Senja di Pantai Walakiri, Sumba Timur

Jalan-jalan ke Sumba beberapa waktu lalu memang menyisakan pengalaman yang sangat mengesankan. Selain tempatnya yang keindahannya jelas tak mudah dilukiskan dengan kata-kata, juga karena udaranya yang kalau panas jadi panas luar biasa, dan kalau dingin jadi dingin menusuk dengan ambience daerah timurnya membuat saya bisa dibilang yeaahhhh agak-agak terobatilah rindunya sama Biak.

Satu tempat lagi yang menjadi tempat wajib kunjung oleh tiap pelancong adalah Pantai Walakiri. Kalau rajin lihat di Instagram, foto yang menampilkan keindahan pantai ini adalah ketika sunset tiba.

Saat kemarin ke Pantai Walakiri itu kami agak terlambat tiba di lokasi, dan ternyata air sedang pasang sehingga deretan pohon bakau di sana sedikit terendam. Ketua team rombongan pun turun duluan melihat situasi apakah memungkinkan untuk kami menyeberang ke sana.

Saat sedang mengambil perlengkapan perang di bagasi, kepala geng driver yang membuka pintu bagasi bertanya, “Mbak. Mbak ini asli mana?” Saya tertawa, paham maksudnya. Setelah saya jawab pertanyaannya, baru dia bilang, “Pantaaas. Saya sudah curiga, ini ada muka-muka timur sa lihat.” Hehe…. Sepertinya baru kali ini dia dapat rombongan tukang foto dari Jakarta yang ada orang timurnya. Tapi ya, sebenarnya sejak dari turun dari pesawat, saya sudah merasa banyak mata memandang ke saya. Pandangan penuh rasa ingin tahu, ini kaka orang timur ka bukan? Eniwei, oot dikit. Berkat wajah lokal ini, saya dapat beberapa kebaikan selama di Sumba. Pertama, sudah saya ceritakan di postingan sebelumnya, dikasih kain tenun spesial dengan harga khusus. Kedua, ditawarin nyong untuk jadi portir saat turun ke air terjun. Ketiga, saat mau pulang ke Jakarta. Saat itu kita lagi antri untuk check in dan timbang bagasi. Teman-teman di depan saya yang kelebihan berat bagasi dikasih kertas untuk bayar di kantor, mulai dari 2,5 kg sampai ada yang 10kg. Giliran saya maju dan menimbang, kelebihan 3 kg. Tapi petugas senyum saja dan bilang, “Pas.” Aahh….. Rezeki sih gak ke mana.

Kembali ke Pantai Walakiri. Sementara yang lain sudah langsung menyeberang ke sana, saya mulai pening takut ketinggalan gara-gara kesulitan memasang plate tripod. Sehari sebelumnya, saat masih di Bali, waktu memandikan tripod di kamar mandi, tripod jatuh dan ternyata besi pengunci plate patah. Ampun banget dah, ketahuannya ya pas di Walakiri. Pasangnya itu harus dicongkel dulu besinya. Untung ada seorang teman master landscape yang bersedia bantuin dan menenangkan saya yang mulai panik karena takut ditinggal sunset. Hahah…. Fiuh dan akhirnya beres juga.

Jadi meskipun sedikit pasang, kami memang akhirnya nekat menyeberang ke deretan bakau. Apalah artinya air sebetis, begitulah kira-kira, demi dapat foto langit cetar. Yang kemudian diikuti juga oleh para pengunjung lain, yang tadinya gak mau ke tengah karena takut ‘basah’, akhirnya pada ikutan. Tapi karena yang datang rata-rata mau berfoto selfie, rombongan fotografer mulai gelisah. Bapak Korea yang kemarin saya ceritakan di postingan sebelumnya dengan cuek teriak ngusir yang foto-foto selfie, karena bikin bocor, hahaha….! Pak sabar Paaakkk….

Ya namanya juga pantai bersama. Akhirnya biar gak rebutan spot, kita maju dan maju terus ke depan. Simpelnya kita cari pohon bakau yang gak digelayutin. Dan syukurlah langit merahnya lama sekali, sehingga kami betah berlama-lama di tengah sana. Sampai jam 7 malam baru bergerak kembali ke tepi pantai ketika gelap sudah benar-benar turun.

Pantai Walakiri sendiri adalah salah satu pantai indah di Sumba Timur dengan ciri khas pantai di Sumba yang cenderung tenang dan landai dengan hamparan pasir putihnya. Dari pusat kota Waingapu jaraknya sekitar 24 Km, kalau ditempuh dengan mobil kurang lebih 30 menit. Pantai ini sungguh unik dan kata saya di atas tadi menjadi “must visit place” untuk setiap pelancong. Saat matahari terbenam dan air sedang surut, deretan pohon mangrove kerdil yang meliuk-liuk sungguh memanjakan mata. Beda. Unik. Mistis.

Menikmati pantai memang harus maksimal. Malam itu kami makan ikan bakar dengan sambal kecap, mengobrol dengan teman-teman baru, macam-macamlah mulai dari latar belakang profesi, keluarga, dan tentu saja tempat-tempat mana lagi yang wajib dikunjungi. Sebenarnya sih saya masih lapar ya bo’, soalnya kan gak makan nasi, tapi gak ada lauk lain, gak ada tahu atau tempe pendamping gitu. Mau nambah ikan lagi rasanya gak enak karena masih ada geng driver menunggu kita selesai makan. Dan kemudian salah satu driver bilang kalau orang Sumba memang tidak terlalu pintar masak. Masak makanan untuk rombongan pun ya cuma begini saja, ikan bakar. Tidak ada pilihan makanan lain. Tapi saya lumayan terhiburlah karena di warung ada biskuit coklat yang bisa dinikmati dengan kopi tubruk. Satu lagi, pakai toilet di sini bayarnya mahal, Rp5000 sekali pakai. Namun alasannya masuk akal, karena air bersih juga susah.

Makan sudah, ngopi sudah, ganti batre sudah. Sehabis makan langsung menyeberang lagi ke tempat pohon bakau tadi. Kali ini air laut sudah benar-benar surut, dan binatang-binatang melata mirip teripang ada di bawah kaki kami. Katanya kalau diinjek juga gpp nanti dia akan menciut sendiri, tapi kan kasihan juga. Untunglah sudah pakai ‘sepatu air’ jadi mau melangkah gak takut-takut.

Malam-malam gelap gulita di Pantai Walakiri tujuannya mau mengambil foto milkyway. Kalau lagi banyak bintang bakal bagus banget. Kemarin menurut saya kurang rame, kurang penuh. Dan waktunya juga masih nanggung. Tapi yeaaa, pada dasarnya siapa pun yang pergi ke sini untuk memotret, pasti akan bilang gak puas. Ya karena kalau ada yang indah kan maunya dijepret terus ya.

Jangankan Pantai Walakiri, sepanjang jalan lihat savana coklat kering saja, keluar ucapan-ucapan, “Waaahh…. Indahnya…” “Wuihhh bagus banget…” “Ya ampun kok bagus semua ya di sini.” Dan saya bilang, “Heeyyy…. Ini Pak Yan pasti mikir, ini orang Jakarta kampungan sekali, lihat rumput saja… bilang indah.” LOL. Pak Yan senyum-senyum dengarnya.

Tapi memang begitulah. Kalau orang daerah ke Jakarta, lihat gedung-gedung menjulang dan mall yang mewah langsung waaaaahhhh…… tapi seminggu kemudian mulai stress dengan macetnya Jakarta. Sementara orang Jakarta kalau liburan ke daerah bilangnya indah betul, rasanya pengen lama-lama liburan. Tapi setelah satu dua minggu mulai bosan karena gak tahu lagi mau ngapain. LOL.

Ah, tapi saya pengen ke Sumba lagi. Pengen liburan lagi, pengen moto lagi.

-ZD-

Related Post

Melesat di Hill Park Sibolangit Hill Park, adalah salah satu theme park yang berada di Sibolangit. Jadi kalau teman-teman sudah pernah dengar Berastagi, maka Sibolangit adalah kota yang akan dilewati terlebih dahulu sebelum sampai ke puncak alias Berastagi. Karena letaknya yang ber...
Wiken ke Taman Safari Indonesia Kemarin saya dan keluarga pergi ke Taman Safari Indonesia. Finally, libur tiga hari ini adalah waktu yang pas untuk refreshing ke sana. Kenapa harus ke Taman Safari? Ya beginilah kalau sudah berkeluarga dan sudah punya anak. Segala hal yang berkaitan...
Gembok Cinta di Namsan Seoul Tower Ada satu tempat di Korea yang disebut sebagai tempat paling spesial bagi pasangan yang sedang jatuh cinta. Karena orang-orang di Korea Selatan dikenal sangat menyukai hal-hal yang serba romantis, maka tempat ini pun menjadi salah satu tempat pali...
“Jogja, Jogjaa..” Ada benda kecil merayap perlahan di samping koper. Aktivitas benda itu mengurungkan saya sebentar dari kegiatan mengepak pakaian. Apa itu? Sepertinya sejenis serangga, dan dia berkedip-kedip, nyala-mati-nyala-mati. Aihh! Itu kunang-kunang! Saya berte...
Day 4 in Perth : City of Perth =>Wiken Perth, 24 Feb 2007 01.45pm Hari Sabtu di Perth. Semua orang berlibur, menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman. Sebagian besar toko tutup, kecuali Myer. Dan sepanjang Hay St ramai, lebih ramai dari kemarin. Biasanya kalo wiken begini, mer...

by

About Zizy Damanik | Mommy Vay | Digital Marketing Practitioner | A Passionate Traveler and Photographer | Coffee Lovers | Beach Addicted |

2 thoughts on “Senja di Pantai Walakiri, Sumba Timur

  1. Evi

    Cantik-cantik fotonya Mbak Zy. Dirimu beruntung pas ke sini dapat langit indah begini. Waktu aku langit mendung dan airnya juga sudah pasang. Manyun aja deh selama di sana..

    Mengenai muka lokal ternyata banyak membawa keberuntungan ya..

  2. Mbak Pinter banget ambil spot fotonya, pohon bakaunya kelihatan bercerita, Ada rasa sendu dan bergidik melihat beberapa foto bakau dengan langit yang bergulung aneka warna

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.