Anakku Sudah Bisa Pulang

Alhamdulillah, akhirnya setelah dirawat selama 9hari (4hari di RSIA B, yang bisa dibilang sia-sia karena tidak ada kemajuan apa-apa) dan 5hari di RS P (sebenarnya 3hari saja, 2hari istirahat penyembuhan), Baby Vay boleh pulang. Thx buat doa teman-teman.. ๐Ÿ™‚

Diagnosa dokter, Vaya bukan terkena DBD, tapi hanya DD, disertai infeksi pencernaan akut. Dr. BL ini salah satu dokter spesialis anak senior, dengan spesialisasi darah. Bahkan DSA P saja mengaku kalo dia sering mengikuti seminarnya Dr. BL, makanya waktu kita bilang kita mo pindah ke Dr. BL, DSA P tidak bisa komentar banyak.

Pesan dokter : “Jangan lupa dot-dot disteril, habis direbus lalu masukkan kulkas. Kalo buat susu, harus pakai air panas, jangan campur air panas dan air dingin.”

Malu banget dengar dokter bilang begitu. Masalahnya, perlengkapan Vaya itu lengkap banget. Steamer untuk menguapi botol & dot hingga 100 C, bottler warmer, food warmer, sterilizer untuk mengeringkan botol-2 yang sudah disteril di steamer (ini alat favorit saya, soalnya semua peralatan langsung dibuat panas & kering), ear thermometer, bahkan sampai timbangan digital untuk anak juga ada. Sampai teman saya bilang sudah kayak rumah sakit saking lengkapnya.

Begitu dokter pergi, saya langsung merepet sama BS nya Vaya.

Ingat kan yang saya pernah bilang kalo BS Vaya yang baru ini agak kurang soal kebersihan. Nah, ternyata sekarang kejadian deh. Pertama daging Vaya tidak pernah dicuci, lalu ini dokter singgung-2 soal steril. Uh, sebelnya! Pasti dokter kira kita ini orangtua yang tidak tahu jaga kebersihan, padahal kita justru paling tidak tahan sama yang namanya kotor, even debu sedikit pun.

Saya bilang, apa gunanya itu alat-alat mahal kalo dia sendiri tidak berusaha menjaga kebersihan? Bisa saja piring botol sudah disteril, tapi bagaimana kebersihan tangannya saat mengambil botol atau piring? Kita gak tahu kan dia habis pegang apa gitu, tahu-2 lupa cuci tangan. Untung mbaknya Vaya ini masih mau dibilangin, tapi sepertinya musti sering-sering dikontrol juga, karena orang kalo sudah habbitnya jorok emg agak susah.

Kata hubby saya, andai saja kita masih bertahan di RSIA B, bisa-bisa dokter disana main suruh transfusi darah aja. Lha kalo emang dia gak tahu gimana baca hasil darah yang benar ya kasih ke seniornya kek, jangan main asal diagnose aja. Anak orang jadi percobaan.

Ah mudah2an tidak sakit-sakit aneh lagi deh… Sehat-sehat selalu.

img00264.jpg

Here’s my baby. Udah bisa ketawa dia… tahu aja dah mo pulang….. ๐Ÿ™‚

by

About Zizy Damanik | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

34 thoughts on “Anakku Sudah Bisa Pulang

  1. daya tahan tubuh orang emang beda2 sih Mba. Vaya suka Yakult ga mba??kan banyak bakteri baiknya tuh. tapi jgn abis 1 botol….takutnya diare lagi.

    Emang sih mba, kebersihan itu yg paling utama. Klo ga bersih biar kata daya tahan tubuh poll ya bisa aja sakit. Yang sabar ya mba….

  2. Aih Vaya, sakit aja terlihat cantik, apalagi sehat yah nak.
    Dilema yah Zee, kita orang tuanya bersih, eh yang lain belum tentu ๐Ÿ™
    kalau aku, kalau dah pegel marah, cuma bisa ngurut dada aja.

  3. Saya ikut seneng nih vay uda sembuh. Iya, memang lebih baik mencegah daripada mengobati ya? Semoga kejadian kemaren juga bisa jadi pembelajaran komunikasi dokter-pasien yang lebih baik lagi.

    Jadi inget ama ponakan saya yg bentar lagi usia 2 tahun. Tiap pergi, mama papanya sesalu bawa perlengkapan ini itu hampir satu dus gede di mobil. Uda kayak orang mau pindahan aja. Hehe…

  4. Ikut senang Vaya sudah sembuh.

    Kalo tidak steril-steril banget ngak apa, khan tubuh kita sudah ada antibodynya yang harus selalu ditraining melawan kuman. Kalo ngak ada kuman yang masuk, antibodynya bakal leha-leha aja dong ngak pernah latihan kerja.

    Sampai sekarang aku tak pernah memcuci daging dan beras karena takut kandungan gizinya luntur terbawa air. Strobery di kebun kakek tinggal diambil, dilap pake baju dan masuk mulut. Sampai sekarang anak-anakku tidak pernah sakit, padahal makanan jatuh ke tanah mereka makan lagi.

    Setiap kali diare, aku stop susunya (bukan ASI) lalu diganti dengan Coca-cola (yg sudah dikeluarkan gasnya) dan diberi makanan yang padat: bubur nasi (nasi kalo sudah bisa makan), pisang, kentang, jambu klutuk,… biasanya diarenya berhenti dlm 1/2hr. Baru aku bawa ke dokter kalo agak parah (Ines, sedangkan Vicky sampe sekarang belum nyentuh antibiotik).

    Ines, walaupun sekarang ini suhu hingga -10 tetap aja les berenang dan main sepak bola (ikut klub).

    Jadi cooollll ya ibu!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.