[Bali Trip] Pura Luhur Uluwatu

Saat membuat itinerary kepergian ke Bali bersama Nona Vay beberapa waktu lalu, yang saya underline adalah kita harus mengunjungi situs budaya Bali. Beberapa tahun lalu mungkin situs budaya belum menjadi tempat yang menarik buat Vay, tapi sekarang ini waktunya sudah pas menurut saya. Biar pengetahuannya tentang keragaman suku dan budaya Indonesia semakin bertambah. Memang, anak bisa melihat dan membaca dari buku-buku atau tontonan di televisi, tapi saya percaya bahwa melihat secara langsung akan membuat perpustakaan di dalam kepalanya menjadi lebih lengkap.

Nah, yang masuk di list wajib kunjungan adalah berkunjung ke beberapa pura di Bali. Di Bali sudah pasti ada banyak pura, dan ada satu yang wajib dikunjungi ya, yaitu Pura Luhur Uluwatu, yang berada di Desa Pecatu, kecamatan Kuta, Badung. Selain melihat pura, juga untuk menonton Tari Kecak.

Pura Luhur Uluwatu adalah salah satu pura yang dibangun sejak abad XI dan menjadi tempat untuk memuja pendeta suci Mpu Kuturan. Berada di ujung tebing dengan ketinggian kurang lebih 100 meter dari permukaan laut, menjadikan Pura Uluwatu dinobatkan sebagai salah satu tempat menikmati sunset terbaik di Bali.

Uluwatu0700

Pura Luhur Uluwatu juga berdekatan dengan tempat wisata lainnya seperti GWK Bali, Pantai Pandawa, juga Pantai Padang Padang, makanya pas banget kalau ingin menghabiskan waktu seharian penuh untuk mengunjungi banyak tempat sekaligus.

Kami tiba di sana cukup sore, setelah dari Pantai Padang Padang. Kunjungan kali ini adalah kunjungan kedua saya ke Pura Luhur Uluwatu, setelah beberapa tahun lalu ke sini dengan rombongan community. Untungnya kali ini cuaca bagus dan tidak hujan seperti sebelumnya, jadi saya sempat mengeksplor benar-benar kawasan pura. Wisatawan sangat ramai sampai mau jalan ke atas saja susah, apalagi mau mengambil foto. Tapi memang pantaslah kalau dibilang ini adalah salah satu tempat sunset terbaik, karena di ujung pura itu, kita bisa melihat sejauh mata memandang tanpa halangan. Kita juga bisa melihat di sisi tempat pementasan Tari Kecak akan dimulai.

Kawasan Pura Luhur Uluwatu

Kawasan Pura Luhur Uluwatu

Nah, pementasan Tari Kecak ini juga salah satu daya tarik Pura Luhur Uluwatu. Tari Kecak di Pura Uluwatu adalah yang paling terkenal di Bali. Lokasinya yang berlatar belakang sunset membuat tempat ini jadi favorit, jadi kalau ke sini sebaiknya segera mencari spot duduk terbaik yang menghadap sunset.

Cerita yang pertama bisa dibaca di sini.

Kami dapat tempat duduk yang kurang strategis untuk mendapat sunset, tapi ya tak apalah. Itu kan bonus, yang penting masih dapat tempat di atas untuk menonton Tari Kecak. Saya lihat wisatawan terus berdatangan dan karena tempat duduk penuh, sebagian terpaksa duduk di lantai, bahkan duduk terlalu dekat dengan para penari yang sudah masuk dan memulai tarian.

Uluwatu_5222

Kalau pendapat saya secara pribadi, seharusnya ada batas untuk area pementasan. Kalau sudah terlalu penuh, ya tidak usah dipaksa masuk semua. Untuk kita yang suka menikmati tampilan tarian budaya seperti ini, makna tarian yang harusnya sakral ini jadi sedikit berkurang. Actually di kunjungan sebelumnya juga seperti ini, pengunjung banyak yang duduk di lantai, tapi kali ini benar-benar terlalu penuh. Hampir tidak ada space untuk penari. Vay, duduk di atas saya. Tadinya di sebelah, tapi katanya yang di depannya terlalu besar jadi yang di bawah tidak kelihatan. Jadi naik deh ke atas.

Di tengah pementasan, ketika langit mulai memerah, sebagian wisatawan turun. Saya juga ikutan turun. Mau melihat sunset. Tapi Vay tidak ikut turun. Stay di atas untuk menonton sampai selesai. Dia tahu maminya mau mengejar sunset, sungguh sangat pengertian deh si Vay.

Dan memang benar kalau tempat ini dikatakan terbaik untuk menikmati sunset. Dari atas tebing ini, kita bisa melihat bagaimana samudera yang luas mendampingi matahari saat terbenam. Luar biasa.

Uluwatu0690

Pertunjukan selesai jam tujuh malam. Taman hutan yang kami lewati menuju pintu keluar gelap tak ada banyak penerangan, dan di kanan kiri ada mata-mata yang menatap. Hahah… itu adalah monyet-monyet yang bersiaga. Nah, kalau main ke Pura Uluwatu harus ekstra waspada ya, jangan sampai memancing monyet. Kemarin itu ada anak kecil yang — entah bagaimana ceritanya — sebelah sandalnya diambil monyet. Saat kami lewat, keluarganya sedang berdiri berunding bagaimana caranya supaya si monyet mengembalikan sandal si anak.

Balik dari Uluwatu ke hotel, duh ternyata macet parah. Kami putuskan untuk makan malam di hotel saja, biar cepat istirahat karena besok pagi rencananya mau mengejar sunset.

Harga tiket masuknya berapa?

Kalau ingin ke sini, untuk harga tiket masuk, ke Pura Luhur Uluwatu Rp20rb/dewasa dan Rp10rb/anak. Itu hanya untuk kawasan pura. Sementara untuk pertunjukan Tari Kecak, harga tiket adalah Rp100rb/orang.

Jangan lupa untuk menjadikan Pura Luhur Uluwatu sebagai salah satu destinasi wisata Bali kamu, ya!

-ZD-

Related Post

3 Tempat Makan di Solo Yang Terjangkau Yang paling saya suka ketika harus tugas ke satu daerah adalah ketika kita masih punya waktu cukup untuk menjajal kulinernya. Meskipun ya tentu saja tak semua harus dijajal, disesuaikan dengan kondisi. Demikian halnya saat beberapa waktu lalu perg...
Mengejar Sunset di Pantai Batu Bolong Akhir tahun kemarin, akhirnya kami memilih liburan ke Bali. Awalnya kan memang ada niat mau ke Jogja, tapi kemudian setelah mempertimbangkan rekues dari Vay, akhirnya Bali jadi pilihan. Vay bilang, dia kan belum pernah ke Bali sementara maminya k...
Senggigi Beach – Lombok Ternyata Lombok itu panas sekali! Begitu turun dari pesawat, udara panas langsung menyengat kulit. Sesuatu yang sudah lama sekali tidak saya rasakan semenjak saya pindah dari Biak. Di bawah tangga telah menunggu petugas bandara dengan payung-payun...
IM3 Play – Piknik Bareng Raisa @Jungleland, ... Megah. Itu adalah kesan pertama yang saya tangkap saat pertama kali melihat gerbang Jungleland Adventure Park, yang ada di Sentul, Kamis lalu. Lokasinya mudah dicapai, keluar dari pintu tol Sentul City, belok ke kiri dan ikuti petunjuknya saja, kira-...
Day 2 in Perth : Kings Park Perth, 22nd Feb 2007 2.48 pm Like I said before, beda waktu di Perth dengan Jakarta adalah 2 jam. Perth itu GMT+8, tapi kenapa pramugari Garuda bilang beda 2 jam, dan ketika saya jalan saya lihat jam setiap orang berbeda-beda. Ada yang +1, a...

by

About Zizy Damanik | A Working Mom | Activities, Travel and Lifestyle | Photography | Coffee |

2 thoughts on “[Bali Trip] Pura Luhur Uluwatu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *