransi

Sejak sadar bahwa acara sekolah sering jatuh di hari Sabtu, maka les electone Vay pun dipindah ke hari Minggu. Maksudnya sih biar gak sering-sering bolos, seperti waktu choir competition bulan lalu jadi bolos lesnya. Sayang dong, sudah bayar terus bolos.

Di kelas Yamaha ini kan, setiap anak harus ditemani orang tua atau caretakernya. Nah, sejak Vay mulai bersekolah, saya sendiri kan belum pernah menemani dia di dalam kelas, karena memang peraturan sekolahnya begitu, anak tidak boleh ditemani (bahkan diintip saja juga tidak bisa).

Jadilah saat-saat menemani Vay di kelas electone-nya ini jadi pengalaman pertama saya, dan juga Vay sendiri. Dia bilang dia senang sekali karena ditemani maminya. Tidak mau ditemani mbak, katanya. Nah, pertama kali masuk kelas di hari Minggu, saya agak-agak kaget karena ada ibu-ibu yang baweeeeeel banget sama anaknya. Kalau orang tua lain santai saja menemani anaknya belajar, yang satu ini kayaknya streng banget gitu, lho.

Duh, maaf nih, saya kayak tukang gosip aja ya, haha.. tapi gak tahan aja untuk cerita. Ibu yang satu itu seperti polwan yang ngatur lalu lintas, anaknya harus serba sempurna dan ikut peraturan. Contohnya, saat gurunya meminta anak-anak kumpul di depan untuk nyanyi bareng, emak yang satu itu langsung ikut ke depan. Kalau ibu-ibu atau bapak-bapak lain maju sebentar untuk memotret lalu kembali ke tempat, atau ada yang berdiri lebih lama untuk merekam anaknya, ibu yang satu itu tetap di situ, berdiri tegak sambil memberi perintah pada anaknya, sebut saja Boy. “Boy, Mama gak dengar lho, suara kamu dari sini.”

Atau, “Boy, Boy, jarinya. Seperti ini.” Hadeehhh tolong ya, itu ganggu banget. Anak-anak sudah pada semangat nyanyi sambil diiringi piano gurunya, ada suara cempreng pula masuk, memberi perintah. Saya menangkap lirikan sebel seorang bapak yang sedang merekam anaknya. Sama! Sama dengan saya yang minggu lalu merekam Vay sedang nyanyi rame-rame, dan suara ibu yang bawel itu jadi masuk di tengah-tengah. Maksudnya, aduh Buuu… kalau gak puas, kenapa gak ambil privat aja.

Eh, tapi terus saya juga mikir, kalau saya sendiri gak puas dengan model ibu bawel kayak gitu, kenapa bukan Vay saja ya yang saya masukin les privat? Ah tapi Vay-nya gak akan mau, karena dia model anak yang happy kalau banyak temanya.

Hari ini nge-purple pink…

Biasalah, foto2 dulu sebelum pergi les… :)

Yeah, ternyata begini ya rasanya berada di tengah anak-anak yang belajar sambil ditemani orang tua. Cara orang tua mendidik anak macam-macam, jadi ya sudahlah, terima saja. As long as yang dia ganggu hanya telinga saya, ya sudahlah. Dan itu hanya berarti satu hal: toleransi.

Anyway, karena lesnya ini di mall, alhasil sehabis Vay les ya kita jalan-jalan dulu sebentar di mall. Makan siang, ke toko buku, cuci mata (gak mungkin juga ya bok belanja terus tiap minggu….), baru pulang.

Sore tadi, plus ngeteh dulu sebentar di Killiney. Vay dong, masa minta roti pakai meses. Mana ada roti meses di kopi tiam. Disuruh cicipi roti kaya dan butter gak mau. Malah marah, katanya gak enak. Untunglah ada roti selai kacang, jadi bibir yang tadi manyun pun kemudian merekah.

Sambil menunggu roti selai kacangnya…. mainin tempat gula dulu.

tips mami: membekali anak dengan buku, pulpen dan krayon, biar gak bosan menunggu

So, that’s my weekend. Ibu yang bawel, dan roti kaya yang enak banget di mulut. Bagaimana dengan weekend-mu? 🙂

Sharing is Caring

by

About Zizy Damanik Passionate in traveling, photography, and digital content. I have a professional experience as a digital marketer and social media strategist at Telco and OTT. Drop your email to zizydamanik22@gmail.com to collaborate.

35 thoughts on “Toleransi

  1. waduh si ibu nyebelin banget ya?
    Kalau di sni sejak kecil memang sudah dibiasakan tanpa ibu, juga tidak bisa ditunggu, baik playgroup maupun les les musik, bahasa dll.

    • Zizy

      Hrusnya di sini juga begitu ya, anak2 harus belajar sendiri…. Kalo ga ya gurunya pun serba salah saat mengajar dan ada parentsnya…

  2. wah pasti nggak nyaman banget yah mak… Tp toleransi itu kan berbesar hati… 🙂

    Aku blm nemuin mak kasus gini… Tp emang vania baru akan pensi april nanti.. Baca tulisan mak Vaya jd waspada deh… Ntar klo ada model gini aku hrs gmn yah..? X_x

  3. hi Zee…sori juga …lama banget gak maen ke sini. ada masa2 aku gak bisa online buat blogspot… krn sering kena banned. jadinya lama2 jadi males update blog. kamu ada di facebookku gak yah ? aku gak ingat nih … add aku boleh yah yendoel at yahoo dot com. thanks say .. itu Vay si pipi bakpao tambah cantik..dah gede dan tetap nggemesin !!!!!

  4. Iya Zee, cara orang tua memproteksi anak itu macem-macem…selalu memberi perintah ini itu, terus-terusan kasih koreksi, itu sebetulnya bagian dari proteksi kalo menurut saya…tapi sudahlah, toleransi itu memang harus ditebar di banyak tempat.
    *Berasa ngingetin diri sendiri nih*
    😀

    Oyaaa, sukses terus buat Vay ya!

  5. aku kok jadi kepengen rotinya ya mba, udh laper lg soalnya banyak yg bikin esmosi jiwa di kantor neh qiqiqiqi

  6. Duh…
    masih jaman yah ikut campur sampe segitunya kalo anak lagi perform…hihihi…
    kalo menurutku, yang pasti sih anak nya bakalan gampang stres dan berasa gak mampu deh kalo digitu in terus…

    Dan kalo lagi pensi emang suka adaaaaa aja mba oknum ortu yang ngambil poto didepan panggung gitu deh…ckckck…ngeselin emang, kita jadi motret belakang kepalanya gituh…hihihi…

    • Zizy

      Haha jadi ingat saat pensi di sekolah Vay kmrn, ortu2 da dibilang g boleh ke depan tetap maksa, akhirnya jd berisik bgt auditorium.
      Eniwei aku pernah colek ibu di depanku suruh duduk gara2 dia berdiri trs goyang kanan kiri pdhl aku lg syuting vaya di belakangnya hehehee..

  7. kalo saya sering nemuin ibu2 kayak gitu pas ikutan lomba mewarnai dulu. Udah jelas2 org tua gak boleh ikut campur, tapi ada juga yg coba nyuri2 kesempatan untuk ngatur anaknya. Bikin ilfil

    • Zizy

      tuh kan. berarti bukan cuma aku aja yg ilfil urusan gituan. ngapain jg sih bawel ga jelas, yg ada anak kita ikut terpecah konsentrasinya..

Comments are closed.